HomeHeadlineElon Musk: The New "Bill Gates"?

Elon Musk: The New “Bill Gates”?

CEO Tesla Motors dan SpaceX, Elon Musk, sempat membuat heboh jagat maya dengan keputusannya untuk membeliplatformmedia sosial (medsos) Twitter. Dengan popularitas dan pengaruhnya, apakah Musk bisa menjadi semacam “Bill Gates” baru?


PinterPolitik.com

“Straight boss, my pheromones secrete Elon Musk” – Royce da 5’9″, “Young World” (2020)

Rowan Atkinson bisa dibilang merupakan salah satu aktor yang memiliki pengalaman panjang. Aktor asal Britania Raya (Inggris) ini memang paling dikenal dengan perannya sebagai Mr. Bean.

Namun, siapa sangka apabila Atkinson juga bisa berperan sebagai agen mata-mata. Dengan karakter Johnny English, Atkinson membalut peran laganya dengan sejumlah elemen komedi layaknya Mr. Bean.

Salah satu film terbaru dari karakter yang dimainkan Atkinson ini adalah Johnny English Strikes Again (2018). Di film ini, English yang sebelumnya sudah pension akhirnya kembali sebagai agen mata-mata untuk MI7.

Namun, kali ini, musuh yang dihadapi English bukanlah institusi mata-mata asing layaknya era Perang Dingin. Kali ini, persoalan yang dihadapi English merupakan serangan-serangan siber.

Ada salah satu karakter unik lain yang juga turut mengisi cerita dalam film tersebut. Tokoh itu adalah seorang miliarder perusahaan teknologi – biasa disebut sebagai big tech – yang memiliki koneksi luas sampai ke para pengambil keputusan di banyak negara. Namanya adalah Jason Volta.

Mungkin, kisah English di film ini kurang lebih mampu menggambarkan bagaimana politik – termasuk politik internasional – di dunia nyata kini banyak dipengaruhi oleh para big techs. Tidak jarang, diskursus yang ada di platform media sosial (medsos) sangat berpengaruh besar pada dinamika politik yang ada.

Contoh yang paling kentara mungkin adalah ketika Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump terpilih dalam Pemilihan Presiden (Pilpres) AS pada tahun 2016 silam. Peristiwa kala itu bisa dibilang mengejutkan banyak pihak di berbagai belahan dunia.

Trump sendiri dikenal sebagai presiden yang kerap menggunakan Twitter untuk berkomunikasi dengan para pendukungnya. Bahkan, Presiden AS ke-45 tersebut juga mengeluarkan pernyataan-pernyataan diplomatic melalui akunnya.

Kini, Twitter kembali digemparkan oleh kabar yang datang dari sosok lain. Adalah Elon Musk – yang mana merupakan CEO dari Tesla Motors dan SpaceX – yang memutuskan untuk membeli penuh kepemilikan Twitter.

Kabarnya, Musk mengeluhkan soal pembatasan terhadap kebebasan berpendapat dalam platformmedsos tersebut. Di sisi lain, Musk juga menjadi salah satu bos big tech yang aktif berkicau di Twitter – bahkan sampai mempengaruhi harga-harga mata uang kripto.

Jokowi Elon Musk Bertemu Meet-up

Namun, bukan tidak mungkin, kepemilikan Musk terhadap Twitter ini bisa berimplikasi lebih jauh secara sosial dan politik. Berbagai dugaan kepentingan politik pun mencuat.

Alhasil, sejumlah pertanyaan pun muncul. Mengapa akhirnya Musk memutuskan untuk membeli Twitter secara penuh? Lantas, mengapa nama “Elon Musk” ini bisa memiliki arti lebih dari sekadar nama di masa mendatang?

Elon Musk dan Kuasa Jaringan

Tidak dapat dipungkiri bahwa Elon Musk merupakan miliarder yang berbeda dengan miliarder-miliarder besar ala AS lainnya. Musk sendiri kini disebut sebagai orang terkaya di dunia menurut majalah Forbes – melampaui kekayaan Jeff Bezos yang selama empat tahun sebelumnya dinobatkan sebagai orang terkaya.

Baca juga :  Rela “Disandera” PDIP, Ganjar Bukan Jokowi?

Apa yang sebenarnya membedakan Musk dengan Bezos yang merupakan bos Amazon? Bisa dibilang, Musk jauh lebih unggul terkait pengaruhnya di platform medsos, khususnya Twitter.

Miguel Corte dalam tulisannya yang berjudul How Social Media Usage by Managers Affects Corporate Value: The Case of Elon Musk menjelaskan bahwa medsos kini menjadi referensi yang turut mempengaruhi nilai perdagangan saham. Tidak mengherankan apabila akhirnya para investor memperhatikan unggahan para pemilik bisnis layaknya Musk.

Unggahan-unggahan Musk di Twitter, misalnya, dianggap mengandung informasi yang dapat diandalkan oleh para investor. Corte pun menyebutkan bahwa sebesar 50,32 persen dari kicauan Musk mengandung informasi dan sentimen yang membantu pergerakan saham perusahaannya, yakni Tesla.

Mungkin, inilah mengapa berbagai kicauan Musk juga turut mempengaruhi pasar lainnya, seperti mata uang kripto. Twitter sendiri, mengacu pada Corte, merupakan platform medsos yang krusial untuk analisis pasar finansial.

Pengaruh yang dimiliki oleh Musk melalui berbagai platform medsos yang dimilikinya – khususnya Twitter – mungkin bisa dijelaskan dengan tulisan Manuel Castells yang berjudul A Network Theory of Power. Castells berusaha menjelaskan bagaimana power (kekuatan) terdistribusikan dan berjalan di jejaring (network) teknologi informasi.

Ada sejumlah jenis power yang disebutkan oleh Castells. Salah satunya adalah networked power – yang merupakan kekuatan yang dimiliki oleh seorang aktor sosial terhadap aktor-aktor sosial lainnya yang eksis dalam jaringan tersebut.

Elon Musk Kuasai Twitter

Bukan tidak mungkin, power inilah yang dimiliki Musk dengan berbagai cuitannya. Berbeda dengan Bezos, Musk juga dikenal dengan berbagai kicauannya yang kontroversial – berujung pada publisitas yang lebih besar.

Namun, dengan membeli Twitter sepenuhnya, bukan tidak mungkin Musk akan mendapatkan power lain yang disebutkan oleh Castells, yakni network-making power. Powersatu ini membuat pemiliknya mampu menjalankan programming dan switching terhadap jaringan yang ada – sehingga bisa mengubah jaringan sesuai kepentingannya.

Lantas, apa konsekuensi lebih lanjut dari semakin besarnya kepemilikan bisnis Musk terhadap dinamika politik? Mungkinkah Musk akan menjadi orang terkuat di dunia pada masa mendatang?

Elon Musk, “Bill Gates” Baru?

Terdapat persamaan yang mendasar di antara berbagai miliarder seperti Musk. Musk, Bill Gates, Steve Jobs, hingga Bezos memiliki bisnis yang berkecimpung di bidang teknologi – suatu aspek kehidupan yang memiliki dampak besar bagi kehidupan umat manusia di masa kini hingga masa depan.

Bukan rahasia lagi apabila penguasaan teknologi menjadi alasan di balik jatuh dan bangkitnya peradaban sepanjang sejarah umat manusia. Umumnya, negara-negara yang menjadi dominan merupakan negara yang mampu menguasai teknologi paling mutakhir.

Setidaknya, Daniel R. McCarthy dalam bukunya yang berjudul Technology and World Politics menjelaskan bahwa teknologi mampu mengubah lanskap dari masyarakat dunia. Persaingan teknologi antara AS dan Uni Soviet kala Perang Dingin, misalnya, mengantarkan dunia kepada teknologi-teknologi penjelajahan antariksa hingga masa kini.

Baca juga :  Puan-Kaesang, ‘Rekonsiliasi’ Jokowi-Megawati?

Bukan tidak mungkin, siapa yang menguasai teknologi paling canggih adalah pemenangnya. Dalam hal ini, siapa yang kemudian mampu menguasai teknologi paling canggih di dunia saat ini?

Menariknya, seiring dengan perkembangan zaman, negara pun memiliki peran yang semakin tergeser oleh berbagai aktor non-negara – mulai dari perusahaan multi- dan transnasional hingga individu-individu berpengaruh. Bahkan, muncul juga individu-individu yang mampu menguasai perusahaan teknologi besar dunia.

Samah Abdelsabour Abdelhaey dalam tulisannya yang berjudul Bringing the Individual Back Inmenjelaskan bahwa individu-individu big tech seperti Mark Zuckerberg (CEO Meta) memiliki kekuatan yang bisa mengkonfrontasi negara. Dengan pengaruhnya, individu-individu ini mampu mempengaruhi struktur finansial dan regulasi negara.

Elon Musk vs Vladimir Putin

Belum lagi, dengan genggaman teknologi termutakhir, pengaruh mereka pun menjadi semakin kuat. Pendiri Microsoft, Bill Gates, misalnya, menjadi salah satu individu yang paling berpengaruh dengan penguasaan teknologi komputer personal (PC) yang dikuasainya – disebut sebagai revolusi komputer personal dengan ditemukannya teknologi seperti mikroprosesor setelah tahun 1970-an.

Gates sendiri mampu mengembangkan teknologi tersebut dengan bantuan para investor dan pendidikannya. Tidak dapat dipungkiri, Gates juga terbantu oleh orang tuanya yang memiliki kekayaan yang terbilang besar.

Lantas, bagaimana dengan Elon Musk? Mungkinkah Musk bisa menjadi “Bill Gates” baru yang berpengaruh di tataran dunia?

Musk sendiri memulai bisnisnya ketika masih berusia sekitar 20 tahun. Pada tahun 1995, Musk membuka sebuah bisnis direktori daring yang bernama Zip2 bersama saudaranya. Selain itu, Musk juga memulai bisnis pembayaran daring pertama yang dinamakan X.com (kemudian berubah menjadi PayPal).

Ada satu sosok yang disebut terlibat dalam pendirian berbagai bisnis awal Musk ini, yakni Greg Kouri yang merupakan pebisnis real estate sekaligus teman dari orang tua Musk. Tidak hanya Zip2 dan PayPal, mendiang Kouri juga menjadi investor di Tesla dan SpaceX.

Dari permulaan bisnis inilah, Musk akhirnya mampu menguasai bisnis-bisnis teknologi yang menjadi penentu masa depan. Bagaimana tidak? Tesla merupakan salah satu perusahaan pioneerteknologi kendaraan listrik – hal yang disebut bakal menentukan masa depan manusia.

Tidak hanya itu, Musk juga mendirikan SpaceX yang membuat eksplorasi antariksa menjadi lebih murah bagi pemerintah AS. Antariksa sendiri merupakan ruang yang disebut-sebut bakal menjadi masa depan dunia.

Siapa tahu, layaknya Gates dengan revolusi komputer personalnya, Musk menjadi penentu global baru? Bahkan, bisa dibilang, Musk kini mampu meneruskan kepentingannya ke berbagai negara – mulai dari Tiongkok di mana Musk menjadi “kawan” bisnis besar hingga Indonesia di mana investasinya di industri nikel dinanti-nantikan oleh pemerintahan Joko Widodo (Jokowi).

Mungkin, alasan-alasan penguasaan teknologi inilah yang membuat Musk berbeda dengan para miliarder AS lainnya seperti Bezos dan Warren Buffett. Mungkinkah Musk akan menjadi superpower baru di masa depan? Menarik untuk diamati kelanjutannya. (A43)


spot_imgspot_img

#Trending Article

Puan-Kaesang, ‘Rekonsiliasi’ Jokowi-Megawati?

Ketua Umum (Ketum) PSI Kaesang Pangarep diwacanakan untuk segera bertemu dengan Ketua DPP PDIP Puan Maharani. Mungkinkah akan ada rekonsiliasi antara Presiden Joko Widodo...

Alasan Banyaknya Populasi Asia

Dengarkan artikel berikut Negara-negara Asia memiliki populasi manusia yang begitu banyak. Beberapa orang bahkan mengatakan proyeksi populasi negara Asia yang begitu besar di masa depan...

Rasuah, Mustahil PDIP Jadi “Medioker”?

Setelah Wali Kota Semarang yang juga politisi PDIP, Hevearita Gunaryanti Rahayu ditetapkan sebagai tersangka dugaan kasus korupsi oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), plus, Sekretaris Jenderal PDIP, Hasto Kristiyanto yang masih menjalani proses hukum sebagai saksi di KPK dan Polda Metro Jaya, PDIP agaknya akan mengulangi apa yang terjadi ke Partai Demokrat setelah tak lagi berkuasa. Benarkah demikian?

Trump dan Bayangan Kelam Kaisar Palpatine�

Percobaan penembakan yang melibatkan kandidat Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump (13/7/2024), masih menyisakan beberapa pertanyaan besar. Salah satunya analisis dampaknya ke pemerintahan Trump jika nantinya ia terpilih jadi presiden. Analogi Kaisar Palpatine dari seri film Star Wars masuk jadi salah satu hipotesisnya.�

Misteri Post Power Jokowi

Setelah dua periode memimpin Indonesia, masa jabatan Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan berakhir.

Rahasia di Balik Polemik Israel-PBNU?

Pertemuan “oknum” Nahdliyin dengan Presiden Israel Isaac Herzog mendapat kritik tajam di tanah air, termasuk dari PBNU sendiri. Namun, perdebatan akan esensi penting dibalik peran konkret apa yang harus dilakukan untuk perdamaian di Palestina kembali muncul ke permukaan. Meski kerap dianggap kontroversial, PBNU kiranya memang telah lebih selangkah di depan. Benarkah demikian?

Cawapres Trump Muda, Tiru Prabowo?

Mungkin, Pak Trump belajar dari Pak Prabowo kali ya? 

Trump Ditembak, Ngefek ke Prabowo?

Upaya penembakan Donald Trump bisa berujung pada tumbangnya Joe Biden? Apa efeknya ke pemerintahan Prabowo Subianto ke depannya?

More Stories

Puan-Kaesang, ‘Rekonsiliasi’ Jokowi-Megawati?

Ketua Umum (Ketum) PSI Kaesang Pangarep diwacanakan untuk segera bertemu dengan Ketua DPP PDIP Puan Maharani. Mungkinkah akan ada rekonsiliasi antara Presiden Joko Widodo...

Trump Ditembak, Ngefek ke Prabowo?

Upaya penembakan Donald Trump bisa berujung pada tumbangnya Joe Biden? Apa efeknya ke pemerintahan Prabowo Subianto ke depannya?

Operasi ‘Sudutkan’ Erick Thohir?

Berbagai persoalan melanda sejumlah BUMN. Sebagai menteri BUMN, Erick Thohir semakin tersudutkan di penghujung masa jabatannya.