HomeHeadlineIriana vs Megawati: Efek Politik Tinggi Hati atau Strategi Rahasia Jokowi?

Iriana vs Megawati: Efek Politik Tinggi Hati atau Strategi Rahasia Jokowi?

Ulasan menarik dibuat oleh Majalah Tempo terkait peran Ibu Negara, Iriana Joko Widodo, dalam pencalonan sang putra sulung Gibran Rakabuming Raka sebagai cawapres Prabowo Subianto. Iriana disebut sebagai sosok yang mendorong Gibran dan melobi keluarga besar Jokowi untuk mendukung pencalonan putranya itu. Namun, tidak sedikit juga yang berspekulasi bahwa munculnya nama Iriana sebetulnya menjadi strategi yang sengaja digunakan untuk meraih simpati dalam tarung pembentukan persepsi publik antara Jokowi melawan PDIP-Megawati Soekarnoputri.


PinterPolitik.com

“There is no other love like a mother’s love for her child”.

– Celine Dion dalam lagu “Mama”

Isu tentang peran Ibu Negara Iriana Jokowi dalam pencalonan Gibran Rakabuming Raka sebagai calon wakil presiden yang dipasangkan dengan Prabowo Subianto setidaknya menjadi topik terhangat beberapa hari terakhir.

Disebutkan dalam artikel tersebut bahwa Iriana Jokowi secara aktif mendorong anaknya menjadi cawapres. Ia disebut melobi keluarga besarnya untuk memperoleh dukungan pada Gibran sejak lama. Ini disebutkan bahkan terjadi sejak Gibran mau maju menjadi Wali Kota Solo. Ada isu perpecahan dalam keluarga terkait perbedaan dukungan – misalnya terkait anggota keluarga besar yang lebih mendukung Ganjar Pranowo – yang membuat posisi Iriana makin menarik.

Pasalnya, selama ini Iriana dikenal sebagai Ibu Negara yang cenderung low profile. Ia tampil sederhana, tidak menampilkan sikap politik secara berlebihan, tidak mengekspos diri lewat media sosial, dan cenderung ada di belakang layer.

Namun, untuk pemilihan presiden kali ini, Iriana bahkan disebut bertemu dengan organisasi relawan Jokowi serta para pengusaha untuk mendapatkan dukungan. Isu yang beredar menyebutkan Iriana kadung gusar pada PDIP yang kerap “merendahkan” Jokowi.

Ini terkait pernyataan-pernyataan sang ketua umum PDIP, Megawati Soekarnoputri, yang kerap menyudutkan Jokowi di muka umum, melempar istilah macam “petugas partai”, serta kerap terlihat seolah mendeligitimasi posisi Jokowi sebagai presiden. Iriana disebut sakit hati karena hal-hal ini.

Walaupun demikian, tidak sedikit yang meragukan argumentasi tersebut. Pasalnya, Iriana jauh dari kesan pendendam – setidaknya dari apa yang dibaca publik selama ini. Ia juga sosok yang ramah dan paham posisinya sebagai Ibu Negara. Poin-poin inilah yang melahirkan dugaan bahwa sosok Iriana sengaja dimunculkan untuk menarik simpati publik dalam pertarungan perebutan persepsi antara Jokowi dengan Megawati.

Pasalnya, sejak kasus putusan Mahkamah Konstitusi terkait batas minimal usia capres-cawapres, publik memang agak melihat negatif posisi Jokowi. Posisi sang presiden dianggap cenderung mempengaruhi hasil putusan secara tidak langsung, apalagi ada sang ipar, Anwar Usman, yang menjabat sebagai Ketua MK. Ini seiring dengan “permainan politik playing victim” yang dilakukan oleh PDIP.

Baca juga :  Dirty Vote, 01 & 03 Malah Rungkat?

Dengan demikian, nama Iriana dimunculkan untuk menarik simpati publik dan tidak sedikit yang menduga strategi ini berasal langsung dari Jokowi. Dengan posisi Iriana sebagai istri presiden yang mendorong anaknya masuk ke lingkar kekuasaan tertinggi, tidak sedikit yang menyebut ibu dari 3 anak itu sebagai seorang Ibu Suri. Benarkah demikian?

pdip masih butuh jokowi.jpg

Iriana Yang Tak Disangka

Ibu Suri, dalam konteks politik sebuah negara, bukanlah sekadar sosok simbolis yang mendampingi kepala negara. Perannya jauh lebih dalam dan kompleks daripada sekadar tugas seremonial. Ia sering kali menjadi ikon kelembutan dan kearifan, memegang peran kunci dalam mempengaruhi arah politik suatu negara. Pada titik ini, Iriana Jokowi setidaknya telah memenuhi kriteria untuk disebut sebagai seorang Ibu Suri.

Dalam sejarah, berbagai Ibu Suri dari berbagai negara telah memainkan peran yang signifikan dalam menginspirasi perubahan dan mendukung pembangunan bangsa. Salah satu elemen kunci dalam peran Ibu Suri adalah kekuatan simbolisnya untuk mendorong perubahan positif dalam kebijakan negara.

Ibu Suri memiliki akses yang unik ke pemimpin politik dan berbagai lapisan masyarakat, dan ini memungkinkan mereka untuk membawa perhatian pada isu-isu yang dianggap penting. Dalam konteks Gibran, Iriana telah melakukan hal itu.

Kekuatan Ibu Suri juga sering kali terletak pada keterlibatannya dalam kegiatan sosial dan kemanusiaan. Mereka sering membentuk atau mendukung organisasi amal yang bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

Ibu Suri juga memiliki kekuatan untuk mempengaruhi politik secara langsung melalui keterlibatannya dalam kebijakan publik. Beberapa Ibu Suri memiliki peran resmi dalam pemerintahan dan dapat memengaruhi kebijakan melalui pengaruh mereka terhadap kepala negara.

Dalam beberapa kasus, Ibu Suri juga dapat memanfaatkan media untuk menyuarakan pandangan politik mereka atau mengampanyekan isu-isu tertentu. Kate Middleton, Duchess of Cambridge, sebagai salah satu contoh, telah menjadi juru bicara untuk kesadaran akan masalah kesehatan mental. Melalui partisipasinya dalam berbagai kampanye dan wawancara media, ia telah membawa perhatian pada isu ini dan memperjuangkan perubahan dalam pendekatan masyarakat terhadap kesehatan mental.

Baca juga :  Gonjang-ganjing Kritik Nikel AMIN dan IMF

Meskipun peran Ibu Suri sering kali dianggap lebih simbolis daripada substansial, pengaruh mereka dalam politik sebuah negara tidak bisa diabaikan.

Secara umum, tidak ada teori yang secara khusus mengkhususkan diri pada peran Ibu Suri dalam politik. Namun, beberapa teori macam simbolisme politik dan kepemimpinan transformasional setidaknya bisa dipakai untuk memberi pemaknaan pada posisi Ibu Suri seperti Iriana.

Simbolisme politik berfokus pada peran simbol dalam politik. Dalam konteks peran Ibu Suri, simbolisme dan representasi memiliki peran penting. Ibu Suri sering kali dianggap sebagai simbol kelembutan, stabilitas, dan kebijaksanaan

Sedangkan teori kepemimpinan transformasional menekankan peran pemimpin dalam menginspirasi dan menciptakan perubahan positif dalam organisasi atau masyarakat. Ibu Suri, melalui kelembutan dan keterlibatannya dalam kegiatan sosial, dapat dianggap sebagai pemimpin transformasional yang memotivasi masyarakat dan pemerintah untuk bergerak menuju perubahan yang lebih baik.

Dalam kaitannya dengan posisi Iriana, memang tak diragukan lagi bahwa ia memiliki pengaruh politik yang tidak sedikit. Meski Gibran sendiri telah menyebut ulasan Tempo itu sebagai sebuah “gossip” semata, namun isu ini secara tidak langsung menjelaskan bahwa Iriana punya kemampuan mempengaruhi persepsi masyarakat.

Persoalannya tinggal seberapa besar efeknya akan terlihat dalam Pilpres 2024 mendatang.

Enough is Enough, PDIP?

Dengan mengandaikan bahwa Iriana memang “kesal” dengan perlakukan PDIP pada Jokowi, bisa dipastikan bahwa ini menjadi simpul pralambang kekuatan politik Megawati.

Kita tahu bahwa kekuatan politik Mega merupakan kombinasi faktor sejarah, politik, dan sosial. Ia adalah putri dari Presiden pertama Indonesia, Soekarno. Keterkaitannya dengan tokoh sejarah ini memberinya legitimasi politik dan dukungan dari kalangan yang menghargai peran Soekarno dalam perjuangan kemerdekaan Indonesia.

Megawati juga memainkan peran penting selama masa Reformasi 1998, ketika rezim Orde Baru yang dipimpin oleh Presiden Soeharto runtuh. Ia memimpin PDIP, parpol terbesar di Indonesia saat ini.  Ia juga punya gaya kepemimpinan karismatik dan kemampuan untuk berkomunikasi dengan masyarakat.

Faktor-faktor itu mungkin saja yang membuat Mega merasa punya kuasa tak terbanding. Akibatnya ia bisa dengan sesukanya mengeluarkan perkataan tentang Jokowi dan tokoh-tokoh lain. Sayangnya, ada momen yang membuat sosok seperti Iriana akhirnya kesal dan mengupayakan sekuat tenaga melawan partai banteng tersebut.

Pertanyaannya adalah akankah misi ini berhasil? Menarik untuk ditunggu kelanjutannya. (S13)

spot_imgspot_img

#Trending Article

Cak Imin Akan di Kudeta dari PKB? 

Isu kudeta posisi Ketua Umum (Ketum) PKB Muhaimin Iskandar (Cak Imin) mencuat seiring kekalahannya di Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024. Namun, melihat kelihaian dan kemampuan...

Operasi Rahasia Menarik PKB-PKS ke Koalisi Prabowo?

Isu perpindahan partai-partai ke koalisi Prabowo-Gibran santer dipergunjingkan. Salah dua partai yang digosipkan adalah PKB dan PKS.

Hikmahanto Menhan, Prabowo Ideal Statesman?

Guru Besar Hukum Internasional Universitas Indonesia, Hikmahanto Juwana dinilai sangat layak untuk menjadi menteri pertahanan (menhan) penerus Prabowo Subianto. Selain karena rekam jejak dan kemampuannya, hal itu secara politik akan menguntungkan bagi pemerintahan Prabowo-Gibran andai benar-benar ditetapkan sebagai pemenang Pilpres 2024. Mengapa demikian?

Menguak Siasat Retno “Rayu” Prabowo?

Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi tampak aktif dan tegas bela Palestina. Mungkinkah ini upaya "rayu" presiden selanjutnya, Prabowo Subianto?

Putin-Zelensky dan Adiksi Ultra-Ekstrem Foreign Fighters

Fenomena sub-foreign fighters, yakni “tentara turis” mulai menjadi materi analisis menarik karena eksistensinya yang marak dan dilembagakan oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky melalui Ukrainian Foreign Legion atau Legiun Internasional Ukraina. Lalu, mengapa beberapa warga negara asing rela mati demi peperangan dan perebutan kepentingan negara lain? Serta seperti apa masa depan dan implikasinya, termasuk bagi Indonesia?

Menakar Takdir Sandiaga di 2029 

Langkah politik Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno pasca Pemilihan Umum (Pemilu) 2024 masih menjadi tanda tanya. Sebagai politisi muda yang potensial, karier politik Sandi ke depan kiranya benar-benar ada di tangannya sendiri secara harfiah. Mengapa demikian?

Mustahil Prabowo Jadi Diktator?

Banyak media asing menilai Indonesia akan jatuh ke otoritarian di bawah Prabowo Subianto. Namun, apakah hal itu mungkin? Ataukah mustahil?

Desain Politik Jokowi di Balik Pelantikan AHY? 

Pelantikan Ketua Umum (Ketum) Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sebagai Menteri Agraria dan Tata Ruang (ATR)/Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) tuai beragam respons dari publik. Kira-kira motif politik apa yang tersimpan di balik dinamika politik yang menarik ini?

More Stories

Operasi Rahasia Menarik PKB-PKS ke Koalisi Prabowo?

Isu perpindahan partai-partai ke koalisi Prabowo-Gibran santer dipergunjingkan. Salah dua partai yang digosipkan adalah PKB dan PKS.

Republik Rakyat Komeng

Nama Komeng jadi trending topic yang dibicarakan semua orang. Sebabnya karena suara pelawak kondang yang maju di Pemilu 2024 untuk tingkatan DPD ini tembus hingga 1,9 juta di hitung suara KPU dengan posisi data masuk baru 60 persen.

Ini Penyebab Anies-Imin Kalah di Jawa Timur

Perolehan suara Anies Baswedan dan Muhaimin Iskandar atau Cak Imin di Jawa Timur jadi yang terendah. Padahal, pemilihan Cak Imin sebagai cawapres Anies punya tujuan utama untuk menggaet pemilih di Jawa Timur yang merupakan salah satu lumbung suara utama.