HomeCelotehKatanya Ikhlas, Tapi Pamer Partai

Katanya Ikhlas, Tapi Pamer Partai

“Apabila kita bicara soal uang, maka semua orang sama agamanya.” ~Voltaire


PinterPolitik.com

[dropcap]B[/dropcap]antuan demi bantuan tercurahkan untuk para korban gempa dan tsunami di Sulawesi Tengah. Tidak hanya dari pemerintah dan aksi solidaritas masyarakat Indonesia, bantuan juga datang dari dunia internasional. Lalu bagaimana dengan partai politik?

Partai-partai politik dari kubu Joko Widodo-Ma’ruf Amin dan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno telah sepakat untuk berkampanye di daerah bencana. Sebagian dari para elite mereka juga memilih untuk tidak datang ke lokasi bencana agar tidak membuahkan polemik. Lalu, apakah hanya karena takut dikira kampanye nilai kemanusiaan dari partai politik lantas layu? Ohhh, tidak begitu.

Partai politik peserta pemilu nyatanya tetap mengirimkan bantuan mulai dari sembako, selimut, hingga tenaga relawan. Namun, hal tersebut juga menjadi perhatian Bawaslu. Kenapa?

Sebenarnya bukan kampanye di tempat bencana yang jadi larangan gaes, tapi potensi politik uangnya. Bisa saja kan ada oknum-oknum nakal yang haus elektabilitas ikut mengambil kesempatan dalam kesempitan. Huft, bikin politik Indonesia suram saja.

Bagi-bagi bantuan bawa-bawa logo partai masuk politik uang atau nggak ya? Click To Tweet

Gimana dong ya, membedakan antara misi kemanusiaan dan politik uang itu tipis sekali. Sulit gaes. Makannya itu, Bawaslu akan berdiskusi untuk membuat aturan terkait batasan sehingga antara bantuan dan politik uang dapat dibedakan. Mantap!

Selama ini kan rancu banget tuh. Gimana kalau ternyata para korban dapat mie instan merek partai politik tertentu? Apakah rasanya tetap enak atau nggak? Ehh, maksudnya apakah itu masuk politik uang atau tidak.

Terus kalau misalnya bahan bantuan tidak ditempeli logo partai, tapi yang orang memberikan pakai kaos partai gimana? Apalagi kalau ngasihnya sambil ngibar-ngibarin bendera partai. Woelah, semangat bantu atau kampanye itu ya? Wkwkwk.

- Advertisement -

Ketua Bawaslu Abhan mengatakan, pihaknya akan berkoordinasi dengan KPU terkait batasan tersebut. Bagaimana pun yang membuat aturan terkait kampanye itu kan KPU.

Baca juga :  PDIP Berani Lawan Semua Partai?

Dalam Peraturan KPU (PKPU) Nomor 23 Tahun 2018 Pasal 69 tercantum mengenai larangan pemberian uang atau materi lainnya kepada peserta kampanye.

Misi kemanusiaan tentu nggak boleh dibatasi. Tapi jangan sampai menjadi persoalan hukum, jadi money politik. Jadinya kan juga nggak elok tho? Nah, buat partai politik yang ingin bergerak membantu, monggo seikhlasnya saja. Siapa tahu pahalanya berupa kemenangan di pemilu 2019. Ehh.. (E36)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Ganjar Perlu Kalkulasi Lagi di 2024?

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo berkunjung ke Rawon Kalkulator di Surabaya. Apa Ganjar perlu belajar 'kalkulasi' 2024 ke mereka?

Janji Anies untuk Prabowo Palsu?

Sandiaga Uno menyebutkan bahwa Anies Baswedan punya sebuah perjanjian dengan Prabowo Subianto. Apakah janji itu hanya janji palsu?

Di Balik ‘Panggil-panggil’ ala Jokowi

Presiden Joko Widodo (Jokowi) panggil banyak figur, mulai dari menteri, pimpinan partai, pimpinan ormas, hingga akademisi. Ada apa di balik ini?

AHY Bukan Jodoh Anies di 2024?

Partai Demokrat telah umumkan dukung Anies Baswedan sebagai capres 2024 tetapi serahkan cawapres ke Anies. Apakah AHY bukan jodoh Anies?

Jabatan Kades Mirip One Piece?

Demonstrasi kepala desa (kades) tuntut perpanjangan masa jabatan hingga 9 tahun. Apakah para kades ingin bisa seperti anime One Piece?

Kapal Anies ‘Diserang’ Ular?

Mantan Gubernur Banten Wahidin Halim dikirimi ular ketika akan bertemu Anies Baswedan. Apakah kapal Anies tengah 'diserang' ular?

Kaesang, Milenial-Gen Z Tipikal?

Putra Presiden Jokowi, Kaesang Pangarep, dikabarkan tertarik untuk masuk politik. Apakah Kaesang ini Milenial-Gen Z tipikal?

More Stories

Abdi Negara Terbelenggu Kemiskinan?

"Oemar Bakri, Oemar Bakri, pegawai negeri…” ~Lirik Lagu Oemar Bakri -  Iwan Fals PinterPolitik.com Jadi pegawai negeri itu merupakan impian banyak orang. Pokoknya jadi PNS itu...

Luhut Panjaitan Memeluk Orba

"Luka tidak memiliki suara, sebab itu air mata jatuh tanpa bicara." ~Dilan 1990 PinterPolitik.com Orde Baru masih menjadi sejarah yang amat menakutkan dari sebagian besar masyarakat....

Ma’ruf Amin yang Terbuang?

"Sebagai kekasih, yang tak dianggap aku hanya bisa mencoba mengalah. Menahan setiap amarah…” ~Lirik Lagu Kekasih yang Tak Dianggap – Kertas Band PinterPolitik.com Jika di dunia...