HomeCelotehSaling Ledek Pakaian Capres-Cawapres

Saling Ledek Pakaian Capres-Cawapres

“Bahasa adalah pakaian dari pikiran.” ~Samuel Johnson


PinterPolitik.com

[dropcap]P[/dropcap]olitisi itu ya, selain senang menggombali rakyat, juga gemar meledek sesamanya loh. Sungguh tipikal manusia yang tidak patut diteladani kan? Makannya, kalau mau pilih panutan jangan dari kalangan politisi, tapi negarawan. Ehhh… tapi di negara ini ada nggak ya?

Bayangin aja gaes, masalah kostum foto capres-cawapres di surat suara aja jadi bahan perang ‘bacot’. Luar biasa memang. Kadang pertempuran saling ejek gini seru sih untuk ditonton, tapi sayangnya tidak menyehatkan mental. Wkwkwkwk.

Jadi gini, perang ledek-ledekan foto capres-cawapres bermula dari celetukan Sekretaris Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo-Ma’ruf Amin, Hasto Kristiyanto. Awalnya doi membahas soal perbedaan warna pakaian yang dipakai oleh kedua pasangan calon.

Kalau menurut Hasto, foto di surat suara merupakan cerminan pribadi dari pasangan calon tersebut. Foto Jokowi-Ma’ruf mengenakan pakaian putih, sedangkan Prabowo-Sandiaga memakai setelan jas hitam. Lalu, dari warna tersebut disimpulkan kalau, nomor urut 01 putih, yang 02 hitam. Ehmm, mungkin maksudnya ingin menyangkutpautkan warna baju dengan cerminan isi hati gitu?

Loh, kalau sekarang eik lagi pakai baju garis hitam putih, berarti hati eik juga warnanya hitam putih gitu? Etdah, itu hati apa zebra cross? Zzzzz

Pakaian kok disangkut-pautkan dengan isi hati. Ya nggak nyambung, Bos... Click To Tweet

Nggak sampai situ aja, Hasto juga membahas gestur dari kedua pasang calon. Menurutnya, postur Jokowi-Ma’ruf dipandang mencerminkan sosok yang memiliki pandangan optimis dan menatap masa depan dengan percaya diri. Katanya nggak kayak Prabowo-Sandi, fotonya lebih menunduk. Wadawww

Hasto kemudian juga membahas pakaian Ma’ruf yang menggunakan sarung, konon menggambarkan jati dirinya sebagai seorang ulama. Sedangkan pakaian Jokowi melambangkan keindonesiaan. Uwuwuw, bisa ae

Baca juga :  Kaesang Mulus Jadi Ketum PSSI?
- Advertisement -

Tapi kita mengenal ungkapan ‘ada aksi ada reaksi’. Ejekan Hasto tentu menimbulkan reaksi dari Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandiaga. Serangan BPN dimulai dengan pernyataan ‘berbusana hitam-hitam nggak masalah, yang penting hati nggak hitam’.

Jubir BPN Andre Rasiade mengatakan, untuk apa baju putih tapi hanya sebatas pencitraan. Sedangkan hatinya hitam. Senang mengumbar janji-janji manis, tapi nggak ditepati setelah berkuasa.

Deerrrr!!!! Sebuah pernyataan yang menusuk hingga ke ulu hati bukan? Eh tapi benar juga. Kalau hatinya bersih, pasti nggak suka ngumbar janji apalagi sampai diingkari dong? Hehehe.

Senada dengan Andre, Ketua DPP Partai Gerindra Habiburokhman juga tak mau terlalu mempersoalkan kostum untuk foto surat suara. Yang pasti, Prabowo-Sandi tidak akan mengenakan kostum hanya untuk pencitraan.

Nah iya betul. Lagian aneh juga, kenapa coba yang diejek pakaiannya. Lah emang foto kepresidenan resmi Jokowi yang dipajang di atas papan tulis sekolah-sekolah pakai apa? Baju koko? Etdahhh, emosi lama-lama. (E36)

spot_img

#Trending Article

Jokowi Isyaratkan Lawan Megawati?

Tangkapan kamera formasi iringan Presiden Joko Widodo (Jokowi) bersama tujuh ketua umum partai politik dianggap merepresentasi terbentuknya poros koalisi menghadapi kontestasi politik 2024. Lantas,...

Surya Paloh Cuma Coba-coba?

Meskipun Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai NasDem telah menghasilkan nama-nama hasil voting Dewan Pimpinan Daerah (DPW), Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh menyebut Anies Baswedan dan Ganjar Pranowo yang...

Cak Imin Jago Gocek?

Lagi lagi Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Abdul Muhaimin Iskandar yang akrab disapa Cak Imin tampil dan menarik atensi publik melalui gocekan-gocekan politiknya...

NasDem-Demokrat Bentuk Koalisi?

Surya Paloh merupakan elite politik pertama yang ditemui secara terbuka oleh Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Apakah Partai NasDem dan Partai Demokrat akan membentuk koalisi? PinterPolitik.com Sambutan...

Permainan Surya Paloh Belum Usai?

Meski Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai NasDem telah usai, tapi tanya tentang hasil Rakernas masih membayangi pikiran publik. Apa sebenarnya strategi Ketua Umum Surya Paloh di balik...

Prabowo Tidak Yakin dengan Megawati?

Koalisi Kebangkitan Indonesia Raya (KKIR) dibentuk oleh Partai Gerindra bersama Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Apakah ini dapat dimaknai sebagai kekhawatiran Prabowo Subianto terhadap Megawati? PinterPolitik.com Partai Gerindra...

Kok Jokowi Marah-Marah?

Lagi-lagi Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegur pejabat  kementerian dan pemerintahan daerah soal prioritas belanja. Jokowi menilai belanja produk luar masih lebih tinggi dibandingkan produk...

Jokowi Gak Butuh Ma’ruf Amin?

Tidak terlihatnya Wakil Presiden Ma’ruf Amin pada reshuffle kabinet mengundang tanda tanya sebagian orang. Apakah ini bermakna bahwa Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah tidak butuh Ma’ruf? PinterPolitik.com Sebagian orang...

More Stories

Abdi Negara Terbelenggu Kemiskinan?

"Oemar Bakri, Oemar Bakri, pegawai negeri…” ~Lirik Lagu Oemar Bakri -  Iwan Fals PinterPolitik.com Jadi pegawai negeri itu merupakan impian banyak orang. Pokoknya jadi PNS itu...

Luhut Panjaitan Memeluk Orba

"Luka tidak memiliki suara, sebab itu air mata jatuh tanpa bicara." ~Dilan 1990 PinterPolitik.com Orde Baru masih menjadi sejarah yang amat menakutkan dari sebagian besar masyarakat....

Ma’ruf Amin yang Terbuang?

"Sebagai kekasih, yang tak dianggap aku hanya bisa mencoba mengalah. Menahan setiap amarah…” ~Lirik Lagu Kekasih yang Tak Dianggap – Kertas Band PinterPolitik.com Jika di dunia...