HomeHeadlineNasib Indonesia Ditentukan Debat Capres Ketiga 

Nasib Indonesia Ditentukan Debat Capres Ketiga 

Debat calon presiden (capres) ketiga diprediksi akan jadi debat terpenting dalam Pemilihan Presiden 2024 (Pilpres 2024). Mengapa bisa demikian? 

International politics, like all politics, is a struggle for power” – Hans J. Morgenthau 


PinterPolitik.com 

Pukul 19.00 malam nanti (7/1/2024), Indonesia akan menggelar debat calon presiden (capres)-nya yang ketiga. Dengan temanya yang bertajuk “Pertahanan, Keamanan, Hubungan Internasional, Globalisasi, Geopolitik dan Politik Luar Negeri”, debat yang satu ini diprediksi akan menjadi debat yang sangat, bahkan mungkin paling krusial, dalam konteks Pemilihan Presiden 2024 (Pilpres 2024). 

Bagaimana tidak, topik-topik yang akan dibahas oleh Anies Baswedan, Prabowo Subianto, dan Ganjar Pranowo nanti ini sangat merepresentasikan kebutuhan yang sangat urgent bagi Indonesia dalam menghadapi dinamika politik internasional 2024.  

Bagi yang belum mengetahui, pada tahun 2024 ini Indonesia bukan satu-satunya negara yang akan menggelar “pesta demokrasi”, tetapi juga terdapat lebih dari 50 negara yang juga akan menentukkan siapa pemimpin terbaru mereka. Selain Indonesia, negara-negara “penting” yang juga menyelenggarakan Pemilu hari ini adalah Amerika Serikat (AS), Rusia, Taiwan, dan India. 

Yup, kalau mau dijumlah, sebanyak kurang lebih dua miliar penduduk dunia akan memiliki kepala negara dan atau kepala pemerintahan yang baru pada tahun ini. 

Karena itu, kalau kata Maria Ressa, CEO Rappler, 2024 akan menjadi momentum untuk menentukkan apakah “demokrasi akan tetap hidup atau mati”. Lantas, bagaimana kita mencocokkan kekhawatiran ini dengan debat capres ketiga nanti? 

image 2

2024 Adalah Tahunnya Realisme? 

Pinelopi Koujianou Goldberg, mantan Chief Economist di Bank Dunia dalam tulisannya Protectionism started the geopolitical fire, pernah mencoba menyadarkan kita tentang potensi bahaya geopolitik masa depan dengan menyoroti fenomena proteksionisme global yang kini terlihat mulai terjadi di hampir seluruh negara di dunia. 

Pinelopi menyadari bahwa pada awalnya, banyak yang menilai narasi proteksionisme ini sebagai usaha untuk menarik perhatian massa dengan pendekatan populis. Namun, seiring berjalannya waktu, narasi ini mulai mendapat dukungan, dan ketika COVID-19 menyerang, argumen yang mendukung perlindungan ekonomi mendadak menjadi mainstream.  

Baca juga :  Seret Luhut dan Para Jenderal, Ganjar Frustasi?

Yup, tiba-tiba saja semua negara seakan sepakat bahwa masalah rantai pasok terkait merupakan “benalu” akibat dari perdagangan internasional dan semua negara hampir tidak punya otonomi yang bebas untuk mengatur takdir ekonomi mereka sendiri. 

Lalu, ekonomi dunia semakin dibuat kacau dengan serangan Rusia ke Ukraina. Menariknya, tidak hanya menyoroti tentang dampak ekonomi yang muncul akibat ambisi geopolitik Rusia, Pinelopi juga memberi sindiran, sekaligus penyadaran, bahwa “kekacauan” ekonomi (khususnya pangan dan energi) yang terjadi pada tahun 2022 sampai 2023 bisa terjadi “hanya” karena Rusia yang menyerang.  

Pertanyaan menariknya, bagaimana jika Tiongkok -negara yang jauh lebih kuat secara ekonomi dari Rusia- yang kini melakukan agresi militer baru? Tentu, dampaknya tidak terbayang. 

Dan ketakutan atas agresi militer Tiongkok pun tidak hanya fantasi belaka. Selain dengan adanya tensi yang terus terjadi antara Tiongkok dan Taiwan, Semenanjung Taiwan pun belakangan mulai memanas. Kalau nantinya Korea Utara –yang merupakan salah satu “konco” terdekat Tiongkok- berani merubah status quo di Semenanjung Korea, bukan tidak mungkin Tiongkok pun bisa ikut terseret. 

Atas dasar itu, bila kita ingin mengambil kekhawatiran di atas kepada kepentingan geopolitik Indonesia, ada baiknya dalam menyambut debat Pilpres yang ketiga nanti malam kita pun mengingat salah satu pesan terpenting yang ilmuwan politik realis, Hans J. Morgenthau. Dalam bukunya yang berjudul Politics Among Nations, Morgenthau pernah mengatakan bahwa politik internasional, dan juga geopolitik, tidak lain adalah seperti politik pada umumnya. Dan layaknya politik di manapun, segala aktivitasnya sangat ditentukan oleh kelihaian dalam bermain kekuatan. 

Karena itu, bila kita ingin Indonesia selamat dari badai geopolitik yang kemungkinan akan segera datang pada tahun 2024 ini, maka nasibnya sangat ditentukan oleh kelihaian presiden baru kita pasca Pilpres 2024. 

Lantas, kualitas seperti apa yang perlu kita cari dalam para kandidat yang akan bertanding di debat malam ini? 

Baca juga :  Hikmahanto Menhan, Prabowo Ideal Statesman?
image 3

Semua Ada di Latar Belakang? 

Di dalam studi hubungan internasional, terdapat juga sebuah kajian tentang peran idiosinkrasi dalam arah kebijakan internasional sebuah negara. Dr Muhammad Umer Hayat, dalam tulisannya Idiosyncrasy in Foreign Policy Decision Making Situational, misalnya, meyakini bahwa personalitas seorang pemimpin sangatlah berpengaruh ke penciptakan arah politik internasional negaranya. 

Dan, kalau kita lihat kenyataannya, mungkin hal tersebut ada benarnya. Presiden Jokowi contohnya, seperti yang pernah diungkapkan Mohamad Rosyidin dalam tulisannya Gaya Diplomasi Jokowi dan Arah Politik Luar Negeri RI, memiliki arah kebijakan luar negeri yang cenderung berfokus kepada investasi dan perdagangan. Hal ini, asumsinya, juga sedikit dipengaruhi oleh latar belakang Jokowi yang merupakan seorang pebisnis. 

Atas dasar itu, mungkin ada baiknya juga bagi kita untuk menentukkan presiden yang paling tepat untuk atmosfer geopolitik 2024 berdasarkan latar belakangnya. Bila kita ingin asumsikan secara kritis, mungkin calon yang secara sekilas terlihat memiliki latar belakang “paling pas” untuk kondisi geopolitik terkini adalah calon presiden (capres) nomor urut 2 dan nomor urut 1.  

Nomor urut 2 karena Prabowo adalah sosok militer yang sangat familiar dengan dinamika geopolitik, dan nomor urut 1 karena Anies adalah sosok yang kerap melibatkan dirinya dalam aktivitas diplomasi, sekaligus akademisi bidang politik, yang juga secara konsekuensial menyentuh persoalan politik internasional. 

Namun, penting untuk dipahami bahwa capres nomor urut 3 pun bila ditelaah secara seksama sesungguhnya memiliki peluang yang cukup besar untuk menyajikan dirinya sebagai sosok yang siap menghadapi gejolak geopolitik terkini. Hal ini karena Ganjar pun sebetulnya adalah seorang politisi yang dibangun “dari nol”, dan seperti kata Morgenthau, politik internasional, layaknya politik domestik, memiliki prinsip yang sama. 

Well, bagaimana pun juga, debat capres ketiga yang akan kita saksikan bersama malam ini akan jadi penentu yang sangat penting. (D74) 

spot_imgspot_img

#Trending Article

Cak Imin Akan di Kudeta dari PKB? 

Isu kudeta posisi Ketua Umum (Ketum) PKB Muhaimin Iskandar (Cak Imin) mencuat seiring kekalahannya di Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024. Namun, melihat kelihaian dan kemampuan...

Operasi Rahasia Menarik PKB-PKS ke Koalisi Prabowo?

Isu perpindahan partai-partai ke koalisi Prabowo-Gibran santer dipergunjingkan. Salah dua partai yang digosipkan adalah PKB dan PKS.

Hikmahanto Menhan, Prabowo Ideal Statesman?

Guru Besar Hukum Internasional Universitas Indonesia, Hikmahanto Juwana dinilai sangat layak untuk menjadi menteri pertahanan (menhan) penerus Prabowo Subianto. Selain karena rekam jejak dan kemampuannya, hal itu secara politik akan menguntungkan bagi pemerintahan Prabowo-Gibran andai benar-benar ditetapkan sebagai pemenang Pilpres 2024. Mengapa demikian?

Menguak Siasat Retno “Rayu” Prabowo?

Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi tampak aktif dan tegas bela Palestina. Mungkinkah ini upaya "rayu" presiden selanjutnya, Prabowo Subianto?

Putin-Zelensky dan Adiksi Ultra-Ekstrem Foreign Fighters

Fenomena sub-foreign fighters, yakni “tentara turis” mulai menjadi materi analisis menarik karena eksistensinya yang marak dan dilembagakan oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky melalui Ukrainian Foreign Legion atau Legiun Internasional Ukraina. Lalu, mengapa beberapa warga negara asing rela mati demi peperangan dan perebutan kepentingan negara lain? Serta seperti apa masa depan dan implikasinya, termasuk bagi Indonesia?

Menakar Takdir Sandiaga di 2029 

Langkah politik Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno pasca Pemilihan Umum (Pemilu) 2024 masih menjadi tanda tanya. Sebagai politisi muda yang potensial, karier politik Sandi ke depan kiranya benar-benar ada di tangannya sendiri secara harfiah. Mengapa demikian?

Mustahil Prabowo Jadi Diktator?

Banyak media asing menilai Indonesia akan jatuh ke otoritarian di bawah Prabowo Subianto. Namun, apakah hal itu mungkin? Ataukah mustahil?

Desain Politik Jokowi di Balik Pelantikan AHY? 

Pelantikan Ketua Umum (Ketum) Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sebagai Menteri Agraria dan Tata Ruang (ATR)/Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) tuai beragam respons dari publik. Kira-kira motif politik apa yang tersimpan di balik dinamika politik yang menarik ini?

More Stories

Desain Politik Jokowi di Balik Pelantikan AHY? 

Pelantikan Ketua Umum (Ketum) Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sebagai Menteri Agraria dan Tata Ruang (ATR)/Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) tuai beragam respons dari publik. Kira-kira motif politik apa yang tersimpan di balik dinamika politik yang menarik ini?

Pemilu 2024: Kala Demokrasi ‘Eksploitasi’ Rakyat

Perdebatan dan polaritas politik Pemilu 2024 jadi pelajaran besar bagi kita semua tentang demokrasi, dan bagaimana kekuatannya dalam mengagitasi kemarahan jutaan orang 

Kenapa “Gemoy” Begitu Sukses di Prabowo? 

Hasil quick count mengungkap Prabowo-Gibran raih suara tertinggi. Apakah kampanye ala gemoy punya andil dalam kesuksesan tersebut?