HomeHeadlineGagasan Gibran yang Perlu Diwaspadai Capres Lain

Gagasan Gibran yang Perlu Diwaspadai Capres Lain

Program-program digitalisasi yang dilakukan Gibran Rakabuming Raka di Solo – misalnya kampung digital – merupakan gagasan yang mungkin terdengar biasa, namun sebenarnya merepresentasikan cara pandang politik yang menarik. Ini karena program tersebut menjadi gambaran bahwa Gibran punya pandangan yang cenderung lebih merangkul teknologi digital dalam kebijakan-kebijakan yang ia buat – hal yang sejalan dengan narasi tentang demokrasi digital.


PinterPolitik.com

Menyebut Gibran melek teknologi digital sebetulnya tidak berlebihan. Ia membuat banyak program unggulan di Kota Solo yang fokusnya adalah pada pendekatan teknologi digital. Solo Technopark misalnya adalah salah satu contoh nyatanya.

Ini adalah kawasan terpadu berbasis ilmu pengetahuan dan teknologi (iptek) yang memadukan unsur pengembangan iptek, kebutuhan pasar industri dan bisnis serta penguatan daya saing daerah. Di Solo Technopark ada pelatihan dan pengembangan teknologi digital seperti game, ecommerce dan lain sebagainya.

Belum lagi program Gibran lain macam Kampung Digital. Di awal kekuasaannya, Gibran sempat mencanangkan program 350 Kampung Digital. Ini adalah upaya mendigitalisasi kampung atau desa agar membuka kesempatan seluas-luasnya bagi UMKM di kampung-kampung untuk memasarkan produk-produknya.

Program ini terlihat biasa saja, namun punya makna yang besar karena efeknya bisa menyeluruh. Dengan menggandeng pihak swasta – misalnya provider internet – program ini bisa berujung pada peningkatan fasilitas kecepatan internet di kampung-kampung yang masuk dalam program ini. Efeknya adalah internet cepat dengan demikian bisa dinikmati oleh masyarakat.

Tak tanggung-tanggung, Gibran sempat menyebut ingin mewujudkan Solo sebagai kota dengan internet terkencang di Indonesia. Bahkan ia berambisi kecepatan internet Solo bisa melampaui Singapura.

Dari program-program ini tampak jelas bahwa Gibran menitikberatkan teknologi digital sebagai salah satu ujung tombak kebijakan politiknya. Ini belum termasuk bagaimana Pemerintah Kota Solo sangat aktif menanggapi aduan masyarakat yang disampaikan lewat media sosial.

Pertanyaannya adalah apa yang bisa dimaknai dari posisi Gibran dan kekuatan politiknya yang melek tekonologi digital ini? Benarkah saat ini pemimpin-pemimpin dunia telah masuk ke sebuah era demokrasi baru yang bertumpu pada teknologi digital sebagai basis utamanya?

Kuasa Demokrasi Digital

Para pemimpin politik saat ini perlu menguasai teknologi digital karena teknologi telah menjadi bagian integral dari kehidupan modern dan memiliki dampak yang signifikan pada berbagai aspek pemerintahan, ekonomi, dan masyarakat.

Baca juga :  Mustahil Menkominfo Budi Arie Mundur?

Salah satu hal yang paling utama terkait teknologi digital adalah soal komunikasi dan keterbukaan. Pemimpin yang menguasai teknologi digital dapat menggunakan media sosial dan platform digital untuk berkomunikasi langsung dengan masyarakat. Mereka dapat menyampaikan kebijakan, mendengarkan umpan balik, dan menjelaskan keputusan politik secara lebih efektif. Gibran telah melakukan hal ini di Solo.

Kemudian juga ada persoalan efisiensi administrative, di mana penggunaan teknologi dapat meningkatkan efisiensi administratif melalui implementasi sistem manajemen data, e-government, dan otomatisasi proses administratif. Pemimpin yang memahami teknologi dapat meningkatkan kinerja birokrasi dan memberikan layanan publik yang lebih baik.

Selain itu, teknologi digital memiliki peran penting dalam pembangunan ekonomi. Pemimpin yang memahami inovasi teknologi dapat menciptakan kebijakan yang mendukung pertumbuhan sektor digital, start-up, dan industri kreatif.

Hal yang juga menarik dalam konteks pemanfaatan teknologi digital adalah ketika terjadi krisis dan dibutuhkan manajemen darurat. Pemimpin yang menguasai teknologi dapat menggunakan data real-time dan sistem informasi untuk merespon cepat terhadap krisis dan keadaan darurat.

Simpul-simpul pemanfaatan teknologi digital ini pada akhirnya melahirkan apa yang disebut sebagai demokrasi digital. Ini merujuk pada pandangan-pandangan dan konsep-konsep yang menyoroti penggunaan teknologi digital untuk memperkuat prinsip-prinsip demokrasi.

Konsep ini mengakui bahwa teknologi digital, seperti internet, media sosial, dan platform daring lainnya, dapat memiliki dampak besar pada partisipasi politik, transparansi, dan hubungan antara pemerintah dan masyarakat.

Demokrasi digital merupakan paradigma yang mengakui bahwa teknologi dapat meningkatkan aspek-aspek fundamental dari sistem demokrasi.

Sejumlah pemikir dan akademisi telah memberikan kontribusi dalam menjelaskan konsepsi demokrasi digital ini. Profesor di New York University, Beth Simone Noveck misalnya, memperkenalkan istilah “open government”. Ini terkait pemanfaatan teknologi untuk meningkatkan partisipasi warga dalam proses pengambilan keputusan pemerintah.

Sedang pemikir lain misalnya Henry Jenkins mengkaji hubungan antara media, kultur, dan politik. Pemikirannya mengenai partisipasi masyarakat dalam media baru telah menjadi relevan dalam konteks demokrasi digital. Baik Noveck maupun Jenkins sepakat bahwa teknologi digital bisa menjadi kekuatan yang mumpuni bagi pemimpin yang mampu memanfaatkannya dan paham bagaimana cara menggunakannya.

Dalam konteks ini, Gibran sebagai anak muda tentu saja jauh lebih unggul dibandingkan capres dan cawapres lain. Ia tentu lebih melek pada teknologi digital ini.

Baca juga :  Prabowo Cari Pengganti Erick Thohir?

Gibran Jawaban Politik Kekinian

Sebagai sosok anak muda yang maju sebagai calon pemimpin dan memahami demokrasi digital, keberadaan Gibran bisa menjadi jawaban kebutuhan masyarakat saat ini.

Salah satunya adalah terkait representasi yang lebih inklusif. Anak muda mencakup kelompok yang beragam dan mencerminkan variasi dalam pandangan, pengalaman, dan nilai-nilai. Dengan memiliki pemimpin anak muda, masyarakat dapat merasakan lebih banyak perwakilan dan keberagaman dalam pengambilan keputusan.

Kemudian, ada juga persoalan keterhubungan dengan Isu-isu anak-anak muda. Pemimpin anak muda seperti Gibran cenderung lebih memahami dan terhubung dengan isu-isu yang dihadapi oleh generasi mereka, seperti pendidikan, pekerjaan, perubahan iklim, dan inovasi teknologi. Ini dapat memastikan bahwa kebijakan yang diusulkan lebih relevan dan merespons kebutuhan aktual masyarakat.

Anak muda seperti Gibran juga biasanya memiliki pemahaman yang lebih baik tentang teknologi dan inovasi, yang dapat diterapkan dalam merancang kebijakan yang memanfaatkan perkembangan teknologi untuk kepentingan masyarakat.

Selain itu, Gibran juga telah menunjukkan mentalitas kolaboratif yang dapat mendukung keterlibatan masyarakat dalam proses kebijakan. Gibran dapat mendorong partisipasi publik, mendengarkan berbagai pandangan, dan menciptakan keputusan yang lebih inklusif.

Kemudian, anak muda sering kali memiliki kepekaan yang tinggi terhadap isu-isu sosial, seperti keadilan sosial, kesetaraan gender, dan hak asasi manusia. Pemimpin yang memahami dan peduli terhadap isu-isu ini dapat membawa perubahan positif dalam masyarakat.

Dan hal yang tak kalah penting adalah soal situasi dunia yang terus berubah. Menghadapi tantangan baru, terutama dalam era digital, sosok seperti Gibran yang tumbuh di tengah-tengah perubahan ini, dapat lebih siap untuk menghadapi tantangan baru dan mengembangkan solusi inovatif.

Dengan demikian, keberadaan Gibran sebagai pemimpin yang memahami demokrasi digital dapat membawa energi segar, pemikiran baru, dan strategi inovatif untuk mengatasi tantangan masa kini. Ini juga menciptakan kesempatan untuk merumuskan kebijakan yang lebih relevan dengan dunia yang terus berubah secara cepat.

Bagi capres-cawapres lain ini tentu akan menjadi “ancaman” bagi posisi mereka. Apalagi, proporsi generasi muda – milenial dan gen z – akan menjadi mayoritas pemilihdi 2024. Menarik untuk ditunggu kelanjutannya. (S13)

spot_imgspot_img

#Trending Article

Mengapa Barat Bisa ‘Kuasai’ Dunia?�

Negara-negara Barat tidak dipungkiri telah jadi ‘kiblat’ dari perkembangan negara modern selama beberapa dekade terakhir. Lantas, mengapa Barat bisa lebih maju?�

Rela “Disandera” PDIP, Ganjar Bukan Jokowi?

Pemberian jabatan bagi Ganjar Pranowo di struktur DPP PDIP kiranya hanya merupakan strategi manajemen impresi temporer demi kohesivitas partai menjelang Pilkada 2024 dan tak menjadi jaminan bagi sang Gubernur Jawa Tengah 2013-2023. Benarkah demikian?

Operasi ‘Sudutkan’ Erick Thohir?

Berbagai persoalan melanda sejumlah BUMN. Sebagai menteri BUMN, Erick Thohir semakin tersudutkan di penghujung masa jabatannya.

Koalisi Pilkada, Tes dari Prabowo?

Partai-partai politik sedang bernegosiasi dan bicara soal koalisi-koalisi di Pilkada 2024. Mengapa ini juga penting bagi pemerintahan Prabowo nanti?

Menkominfo dan Kegagalan Menteri “Giveaway” Jokowi?

Menkominfo Budi Arie tengah mendapatkan sorotan dari banyak pihak. Ini pasca kasus peretasan yang terjadi pada Pusat Data Nasional oleh peretas Brain Chiper.

Timur Tengah, Kawasan yang Seharusnya Tak Ada?�

Sempat muncul dorongan untuk mengganti nama kawasan Timur Tengah menjadi Asia Barat. Tapi sebenarnya muncul dari mana istilah “Timur Tengah” itu sendiri?�

Bukan Retno, Prabowo Pilih Fadli Zon?

Prabowo Subianto dirumorkan tidak akan memilih Retno Marsudi sebagai Menlu. Salah satu nama yang dipertimbangkan adalah Fadli Zon.

Di Balik Operasi Semi Rahasia Kaesang?

Survei elektabilitas kandidat di Pilkada 2024 mulai muncul dan Ketua Umum PSI yang juga putra Presiden Joko Widodo (Jokowi), Kaesang Pangarep melejit di urutan pertama edisi pemilihan gubernur Jawa Tengah. Meski diiringi sentimen minor, hal ini dinilai akan dibingkai ke dalam strategi khusus bagi Kaesang agar terus relevan.

More Stories

Menkominfo dan Kegagalan Menteri “Giveaway” Jokowi?

Menkominfo Budi Arie tengah mendapatkan sorotan dari banyak pihak. Ini pasca kasus peretasan yang terjadi pada Pusat Data Nasional oleh peretas Brain Chiper.

Royal Rumble Pilkada: Jokowi vs Mega vs Prabowo

Pilkada 2024 akan makin menarik karena melibatkan pertarungan perebutan pengaruh para elite. Ini penting karena kekuasaan di level daerah nyatanya bisa menentukan siapa yang paling berpengaruh di level elite.

Prabowo Cari Pengganti Erick Thohir?

Posisi Menteri BUMN adalah salah satu jabatan krusial dalam pemerintahan, termasuk bagi kabinet Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming nanti.