HomeCelotehSetnov ‘Hapus Dosa’

Setnov ‘Hapus Dosa’

“Minta maaf, dengan segenap konsekuensinya, harusnya mudah dilakukan oleh siapapun yang belum beku.”


PinterPolitik.com

[dropcap]M[/dropcap]antan Ketua DPR dan Ketua Umum Partai Golkar, Setya Novanto akhirnya menegakkan kepalanya untuk mengikuti proses hukum yang berjalan.

Nah begitu dong, biar Papa Setnov memberikan contoh yang baik bagi para politikus yang terjerat kasus hukum.

Hadapi, hayati, dan nikmatilah. Kalau dalam kasus korupsi, tentunya jangan hanya mau menikmati hasil korupsinya saja, tapi nikmati juga hukuman yang diberikan.

Tapi biasanya para politikus itu ga mau menikmati hukuman dan lebih memilih menikmati hasil korupsinya saja, ahhh syudaaahlah, maka tak aneh muncul berbagai drama seperti yang dipertontonkan Setya Novanto.

Walau Setya Novanto sebelumnya menghilang entah kemana, dan penuh drama yang menggemaskan. Setya Novanto yang dimejahijaukan kini tak perlu lagi menutupi berbagai perangai.

Namanya juga manusia, tentu Setya Novanto pun memiliki niatan untuk memperbaiki dirinya. Ahhh syudahlahhhh, kita lupakan sejenak drama yang sengaja dimainkan tentang Setya Novanto untuk memperlambat proses hukumnya.

Ehmmm, walaupun susah untuk dilupakan, ya paksakan saja lupa atau pura – pura lupa aja deh, weleeeeh weleeeh.

- Advertisement -

Kini, Setya Novanto berjanji dan berikrar akan memperbaiki segala kesalahan yang pernah ia perbuat. Percaya? Ya harus percayalah, walaupun percaya ga percaya, uppppssss, weleeeeh weleeeeh.

Tapi seriusan nih, Setya Novanto mau tobat dan akan mengembalikan uang korupsi KTP-el. Wedeeewww, tumben merasa bersalah, biasanya ga mau merasa bersalah mulu, uhuuukkk, uhuuuk.

Tapi ada syaratnya. Hmmm, kalau mau memperbaiki diri ga usah banyak mau dan syarat dong, tinggal jujur dan perbaiki semuanya, hadeuuuuuhh gitu aja ribet banget deh. Ya udah, apa syaratnya?

Baca juga :  Megawati adalah Raja Terakhir?

Syarat yang diajukan Setya Novanto ialah harus adanya pengakuan dari keponakannya yang menerima uang.

Hmmm, mau ga ya ngaku begitu? Masa Setya Novanto mau terjerumus bareng keponakan sih, ahhh syudahhhlah.

Tapi, walau bagaimanapun caranya Setya Novanto meminta maaf, proses hukum yang menjeratnya akan tetap berjalan.

Ga malu apa, menikmatinya uang hasil korupsinya sendiri tapi yang dirugikan masyarakat se Indonesia. Hmmm, ahhh pusyinglaaah. (Z19)

spot_img

#Trending Article

Jokowi Isyaratkan Lawan Megawati?

Tangkapan kamera formasi iringan Presiden Joko Widodo (Jokowi) bersama tujuh ketua umum partai politik dianggap merepresentasi terbentuknya poros koalisi menghadapi kontestasi politik 2024. Lantas,...

Surya Paloh Cuma Coba-coba?

Meskipun Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai NasDem telah menghasilkan nama-nama hasil voting Dewan Pimpinan Daerah (DPW), Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh menyebut Anies Baswedan dan Ganjar Pranowo yang...

Cak Imin Jago Gocek?

Lagi lagi Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Abdul Muhaimin Iskandar yang akrab disapa Cak Imin tampil dan menarik atensi publik melalui gocekan-gocekan politiknya...

NasDem-Demokrat Bentuk Koalisi?

Surya Paloh merupakan elite politik pertama yang ditemui secara terbuka oleh Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Apakah Partai NasDem dan Partai Demokrat akan membentuk koalisi? PinterPolitik.com Sambutan...

Permainan Surya Paloh Belum Usai?

Meski Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai NasDem telah usai, tapi tanya tentang hasil Rakernas masih membayangi pikiran publik. Apa sebenarnya strategi Ketua Umum Surya Paloh di balik...

Prabowo Tidak Yakin dengan Megawati?

Koalisi Kebangkitan Indonesia Raya (KKIR) dibentuk oleh Partai Gerindra bersama Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Apakah ini dapat dimaknai sebagai kekhawatiran Prabowo Subianto terhadap Megawati? PinterPolitik.com Partai Gerindra...

Kok Jokowi Marah-Marah?

Lagi-lagi Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegur pejabat  kementerian dan pemerintahan daerah soal prioritas belanja. Jokowi menilai belanja produk luar masih lebih tinggi dibandingkan produk...

Jokowi Gak Butuh Ma’ruf Amin?

Tidak terlihatnya Wakil Presiden Ma’ruf Amin pada reshuffle kabinet mengundang tanda tanya sebagian orang. Apakah ini bermakna bahwa Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah tidak butuh Ma’ruf? PinterPolitik.com Sebagian orang...

More Stories

Wali Kota Depok ‘Biduan Lampu Merah’

"Kualitas humor tertinggi itu kalau mampu mengejek diri sendiri. Cocok juga ditonton politisi. Belajar becermin untuk melihat diri sendiri yang asli, " - Butet...

DPR Terpilih ‘Puasa Bicara’

“Uang tidak pernah bisa bicara; tapi uang bisa bersumpah,” – Bob Dylan PinterPolitik.com Wakil rakyat, pemegang amanah rakyat, ehmmm, identitas yang disematkan begitu mulia karena menjadi...

Ridwan Kamil Jiplak Jurus Jokowi

“Untuk melakukan hal yang buruk, Anda harus menjadi politisi yang baik,” – Karl Kraus PinterPolitik.com Pemindahan Ibukota masih tergolong diskursus yang mentah karena masih banyak faktor...