HomeCelotehPolri Dukung Tagar ‘Kudeta’

Polri Dukung Tagar ‘Kudeta’

“Tidak ada larangan (pemakaian atribut #2019GantiPresiden). Tidak benar itu. Kabar itu dari mana? Siapa yang melarang dan kapan?” ~ Kadiv Humas  Mabes Polri, Irjen Setyo Wasisto


PinterPolitik.com

[dropcap]T[/dropcap]agar #2019GantiPresiden menjadi pembicaraan banyak orang, bukan hanya dalam segi narasinya aja, tapi munculnya dalam berbagai kaos yang diperjualbelikan.

Kabarnya sih, uang hasil jualannya mau dipakai buat modal kampanye di Pilpres 2019, tapi ya udahlah, itu mungkin masih kabar kabur, weleeeh weleeeh.

Emangnya mau nyapres, logistik masih kurang ya, uhuuyyy. Wadaaaww, rusak dunia persilatan.

Tapi gara-gara narasi dan kaos #2019GantiPresiden itu, para politikus yang berada di lingkaran pemerintah merasa kalau tagar itu bernada provokatif. Hadeuuhhh, jangan baper gitu dong ah, masa bagian dari lingkar penguasa malah cepet tersulut emosinya, uhuuukk uhuuukk, sumbunya kependekan kali ya?

Tapi, kalau buat para oposisi sih kaos yang bertagar #2019GantiPresiden sebagai medium kreatif untuk mengungkapkan pendapat.

Apalagi bisa menyelipkan makna simbolik di kaos itu, bersyukur dah para oposisi. Terakomodir sudah kepentingannya, berarti yang beli baju itu ya ga jauh palingan orang yang satu napas sama pihak oposisi.

Karena kontroversi dan seolah menyerang penguasa, akhirnya muncul kabar kalau akan ada pelarangan pemakaian atribut #2019GantiPresiden oleh pihak kepolisian.

- Advertisement -

Waduh, melanggar di mananya ya? Hmmm, tapi jangan khawatir, pihak kepolisian langsung mengonfirmasi kalau pelarangan itu tidak ada, alias kepolisian memperbolehkan atribut itu.

Ya iyalah, kalau beneran ada larangan pake atribut itu, di mana letak melanggarnya coba, hadeuuuuhhh.

Kalau kepolisian sudah menggaransi begitu, jangan takut lagi buat pake atribut. Lagian itu kan bicaranya tentang kebebasan berekspresi, kan bener juga 2019 Indonesia akan ganti Presiden.

Baca juga :  Jabatan Kades Mirip One Piece?

Ya kalaupun petahana yang menang, tapi tetap aja ganti, kan wakil presidennya ganti. Apalagi nanti akan ganti eranya, ganti juga segala langkah dan strateginya untuk kesejahteraan rakyat.

Jadi kalau kepolisian pun menganggap ini bukan pelanggaran hukum, ya kenapa harus dicari-cari sih celahnya?

Kebakaran jenggot kali ya, melihat oposisi lumayan bikin gerakan dengan makna simbolik begitu? Takut kalah? Hmmm, kalau nunjukin ketakutan kalah begini jadinya gimana gitu ya?

Seharusnya maknai dulu kemenangan yang menjadi pemikiran Cut Nyak Dien, saat terbaik untuk membuktikan bahwa kita pemenang itu ketika kita tampak kalah.

Nah gitu, para politikus lingkar kekuasaan santai aja, jangan kayak kebakaran jenggot gitu dong, weleeeh weleeeh. (Z19)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Ganjar Perlu Kalkulasi Lagi di 2024?

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo berkunjung ke Rawon Kalkulator di Surabaya. Apa Ganjar perlu belajar 'kalkulasi' 2024 ke mereka?

Janji Anies untuk Prabowo Palsu?

Sandiaga Uno menyebutkan bahwa Anies Baswedan punya sebuah perjanjian dengan Prabowo Subianto. Apakah janji itu hanya janji palsu?

Di Balik ‘Panggil-panggil’ ala Jokowi

Presiden Joko Widodo (Jokowi) panggil banyak figur, mulai dari menteri, pimpinan partai, pimpinan ormas, hingga akademisi. Ada apa di balik ini?

AHY Bukan Jodoh Anies di 2024?

Partai Demokrat telah umumkan dukung Anies Baswedan sebagai capres 2024 tetapi serahkan cawapres ke Anies. Apakah AHY bukan jodoh Anies?

Jabatan Kades Mirip One Piece?

Demonstrasi kepala desa (kades) tuntut perpanjangan masa jabatan hingga 9 tahun. Apakah para kades ingin bisa seperti anime One Piece?

Kapal Anies ‘Diserang’ Ular?

Mantan Gubernur Banten Wahidin Halim dikirimi ular ketika akan bertemu Anies Baswedan. Apakah kapal Anies tengah 'diserang' ular?

Kaesang, Milenial-Gen Z Tipikal?

Putra Presiden Jokowi, Kaesang Pangarep, dikabarkan tertarik untuk masuk politik. Apakah Kaesang ini Milenial-Gen Z tipikal?

More Stories

Wali Kota Depok ‘Biduan Lampu Merah’

"Kualitas humor tertinggi itu kalau mampu mengejek diri sendiri. Cocok juga ditonton politisi. Belajar becermin untuk melihat diri sendiri yang asli, " - Butet...

DPR Terpilih ‘Puasa Bicara’

“Uang tidak pernah bisa bicara; tapi uang bisa bersumpah,” – Bob Dylan PinterPolitik.com Wakil rakyat, pemegang amanah rakyat, ehmmm, identitas yang disematkan begitu mulia karena menjadi...

Ridwan Kamil Jiplak Jurus Jokowi

“Untuk melakukan hal yang buruk, Anda harus menjadi politisi yang baik,” – Karl Kraus PinterPolitik.com Pemindahan Ibukota masih tergolong diskursus yang mentah karena masih banyak faktor...