HomeHeadlineAnies Terperangkap Data Bias?

Anies Terperangkap Data Bias?

Penampilan calon presiden (capres) nomor urut satu Anies Baswedan mencuri perhatian publik dalam debat perdana Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024. Anies banyak menyampaikan data yang mendukung argumennya. Namun, beberapa pihak mengklaim jika data yang disampaikan Anies keliru. Benarkah demikian?


PinterPolitik.com

Penampilan calon presiden (capres) nomor urut satu, Anies Baswedan mencuri perhatian publik yang menyaksikan debat perdana Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 (12/12) kemarin.

Bahkan, beberapa pihak menilai Anies adalah Man of The Match dalam debat perdana itu.

Dalam debat tersebut, Anies terlihat percaya diri dan cukup tenang dalam menyampaikan visi-misi, serta dalam menanggapi beberapa pertanyaan, baik dari panelis maupun kandidat lainnya.

Sejak awal hingga akhir, Anies kiranya secara konsisten menampilkan gestur dan penyampaian yang memberi tanda jika dirinya bukan hanya sebagai kandidat “numpang lewat” dalam pilpres kali ini, tetapi juga sebagai penantang serius bagi dua kandidat lainnya.

saat anies bicara pangan

Dengan tagline “perubahan” mantan Gubernur DKI Jakarta itu jelas mengambil pendekatan strategi yang berbeda dengan mengkritik secara langsung berbagai kebijakan pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat ini.

Strategi yang sangat kontras dengan kandidat lainnya membuat dirinya tampak sangat menonjol saat itu.

Dengan berbagai data yang disampaikannya, Anies seolah menunjukkan jika dirinya sudah mempunyai bekal data yang cukup untuk melakukan perubahan.

Namun menariknya, setelah debat pertama berlangsung, terdapat beberapa sanggahan dari berbagai pihak terhadap data yang disampaikan oleh Anies.

Salah satunya, terkait data pertumbuhan rumah ibadah di Jakarta yang berkembang pesat selama kepemimpinannya.

Hal itu diungkapkan Anies untuk menunjukkan jika dirinya akan menjamin kebebasan beragama dan beribadah jika menjadi pemimpin.

Namun, terdapat bantahan saat data dari Badan Pusat Statistik (BPS) menyatakan adanya penurunan jumlah Gereja di Jakarta di saat periode Anies menjabat, yakni 2018 hingga 2022.

Selain itu masih ada pernyataan Anies lain yang dinilai keliru, diantaranya terkait indeks demokrasi Indonesia yang menurun, jumlah kendaraan di Jakarta yang menyebabkan polusi udara, hingga terkait Harun Al Rasyid yang meninggal dalam kerusuhan pasca Pilpres 2019 lalu.

Baca juga :  Menakar Takdir Sandiaga di 2029 

Lantas, mengapa ada perbedaan data yang disampaikan oleh Anies dan data yang dikeluarkan BPS? Serta, apakah yang disampaikan Anies adalah sesuatu yang keliru?

Memperjuangkan Agenda Politik?

Dalam debat capres kemarin, terdapat beberapa pernyataan yang menjadi sumber perdebatan hingga menarik untuk dikaji. Salah satunya, beberapa pernyataan Anies yang tampaknya menyampaikan beberapa data yang keliru.

Seorang politisi memang kerap kali menyampaikan sesuatu yang berlawanan dengan persepsi yang ada di masyarakat.

Entah itu terkait data yang tidak sesuai dengan yang ada di lapangan atau klaim lainnya yang menyebabkan terjadinya kegaduhan.

Dan Kahan, seorang profesor hukum dan psikologi dari Yale Law School dalam penelitiannya yang berjudul Science Curiosity and Political Information Processing menjelaskan fenomena itu dengan teori yang disebut identity-protective cognition.

Dalam teori itu dijelaskan bahwa pola pikir orang mendalami dunia politik umumnya terdominasi oleh suatu insting, yakni untuk membuktikan agenda politiknya adalah hal yang paling benar dan harus diperjuangkan.

Kahan lebih lanjut menjelaskan jika fenomena ini dapat terjadi kepada orang yang sangat cerdas dan objektif sekalipun. Hal itu dikarenakan dunia politik memang didesain untuk seseorang memperjuangkan apa yang diyakininya.

Kahan juga menilai, kalaupun seorang politisi harus menyampaikan data yang kredibel, maka dirinya akan cenderung mengumpulkan data-data yang akan mendukung argumennya, dan bukan untuk menjelaskan kejadian yang terjadi sebenarnya.

Atas dasar itu, dapat dipahami jika para politisi tidak akan mengoreksi dirinya sekalipun apa yang disampaikannya mendapat bantahan yang objektif dari publik.

Bagi para politisi, yang kiranya dianggap penting jika pernyataannya menjadi perdebatan bukanlah sebuah kebenaran, tapi adalah agenda politiknya.

Nah, dari penjelasan diatas, kiranya dapat dipahami jika Anies tampaknya akan memperjuangkan agenda politiknya dan tidak akan mengakui jika data yang dirinya pakai sebagai landasan argumen dalam debat kemarin dinilai keliru oleh pihak tertentu.

Baca juga :  Operasi Rahasia di Balik Salam 4 Jari: Menuju Ahok Jurkam Anies?

Meskipun, banyak pihak sudah menjelaskan data yang berbanding terbalik dengan yang disampaikannya.

Bagi Anies yang terpenting adalah agenda politiknya, yakni “perubahan” sudah tersampaikan dalam debat capres kemarin.

Mungkin saja data yang disampaikan Anies tidak sepenuhnya keliru, namun Anies kiranya mengumpulkan data yang hanya mendukung argumennya tanpa memperdulikan data lainnya.

anies curiga pemda dibiarkan autopilot

Demi Kepentingan Politik?

Sudah menjadi tugas para kandidat yang akan bertarung dalam kontestasi elektoral untuk memanfaatkan debat sebagai panggung untuk menyampaikan apa yang menjadi visi-misi mereka.

Seorang penulis dan filsuf asal Inggris, Gilbert Keith Chesterton menjelaskan hal yang menarik dari sebuah political speech.

Menurut Chesterton, pernyataan politisi yang pantas disimak adalah pernyataan yang bukan didesain untuk dilaporkan. Sementara itu, tulisan politisi yang pantas untuk dibaca adalah tulisan yang didesain untuk tidak dibaca.

Mengacu pada pernyataan Chesterton, dapat diasumsikan bahwa politisi adalah orang yang selalu menyinergikan apa yang hendak diucapkannya ke publik dengan kepentingan politiknya.

Dengan kata lain, apa yang disampaikan oleh politisi ke publik adalah sesuatu yang sudah didesain sedemikian rupa agar terkemas secara rapih dan menguntungkan kepentingan politiknya.

Oleh sebab itu, pantas kiranya jika kita selalu menaruh rasa curiga terhadap apa yang disampaikan para politisi.

Jika kita merefleksikan dengan yang dilakukan Anies, dalam debat capres kemarin, mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) itu terlihat sudah sangat siap dalam debat dengan segala data yang dia punya.

Sekalipun yang disampaikannya bukan hanya sebuah argumen semata, tapi juga didukung oleh sebuah data, crosscheck dan penilaian objektif kiranya tetap harus dikedepankan, baik bagi para pendukungnya maupun khalayak umum.

Well, penjelasan di atas merupakan interpretasi berdasarkan variabel-variabel yang dapat diobservasi. (S83)

spot_imgspot_img

#Trending Article

Cak Imin Akan di Kudeta dari PKB? 

Isu kudeta posisi Ketua Umum (Ketum) PKB Muhaimin Iskandar (Cak Imin) mencuat seiring kekalahannya di Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024. Namun, melihat kelihaian dan kemampuan...

Operasi Rahasia Menarik PKB-PKS ke Koalisi Prabowo?

Isu perpindahan partai-partai ke koalisi Prabowo-Gibran santer dipergunjingkan. Salah dua partai yang digosipkan adalah PKB dan PKS.

Hikmahanto Menhan, Prabowo Ideal Statesman?

Guru Besar Hukum Internasional Universitas Indonesia, Hikmahanto Juwana dinilai sangat layak untuk menjadi menteri pertahanan (menhan) penerus Prabowo Subianto. Selain karena rekam jejak dan kemampuannya, hal itu secara politik akan menguntungkan bagi pemerintahan Prabowo-Gibran andai benar-benar ditetapkan sebagai pemenang Pilpres 2024. Mengapa demikian?

Menguak Siasat Retno “Rayu” Prabowo?

Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi tampak aktif dan tegas bela Palestina. Mungkinkah ini upaya "rayu" presiden selanjutnya, Prabowo Subianto?

Putin-Zelensky dan Adiksi Ultra-Ekstrem Foreign Fighters

Fenomena sub-foreign fighters, yakni “tentara turis” mulai menjadi materi analisis menarik karena eksistensinya yang marak dan dilembagakan oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky melalui Ukrainian Foreign Legion atau Legiun Internasional Ukraina. Lalu, mengapa beberapa warga negara asing rela mati demi peperangan dan perebutan kepentingan negara lain? Serta seperti apa masa depan dan implikasinya, termasuk bagi Indonesia?

Menakar Takdir Sandiaga di 2029 

Langkah politik Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno pasca Pemilihan Umum (Pemilu) 2024 masih menjadi tanda tanya. Sebagai politisi muda yang potensial, karier politik Sandi ke depan kiranya benar-benar ada di tangannya sendiri secara harfiah. Mengapa demikian?

Mustahil Prabowo Jadi Diktator?

Banyak media asing menilai Indonesia akan jatuh ke otoritarian di bawah Prabowo Subianto. Namun, apakah hal itu mungkin? Ataukah mustahil?

Desain Politik Jokowi di Balik Pelantikan AHY? 

Pelantikan Ketua Umum (Ketum) Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sebagai Menteri Agraria dan Tata Ruang (ATR)/Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) tuai beragam respons dari publik. Kira-kira motif politik apa yang tersimpan di balik dinamika politik yang menarik ini?

More Stories

Cak Imin Akan di Kudeta dari PKB? 

Isu kudeta posisi Ketua Umum (Ketum) PKB Muhaimin Iskandar (Cak Imin) mencuat seiring kekalahannya di Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024. Namun, melihat kelihaian dan kemampuan...

Menakar Takdir Sandiaga di 2029 

Langkah politik Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno pasca Pemilihan Umum (Pemilu) 2024 masih menjadi tanda tanya. Sebagai politisi muda yang potensial, karier politik Sandi ke depan kiranya benar-benar ada di tangannya sendiri secara harfiah. Mengapa demikian?

RK Gagal Jakarta-1, Golkar Rungkat? 

Kerugian besar kiranya akan ditanggung Partai Golkar jika melewatkan kesempatan untuk mengusung Ridwan Kamil (RK) di Pemilihan Gubernur (Pilgub) DKI Jakarta 2024. Mengapa demikian?