HomeNalar PolitikPDIP Belum Mengakui Kaesang?

PDIP Belum Mengakui Kaesang?

Keinginan Ketua Umum PSI Kaesang Pangarep untuk bertemu dengan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri harus ditunda. Kaesang terlebih dahulu harus bertemu dengan Ketua DPP PDIP Puan Maharani.


PinterPolitik.com

Pada Selasa (3/10/2023), Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto mengaku telah menerima surat terkait keinginan Ketua Umum PSI Kaesang Pangarep untuk bertemu dengan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri.

“Surat sudah kami terima dan juga sudah dihubungi oleh Pak Sekjen (PSI), Pak Raja Juli Antoni,” ungkap Hasto.

Beberapa hari sebelumnya, Ketua DPR RI sekaligus Ketua DPP PDIP Puan Maharani sudah merespons keinginan Kaesang untuk bertemu dengan Megawati.

Tegas Puan, sebelum bertemu dengan Megawati, Kaesang perlu bertemu dengan dirinya terlebih dahulu. “Ayo Mas Kaesang bertemu Mba Puan dulu,” ungkap Puan pada Sabtu (30/9/2023).

Ajakan Puan disambut baik. Pertemuan keduanya telah terjadi pada Kamis (5/10/2023), di sebuah kafe di kawasan Menteng, Jakarta Pusat.

PDIP Takut dengan Jokowi?

Ada beragam penafsiran yang mencuat terkait pertemuan Kaesang dengan Puan Maharani. Dari berbagai penafsiran yang ada, kita dapat menarik dua yang paling menarik.

Penafsiran pertama, banyak pihak melihat pertemuan itu sebagai bentuk kekuatan politik Presiden Jokowi. Ini misalnya diungkapkan oleh komunikolog politik Tamil Selvan.

“PDIP yang kita tahu dulu kira-kira begitu sombongnya dengan PSI, hari ini menurunkan level egonya untuk bertemu dengan Kaesang,” ungkap Kang Tamil pada Minggu (8/10/2023).

Lanjut Kang Tamil, “Saya lebih menitikberatkan bahwa ini memvalidasi bahwasanya kekuatan Jokowi itu ditakuti oleh PDIP.”

Penafsiran pertama ini terbilang menarik karena meletakkan asumsi bahwa Jokowi berada di belakang Kaesang. Ini adalah praktik diplomasi politik yang tua.

Ketika dua kerajaan atau dua kekuatan politik ingin berdialog, terlebih dahulu akan dikirim utusannya. Dalam konteks ini, Kaesang mungkin dilihat sebagai utusan dari Presiden Jokowi.

Baca juga :  Cawapres Trump Muda, Tiru Prabowo?

Sama seperti para raja yang merasa tersinggung ketika utusannya tidak diterima, PDIP sepertinya tidak ingin membuat Presiden Jokowi tersinggung dengan menolak keinginan Kaesang.

Kaesang Belum Diakui?

Sekarang kita lanjut ke penafsiran kedua. Yang kedua ini terbilang jauh lebih menarik. Alih-alih ditafsirkan sebagai bentuk ketakutan atas kekuatan politik Jokowi, pertemuan Kaesang dengan Puan justru dapat dibaca sebagai bentuk PDIP belum mengakui Kaesang sebagai ketua umum partai politik.

Simpulan itu dapat ditarik dengan membuat berbagai komparasi. Pertama, tentu saja, sebagai ketua umum partai politik, idealnya harus bertemu dengan sesama ketua umum partai politik.

Sebelumnya, Kaesang dapat bertemu dengan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto. Pertemuan itu bahkan terjadi sebelum Kaesang menjadi Ketua Umum PSI.

Artinya, apabila benar PDIP takut dengan kekuatan politik Jokowi, seharusnya tidak terdapat syarat untuk bertemu dengan Puan terlebih dahulu.

Kalaupun alasannya karena faktor partai non-parlemen, pertemuan Megawati dengan Ketua Umum Perindo dan Hanura adalah bantahan atas itu. Kedua partai itu tidak lolos ke Senayan di Pemilu 2019.

Salah satu yang melihatnya dalam konteks partai non-parlemen adalah pengamat politik dari Citra Institute, Efriza.

“PDIP berharap Kaesang dukung Ganjar, tapi tak ingin juga Kaesang ‘besar kepala’ karena ketua umum partai non-parlemen dengan mudah bertemu Ketua Umum Megawati sebagai partai penguasa saat ini,” ungkap Efriza pada Selasa (3/10/2023)

Kasus Kaesang bertemu dengan Prabowo, serta pertemuan Megawati dengan Hary Tanoe dan Oesman Sapto Odang adalah bantahan kuat atas hipotesis Efriza.

Sekali lagi, alih-alih ditafsirkan sebagai bentuk ketakutan atas kekuatan politik Jokowi, pertemuan Kaesang dengan Puan justru dapat dibaca sebagai bentuk PDIP belum mengakui Kaesang sebagai ketua umum partai politik.

Baca juga :  Royal Rumble Pilkada: Jokowi vs Mega vs Prabowo

Atau mungkin tepatnya belum dilihat setara untuk duduk dengan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri. (R53)

spot_imgspot_img

#Trending Article

Rasuah, Mustahil PDIP Jadi “Medioker”?

Setelah Wali Kota Semarang yang juga politisi PDIP, Hevearita Gunaryanti Rahayu ditetapkan sebagai tersangka dugaan kasus korupsi oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), plus, Sekretaris Jenderal PDIP, Hasto Kristiyanto yang masih menjalani proses hukum sebagai saksi di KPK dan Polda Metro Jaya, PDIP agaknya akan mengulangi apa yang terjadi ke Partai Demokrat setelah tak lagi berkuasa. Benarkah demikian?

Trump dan Bayangan Kelam Kaisar Palpatine�

Percobaan penembakan yang melibatkan kandidat Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump (13/7/2024), masih menyisakan beberapa pertanyaan besar. Salah satunya analisis dampaknya ke pemerintahan Trump jika nantinya ia terpilih jadi presiden. Analogi Kaisar Palpatine dari seri film Star Wars masuk jadi salah satu hipotesisnya.�

Misteri Post Power Jokowi

Setelah dua periode memimpin Indonesia, masa jabatan Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan berakhir.

Rahasia di Balik Polemik Israel-PBNU?

Pertemuan “oknum” Nahdliyin dengan Presiden Israel Isaac Herzog mendapat kritik tajam di tanah air, termasuk dari PBNU sendiri. Namun, perdebatan akan esensi penting dibalik peran konkret apa yang harus dilakukan untuk perdamaian di Palestina kembali muncul ke permukaan. Meski kerap dianggap kontroversial, PBNU kiranya memang telah lebih selangkah di depan. Benarkah demikian?

Cawapres Trump Muda, Tiru Prabowo?

Mungkin, Pak Trump belajar dari Pak Prabowo kali ya? 

Trump Ditembak, Ngefek ke Prabowo?

Upaya penembakan Donald Trump bisa berujung pada tumbangnya Joe Biden? Apa efeknya ke pemerintahan Prabowo Subianto ke depannya?

Mengapa Barat Bisa ‘Kuasai’ Dunia?�

Negara-negara Barat tidak dipungkiri telah jadi ‘kiblat’ dari perkembangan negara modern selama beberapa dekade terakhir. Lantas, mengapa Barat bisa lebih maju?�

Rela “Disandera” PDIP, Ganjar Bukan Jokowi?

Pemberian jabatan bagi Ganjar Pranowo di struktur DPP PDIP kiranya hanya merupakan strategi manajemen impresi temporer demi kohesivitas partai menjelang Pilkada 2024 dan tak menjadi jaminan bagi sang Gubernur Jawa Tengah 2013-2023. Benarkah demikian?

More Stories

Ganjar Kena Karma Kritik Jokowi?

Dalam survei terbaru Indonesia Political Opinion, elektabilitas Ganjar-Mahfud justru menempati posisi ketiga. Apakah itu karma Ganjar karena mengkritik Jokowi? PinterPolitik.com Pada awalnya Ganjar Pranowo digadang-gadang sebagai...

Anies-Muhaimin Terjebak Ilusi Kampanye?

Di hampir semua rilis survei, duet Anies Baswedan dan Muhaimin Iskandar selalu menempati posisi ketiga. Menanggapi survei yang ada, Anies dan Muhaimin merespons optimis...

Kenapa Jokowi Belum Copot Budi Gunawan?

Hubungan dekat Budi Gunawan (BG) dengan Megawati Soekarnoputri disinyalir menjadi alasan kuatnya isu pencopotan BG sebagai Kepala BIN. Lantas, kenapa sampai sekarang Presiden Jokowi...