HomeCelotehSiasat Anas ‘Hindari’ Artidjo

Siasat Anas ‘Hindari’ Artidjo

“Karena Pak Artidjo sudah pegang kasasi. Jadi tidak boleh lagi hakim yang memegang kasasi menjadi majelis hakim PK, tidak boleh lagi. Jadi tidak ada kaitannya dengan masa tugas pak Artidjo.” ~ Anas Urbaningrum


PinterPolitik.com

[dropcap]A[/dropcap]nas Urbaningrum, mantan Ketua Umum Partai Demokrat pernah menjadi sasaran empuk algojo sekaligus si raja tega Artidjo Alkostar.

Mulanya, Anas mendapat putusan hukuman 7 tahun penjara dari hasil bandingnya, tapi Anas akhirnya mendapat dua kali lipat hukuman saat mengajukan kasasi di Mahkamah Agung (MA). Alhasil, Anas jadi harus rela menerima hukuman 14 tahun penjara.

Tak lain, keapesan Anas itu diakibatkan oleh salah satu Hakim Agung, Artidjo Alkostar yang acapkali dikenal sebagai algojo pemberi hukuman berlipat ganda bagi para koruptor.

Kalau melihat putusan Artidjo yang menggandakan hukuman begitu sudah tak aneh, weleeh weleeh.

Ya salah satu argumentasinya, kalau para koruptor itu korupsi bukan saja dilihat sebagai tindak pidana, tapi tindakannya sudah merugikan negara dengan menggunakan jabatan yang diberikan melalui kepercayaan masyarakat.

Tapi, kini algojo pemberi hukuman ganda sudah mengakhiri tugasnya alias pensiun karena Artidjo memasuki umur 70 tahun. Tapi kabarnya kalau Artidjo pensiun sebagai hakim agung, akan ada beberapa pihak yang bergembira.

Nah loh, siapa tuh? Tak lain mereka ialah para koruptor. Ya iyalah gimana ga seneng, koruptor itu bisa bebas dari jeratan hukuman ganda Artidjo, weleeeh weleeeh.

- Advertisement -

Oh mungkin pasca pensiunnya Artidjo ternyata menginspirasi para koruptor untuk mengajukan upaya hukum lagi.

Ehmm, ga ada kapoknya ya, hadeuuh. Mentang – mentang Artidjo udah pensiun jadi seenaknya, weleeh weleeeh.

Berarti Anas Urbaningrum yang mengajukan Peninjauan Kembali (PK) itu juga terinspirasi dari pensiunnya Artidjo? Memanfaatkan kesempatan dalam kesempitan ya, hadeuuuh.

Ehmm, kata Anas sih engga begitu. Soalnya kan putusan kasasi yang diterima Anas udah ditangani Artidjo, sampe hukuman Anas berlipatganda, uhuuuk uhuuukk, emang enak?

Baca juga :  Megawati adalah Raja Terakhir?

Jadi kalau Anas mau ngajuin PK, ga mungkin ketemu Artidjo lagi, ehmm, kata Anas sih begitu, weleeh weleeh.

Walaupun Artidjo udah pensiun, tetap aja hukum takkan melunak kepada para koruptor, makanya kalau kata Baharuddin Lopa, kendati kapal akan karam, tegakkan hukum dan keadilan!

Koruptor, masih mau ‘mengakali’ hukum? Weleeh weleeeh. (Z19)

spot_img

#Trending Article

Permainan Surya Paloh Belum Usai?

Meski Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai NasDem telah usai, tapi tanya tentang hasil Rakernas masih membayangi pikiran publik. Apa sebenarnya strategi Ketua Umum Surya Paloh di balik...

Ganjar, Mbappe-nya PDIP?

Nama Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dilirik partai lain untuk dijadikan Capres 2024. Apakah Ganjar semacam "Mbappe"-nya PDIP?

Zulhas Gak Nyambung?

Baru saja dilantik menjadi Menteri Perdagangan (Mendag), Zulkifli Hasan (Zulhas) langsung sidak ke pasar dan tiba-tiba berikan hadiah umrah kepada pedagang. Kenapa Zulhas melakukan...

Prabowo Tidak Yakin dengan Megawati?

Koalisi Kebangkitan Indonesia Raya (KKIR) dibentuk oleh Partai Gerindra bersama Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Apakah ini dapat dimaknai sebagai kekhawatiran Prabowo Subianto terhadap Megawati? PinterPolitik.com Partai Gerindra...

Jokowi Gak Butuh Ma’ruf Amin?

Tidak terlihatnya Wakil Presiden Ma’ruf Amin pada reshuffle kabinet mengundang tanda tanya sebagian orang. Apakah ini bermakna bahwa Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah tidak butuh Ma’ruf? PinterPolitik.com Sebagian orang...

Ma’ruf Ternyata Salah Tangkap?

Anak-anak di Pangkalpinang sebut bercita-cita jadi presiden kepada Wapres Ma'ruf Amin. Apa mungkin Ma'ruf salah tangkap?

NasDem-Demokrat Bentuk Koalisi?

Surya Paloh merupakan elite politik pertama yang ditemui secara terbuka oleh Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Apakah Partai NasDem dan Partai Demokrat akan membentuk koalisi? PinterPolitik.com Sambutan...

SBY-JK Bersatu Untuk 2024?

Pertemuan antara Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dan Jusuf Kalla (JK) mencuri atensi publik dan melahirkan berbagai spekulasi politik. Lantas, mungkinkah reuni SBY-JK ini dapat membuat...

More Stories

Wali Kota Depok ‘Biduan Lampu Merah’

"Kualitas humor tertinggi itu kalau mampu mengejek diri sendiri. Cocok juga ditonton politisi. Belajar becermin untuk melihat diri sendiri yang asli, " - Butet...

DPR Terpilih ‘Puasa Bicara’

“Uang tidak pernah bisa bicara; tapi uang bisa bersumpah,” – Bob Dylan PinterPolitik.com Wakil rakyat, pemegang amanah rakyat, ehmmm, identitas yang disematkan begitu mulia karena menjadi...

Ridwan Kamil Jiplak Jurus Jokowi

“Untuk melakukan hal yang buruk, Anda harus menjadi politisi yang baik,” – Karl Kraus PinterPolitik.com Pemindahan Ibukota masih tergolong diskursus yang mentah karena masih banyak faktor...