HomeHeadlineDukung Ganjar, Jokowi Jadi Ketum PDIP?

Dukung Ganjar, Jokowi Jadi Ketum PDIP?

Pernyataan Presiden Jokowi soal “bisik-bisik” antara dirinya dan Ganjar Pranowo terkait masukan untuk fokus pada kedaulatan pangan menimbulkan spekulasi soal apakah ini tanda sang presiden telah memutuskan untuk secara penuh mendukung pencalonan Ganjar. Apalagi, Jokowi memang belakangan diisukan lebih memfavoritkan Prabowo Subianto sebagai pengganti dirinya. Makin ramai lagi karena muncul spekulasi dan dorongan agar Jokowi bisa menjadi Ketua Umum PDIP ketika Megawati pensiun nanti.


PinterPolitik.com

“No legacy is so rich as honesty”.

– William Shakespeare

“Pak nanti habis dilantik, besoknya langsung masuk ke daulat pangan”. Begitulah pesan Presiden Joko Widodo pada Ganjar Pranowo, sosok capres yang diusung oleh Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP).  

Permintaan Jokowi agar Ganjar mewujudkan kedaulatan pangan itu disampaikan saat acara Rakernas IV PDIP di JIExpo pada tanggal 29 September 2023. Jokowi yakin bahwa Ganjar mampu mewujudkan cita-cita bangsa Indonesia itu. Harapannya, ketika terpilih menjadi Presiden ke-8 RI, maka Ganjar bisa langsung tancap gas untuk mewujudkan program di bidang pangan ini.

Nah, beberapa sumber lantas menginterpretasikan pidato Jokowi tersebut sebagai bentuk sinyal kuat dukungan presiden ke-7 RI itu ke Ganjar. Sumber lainnya juga melaporkan bahwa Jokowi terkesan dengan ide dan gagasan Ganjar terkait kedaulatan pangan.

Hal ini tentu membuat dinamika jelang Pilpres 2024 menjadi makin menarik. Pasalnya, Jokowi sebelumnya dispekulasikan lebih cenderung mendukung Prabowo Subianto untuk menjadi pengganti dirinya. Namun, dengan adanya sinyal “bisik-bisik” kebijakan pangan ini, tak sedikit yang menganggapnya sebagai tanda-tanda dukungan untuk Ganjar.

Bagi PDIP sendiri, hal ini sangat penting mengingat Jokowi masih menjadi magnet elektoral yang penting, baik untuk partai, maupun untuk Ganjar. Apalagi jika Jokowi sampai terbuka mengajak para pendukung dan simpatisannya untuk memilih Ganjar.

Wacana yang kemudian berhembus juga adalah dorongan untuk menjadikan Jokowi sebagai Ketua Umum PDIP selanjutnya jika Megawati Soekarnoputri pensiun. Wacana ini menarik karena sebelumnya Jokowi juga digadang-gadang akan diproyeksikan menjadi Ketua Umum Partai Gerindra andaikata Prabowo terpilih menjadi presiden.

Tentu pertanyaannya adalah apa yang bisa kita maknai dari posisi penting Jokowi ini? Akankah Jokowi berani terbuka mendukung satu kandidat, atau sang presiden masih akan bermain aman dengan menjaga peluang pada 2 kandidat?

isu duet prabowo ganjar buat apa.jpg

Legacy vs Endorsement

Bisa dibilang, dalam konteks dukungan ke Ganjar atau Prabowo, ada pertaruhan persoalan legacyatau warisan politik Jokowi dengan konteks endorsement politik.

Terkait legacy,banyak ahli politik yang telah mengemukakan pandangan mereka, termasuk bagaimana legacy ini dapat memengaruhi sejarah dan masyarakat. Niccolò Machiavelli misalnya, mengulas konsep kekuasaan dan kepemimpinan dalam karyanya “The Prince”. Meskipun tidak secara langsung membahas legacy, gagasannya tentang kebijakan politik dan kekuasaan memberikan pemahaman tentang bagaimana seorang pemimpin dapat membangun warisan politiknya.

Lain lagi dengan sosiolog Jerman, Max Weber. Ia membahas konsep kepemimpinan otoritatif dan kharismatik dalam karyanya. Pandangannya tentang bentuk-bentuk otoritas dan pengaruh pemimpin terhadap budaya dan masyarakat dapat membuka wawasan tentang bagaimana legacy politik terbentuk.

Baca juga :  Pilpres-Pilkada 2024, PDIP Sangat Rungkat?

Sementara pemikir yang lebih kekinian, Francis Fukuyama membahas tentang perkembangan politik dan sejarah manusia, serta memberikan pemahaman tentang peran legacy dalam perkembangan masyarakat.

Pertanyaannya adalah mengapa legacyitu penting?

Well, jawabannya adalah legacykerap dipandang sebagai ukuran keberhasilan seorang pemimpin politik. Pemimpin politik yang berhasil adalah mereka yang mampu menciptakan warisan yang positif bagi masyarakat dan negara yang dipimpinnya. Legacy bukan hanya sekadar jejak sejarah, tetapi juga mencerminkan dampak positif yang dapat berlangsung jangka panjang.

Pasalnya legacyberkaitan dengan penciptaan fondasi yang kokoh untuk pembangunan jangka panjang. Pemimpin politik yang mampu merumuskan dan menerapkan kebijakan yang berkelanjutan memberikan kontribusi signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi, peningkatan kesejahteraan masyarakat, dan stabilitas politik. Legacy semacam ini dapat menjadi fondasi bagi pemimpin selanjutnya untuk melanjutkan upaya pembangunan tanpa harus memulai dari awal.

Dalam konteks Jokowi, program-program yang telah dicanangkan dalam 2 periode kepemimpinannya adalah warisan-warisan jangka panjang yang harus dipastikan berlanjut di kepemimpinan selanjutanya. Dengan demikian, sang presiden tentu akan menjatuhkan dukungan pada orang yang bisa memberikan jaminan tersebut.

Kemudian, legacy juga berkaitan dengan persoalan membangun kepercayaan dan reputasi baik. Pemimpin politik yang mementingkan keadilan, transparansi, dan akuntabilitas dalam kepemimpinannya cenderung meninggalkan warisan positif. Kepercayaan masyarakat yang terbangun dari kebijakan yang adil dan transparan membantu menciptakan lingkungan politik yang stabil dan dapat diandalkan.

Ini penting karena legacy memotivasi dan menginspirasi generasi berikutnya. Pemimpin politik yang berhasil seringkali menjadi panutan bagi pemimpin muda dan generasi mendatang. Melalui legacymereka, pemimpin politik dapat memotivasi masyarakat untuk terus berusaha mencapai tujuan besar dan menginspirasi generasi mendatang untuk meneruskan perjuangan pembangunan.

Pemimpin politik yang memahami pentingnya legacy memiliki orientasi jangka panjang, memandang setiap keputusan dan tindakan sebagai investasi untuk masa depan yang lebih baik. Dengan begitu, legacy tidak hanya menjadi catatan sejarah, tetapi juga warisan hidup yang memberikan manfaat nyata bagi masyarakat dan negara.

Nah, dalam konteks kandidat yang akan bertarung – dalam hal ini Ganjar – dukungan dari sosok seperti Jokowi sangat diperlukan. Bahkan, sangat mungkin endorsement dari Jokowi bisa menjadi jaminan kemenangan Ganjar.

Pasalnya, endorsement memiliki dampak yang signifikan terhadap citra dan kredibilitas mereka di mata pemilih. Endorsement politik memberikan validasi dan dukungan dari tokoh-tokoh berpengaruh atau kelompok yang telah memperoleh kepercayaan masyarakat. Dengan meraih dukungan dari pemimpin lain atau kelompok-kelompok yang memiliki pengaruh, seorang calon dapat menarik perhatian lebih banyak pemilih.

Endorsement juga menciptakan efek domino di antara basis pendukung. Dukungan dari tokoh terkemuka cenderung memotivasi para pendukung mereka untuk mendukung pemimpin yang diendorse, menciptakan gelombang positif yang dapat membantu kampanye. Selain itu, pemimpin yang mendapatkan dukungan dari berbagai kalangan dapat menunjukkan kemampuan mereka untuk membangun koalisi yang kuat dan merangkul berbagai kepentingan.

Baca juga :  Poster Titip Kaesang Untuk Jateng

Dengan endorsement politik, pemimpin dapat memanfaatkan jaringan dan sumber daya yang dimiliki oleh para pendukung mereka, termasuk basis pemilih dan dana kampanye. Ini tidak hanya memperluas jangkauan kampanye tetapi juga meningkatkan kemungkinan sukses dalam kontes politik. Oleh karena itu, dalam dunia politik yang kompetitif, endorsement menjadi alat strategis yang membantu membangun momentum positif dan meningkatkan peluang kemenangan.

Hal-hal tersebutlah yang membuat penting bagi Ganjar untuk mengamankan endorsement dari Jokowi. Persoalannya tinggal akankah Jokowi berani menyatakan dukungan terbuka pada kandidat tertentu, atau masih memilih bermain aman di banyak kaki?

kampanye hitam hantui prabowo 01 1068x1068.jpg

Yang Mana “Kuda” Jokowi?

Bicara soal mendukung banyak kandidat sebetulnya sesuai dengan peribahasa “bertaruh pada dua kuda”. Peribahasa ini menggambarkan sikap bijak dalam menghadapi kehidupan yang penuh ketidakpastian dan risiko. Frasa ini berasal dari dunia pacuan kuda, di mana seorang penjudi atau petaruh yang cerdas tidak hanya akan menempatkan taruhannya pada satu kuda saja, tetapi pada dua kuda sekaligus.

Pendekatan ini memberikan peluang yang lebih besar untuk meraih kemenangan. Dalam konteks kehidupan, peribahasa ini mengajarkan pentingnya memiliki rencana cadangan atau opsi alternatif. Hidup penuh dengan ketidakpastian dan tantangan, dan bergantung pada satu pilihan saja dapat menjadi risiko besar. Dengan “bertaruh pada dua kuda,” seseorang mengadopsi sikap yang fleksibel dan siap menghadapi berbagai kemungkinan.

Peribahasa ini juga mencerminkan konsep diversifikasi risiko, yang umumnya digunakan dalam konteks keuangan. Dalam investasi, misalnya, menempatkan seluruh modal pada satu instrumen keuangan dapat berisiko tinggi. Dengan mengalokasikan sumber daya pada beberapa aset atau pilihan, seseorang dapat mengurangi risiko dan meningkatkan peluang untuk sukses.

Dengan “bertaruh pada dua kuda,” seseorang tidak hanya mempersiapkan diri untuk kemungkinan terbaik tetapi juga melindungi diri dari kemungkinan terburuk. Ini adalah cerminan dari kebijaksanaan untuk tidak bergantung sepenuhnya pada satu hal, melainkan untuk memahami dan memanfaatkan variasi dan keragaman dalam kehidupan. Dengan pendekatan ini, seseorang dapat lebih adaptif dan tangguh menghadapi perubahan dan tantangan yang mungkin terjadi.

Nah, pendekatan ini sangat bisa diaplikasikan di dunia politik. Dan selama beberapa bulan terakhir, Jokowi sepertinya menggunakan pendekatan ini. Ia bisa dianggap sebagai bagian integral dari PDIP dan Ganjar, namun kerap juga dipersepsikan lebih mendukung Prabowo. Bagi Jokowi, kedua sosok ini sama-sama bisa mengamankan legacypolitiknya.

Pada akhirnya, apapun itu, semua keputusan tetap ada di Jokowi sendiri. Yang terpenting adalah jangan sampai endorsement politik mengaburkan intisari dari perumusan kebijakan publik yang berpihak pada rakyat. Sebab, tanpa kebijakan yang dibuat dengan jujur dan penuh integritas, masyarakat yang makmur tidak akan terwujud.

Menarik untuk ditunggu kelanjutannya. (S13)

spot_imgspot_img

#Trending Article

Trump dan Bayangan Kelam Kaisar Palpatine�

Percobaan penembakan yang melibatkan kandidat Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump (13/7/2024), masih menyisakan beberapa pertanyaan besar. Salah satunya analisis dampaknya ke pemerintahan Trump jika nantinya ia terpilih jadi presiden. Analogi Kaisar Palpatine dari seri film Star Wars masuk jadi salah satu hipotesisnya.�

Misteri Post Power Jokowi

Setelah dua periode memimpin Indonesia, masa jabatan Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan berakhir.

Rahasia di Balik Polemik Israel-PBNU?

Pertemuan “oknum” Nahdliyin dengan Presiden Israel Isaac Herzog mendapat kritik tajam di tanah air, termasuk dari PBNU sendiri. Namun, perdebatan akan esensi penting dibalik peran konkret apa yang harus dilakukan untuk perdamaian di Palestina kembali muncul ke permukaan. Meski kerap dianggap kontroversial, PBNU kiranya memang telah lebih selangkah di depan. Benarkah demikian?

Cawapres Trump Muda, Tiru Prabowo?

Mungkin, Pak Trump belajar dari Pak Prabowo kali ya? 

Trump Ditembak, Ngefek ke Prabowo?

Upaya penembakan Donald Trump bisa berujung pada tumbangnya Joe Biden? Apa efeknya ke pemerintahan Prabowo Subianto ke depannya?

Mengapa Barat Bisa ‘Kuasai’ Dunia?�

Negara-negara Barat tidak dipungkiri telah jadi ‘kiblat’ dari perkembangan negara modern selama beberapa dekade terakhir. Lantas, mengapa Barat bisa lebih maju?�

Rela “Disandera” PDIP, Ganjar Bukan Jokowi?

Pemberian jabatan bagi Ganjar Pranowo di struktur DPP PDIP kiranya hanya merupakan strategi manajemen impresi temporer demi kohesivitas partai menjelang Pilkada 2024 dan tak menjadi jaminan bagi sang Gubernur Jawa Tengah 2013-2023. Benarkah demikian?

Operasi ‘Sudutkan’ Erick Thohir?

Berbagai persoalan melanda sejumlah BUMN. Sebagai menteri BUMN, Erick Thohir semakin tersudutkan di penghujung masa jabatannya.

More Stories

Misteri Post Power Jokowi

Setelah dua periode memimpin Indonesia, masa jabatan Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan berakhir.

Menkominfo dan Kegagalan Menteri “Giveaway” Jokowi?

Menkominfo Budi Arie tengah mendapatkan sorotan dari banyak pihak. Ini pasca kasus peretasan yang terjadi pada Pusat Data Nasional oleh peretas Brain Chiper.

Royal Rumble Pilkada: Jokowi vs Mega vs Prabowo

Pilkada 2024 akan makin menarik karena melibatkan pertarungan perebutan pengaruh para elite. Ini penting karena kekuasaan di level daerah nyatanya bisa menentukan siapa yang paling berpengaruh di level elite.