HomeHeadlineKok Cak Imin Suka Jedag-jedug?

Kok Cak Imin Suka Jedag-jedug?

Calon wakil presiden (cawapres) Koalisi Perubahan, Muhaimin Iskandar (Cak Imin), akhir-akhir makin aktif mengunggah konten bernada lelucon danjedag-jedug di akun-akun media sosialnya. Kenapa Cak Imin suka ber-jedagjedug?


PinterPolitik.com

“Lololo gak bahaya tah?” – @cakiminow

Hampir semua orang kini memiliki aplikasi berlambang not balok berwarna putih dengan latar belakang berwarna hitam terpasang di smartphonesmereka. Yap, aplikasi itu dikenal luas dengan nama “TikTok”.

TikTok kini memang menjadi aplikasi media sosial (medsos) sejuta umat. Semua hal – mulai tempat-tempat hidden gem hingga dance challenge – bisa dijumpai di TikTok.

Namun, ada satu jenis konten yang tampaknya unik di Indonesia, yakni jenis konten yang dikenal sebagai jedag-jedug. Konten ini biasanya menggunakan musik dangdut, house, atau koplo, serta berisikan foto dan video yang kemudian diberi efek bergoyang.

Memang, bagi masyarakat umum, konten jedag-jedug bisa dibilang mudah diterima. Dengan kemasan sederhana tetapi asyik, banyak pengguna TikTok akhirnya ikutan membuat konten jenis ini.

Nah, calon wakil presiden (cawapres) Koalisi Perubahan, Muhaimin Iskandar (Cak Imin), juga termasuk dari sekian orang yang suka dengan konten jenis ini. Semakin ke sini, Cak Imin-pun sering mengunggah video jedag-jedug dengan satu-dua baris pantun atau parikan.

Selain konten jedag-jedug, Cak Imin juga mengunggah foto dan video yang berisikan aksi-aksi nyeleneh-nya. Beberapa waktu lalu, misalnya, ketua umum (ketum) PKB tersebut mengunggah aksinya yang melancarkan selepet menggunakan sarung ke arah calon presidennya (capres) sendiri, Anies Baswedan.

Namun, bukan tidak mungkin, ada maksud dan kepentingan di balik unggahan-unggahan Cak Imin ini. Mengapa Cak Imin tiba-tiba aktif ber-jedag-jedug? Mungkinkah ini jadi strategi politik menyongsong Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024?

Cak Imin Jadi CawapresGuyon?

Musik jedag-jedug dinilai bisa meningkatkan kunjungan dan bisa menarik audiens di Indonesia. Setidaknya, begitulah penjelasan Irmawan Rahyadi dan rekan-rekannya dalam papermereka yang berjudul Embracing Engagement, Practice, and Viral Content: Using TikTok to Gain More TV Audiences.

Maka dari itu, tidak mengherankan apabila akhirnya banyak individu, organisasi, media, dan perusahaan ikut menggunakan musik dan efek jedag-jedug di konten-konten TikTok mereka. Influencerpopuler bernama Jerome Polin, misalnya, beberapa kali mengunggah konten jedag-jedug di akun TikTok-nya.

Boleh jadi, begitu luasnya penerimaan jedag-jedug ini membuat banyak aktor politik melakukan hal serupa. PAN, misalnya, dalam sejumlah akun medsosnya menggunakan tipe konten jedag-jedug sambil berjoget di video-videonya.

Teknik inipun akhirnya juga diambil oleh Cak Imin yang kini maju sebagai cawapres Anies. Konten jedag-jedug yang diunggah Cak Imin juga menggunakan cuplikna-cuplikan video ketika berkegiatan dengan Anies.

Selain jedag-jedug, Cak Imin juga menonjolkan sisi humornya. Selain konten selepet Anies, ketum PKB ini juga menonjolkan aksi nyeleneh lainnya seperti berpose ala kung fu ketika menjalankan tes kesehatan.

Sosok humoris Cak Imin ini bisa jadi cara komunikasi politik yang ampuh. Mengacu ke tulisan Michael D. Barnett dan Jeremy T. Deutsch yang berjudul Humanism, Authenticity, and Humor: Being, Being Real, and Being Funny, orang yang humoris biasanya lebih otentik dalam menyajikan diri mereka. 

Inilah mengapa publik bisa lebih mengenali sifat dan karakteristik seseorang bila orang itu humoris. Nilai-nilai pribadi Presiden ke-4 RI Abdurrahman Wahid, misalnya, lebih mudah dikenali karena humornya.

Bisa jadi, tujuan utama Cak Imin dengan konten jedag-jedug dan humornya ini adalah untuk menunjukkan otentisitas dirinya. Apalagi, berdasarkan banyak lembaga konsultan seperti McKinsey dan Ernst & Young, kelompok usia muda seperti Generasi Z lebih menyukai hal-hal yang otentik.

Lantas, secara politik, bagaimana sisi humoris dan jedag-jedug bisa mempengaruhi dinamika politik elektoral terkini? Mungkinkah ini menjadi keuntungan bagi Cak Imin?

Cak Imin, Si PalingJedag-jedug?

Dengan menjadi humoris dan mengandalkan konten jedag-jedug, Cak Imin bisa jadi telah membuat dirinya menonjol di antara kandidat-kandidat yang ada. Apalagi, bagi capres Cak Imin, Anies Baswedan, ini bisa menjadi poin tambahan.

Mengacu ke tulisan PinterPolitik.com yang berjudul Cak Imin ‘Nyontek’ Guyonan Gus Dur?, Cak Imin yang humoris bisa melengkapi sosok Anies. Pasalnya, mantan Gubernur DKI Jakarta tersebut dikenal sebagai sosok yang intelektual dan cenderung serius.

Namun, sosok humoris Cak Imin tidak hanya menguntung secara inward, melainkan juga outward. Ini bisa dilihat dari bagaimana Cak Imin bila dibandingkan dengan cawapres-cawapres lainnya, Mahfud MD dan Gibran Rakabuming Raka.

Bila dibandingkan dengan Mahfud, Cak Imin bisa saja menjadi orang yang dinilai lebih relatable bagi masyarakat umum. Pasalnya, Mahfud belum tentu bisa menciptakan captatio benevolentiae.

Captatio benevolentiaesendiri merupakan cara atau hal yang membuat lawan bicara tertarik. Mengacu ke tulisan Arndt Graf yang berjudul Humour in Indonesian Politics, captatio benevolentiaeini merupakan salah satu pilar dalam berkomunikasi dan berorasi.

Boleh jadi, pada akhirnya, karakteristik inilah yang akan diandalkan Cak Imin selama beberapa bulan ke depan menuju bulan Februari pada tahun depan. Apalagi, ini bisa menjadi karakteristik unik dari Cak Imin.

Meski begitu, bukan berarti ini menjadi jaminan bahwa Anies-Cak Imin bisa terpilih sepenuhnya. Semua kembali bergantung pada dinamika apa saja yang dapat terjadi ke depannya. Bukan begitu? (A43)


Baca juga :  Jokowi-Ahmad Luthfi Rampas Kehormatan PDIP di Jateng?
spot_imgspot_img

#Trending Article

Mengapa Barat Bisa ‘Kuasai’ Dunia?�

Negara-negara Barat tidak dipungkiri telah jadi ‘kiblat’ dari perkembangan negara modern selama beberapa dekade terakhir. Lantas, mengapa Barat bisa lebih maju?�

Rela “Disandera” PDIP, Ganjar Bukan Jokowi?

Pemberian jabatan bagi Ganjar Pranowo di struktur DPP PDIP kiranya hanya merupakan strategi manajemen impresi temporer demi kohesivitas partai menjelang Pilkada 2024 dan tak menjadi jaminan bagi sang Gubernur Jawa Tengah 2013-2023. Benarkah demikian?

Operasi ‘Sudutkan’ Erick Thohir?

Berbagai persoalan melanda sejumlah BUMN. Sebagai menteri BUMN, Erick Thohir semakin tersudutkan di penghujung masa jabatannya.

Koalisi Pilkada, Tes dari Prabowo?

Partai-partai politik sedang bernegosiasi dan bicara soal koalisi-koalisi di Pilkada 2024. Mengapa ini juga penting bagi pemerintahan Prabowo nanti?

Menkominfo dan Kegagalan Menteri “Giveaway” Jokowi?

Menkominfo Budi Arie tengah mendapatkan sorotan dari banyak pihak. Ini pasca kasus peretasan yang terjadi pada Pusat Data Nasional oleh peretas Brain Chiper.

Timur Tengah, Kawasan yang Seharusnya Tak Ada?�

Sempat muncul dorongan untuk mengganti nama kawasan Timur Tengah menjadi Asia Barat. Tapi sebenarnya muncul dari mana istilah “Timur Tengah” itu sendiri?�

Bukan Retno, Prabowo Pilih Fadli Zon?

Prabowo Subianto dirumorkan tidak akan memilih Retno Marsudi sebagai Menlu. Salah satu nama yang dipertimbangkan adalah Fadli Zon.

Di Balik Operasi Semi Rahasia Kaesang?

Survei elektabilitas kandidat di Pilkada 2024 mulai muncul dan Ketua Umum PSI yang juga putra Presiden Joko Widodo (Jokowi), Kaesang Pangarep melejit di urutan pertama edisi pemilihan gubernur Jawa Tengah. Meski diiringi sentimen minor, hal ini dinilai akan dibingkai ke dalam strategi khusus bagi Kaesang agar terus relevan.

More Stories

Operasi ‘Sudutkan’ Erick Thohir?

Berbagai persoalan melanda sejumlah BUMN. Sebagai menteri BUMN, Erick Thohir semakin tersudutkan di penghujung masa jabatannya.

Koalisi Pilkada, Tes dari Prabowo?

Partai-partai politik sedang bernegosiasi dan bicara soal koalisi-koalisi di Pilkada 2024. Mengapa ini juga penting bagi pemerintahan Prabowo nanti?

Bukan Retno, Prabowo Pilih Fadli Zon?

Prabowo Subianto dirumorkan tidak akan memilih Retno Marsudi sebagai Menlu. Salah satu nama yang dipertimbangkan adalah Fadli Zon.