HomeCelotehPangkas Utang-Pajak Ala Prabowo

Pangkas Utang-Pajak Ala Prabowo

“Lebih baik berusaha untuk tidak berjanji daripada berusaha mencari-cari alasan atas janji yang tidak dipenuhi.” ~Anonim


PinterPolitik.com

[dropcap]K[/dropcap]ubu Prabowo-Sandi kan tergolong rajin mengkritik pemerintah soal keadaan ekonom di bawah pemerintah sekarang, tapi kan mereka dianggap rajin kritik doang. Nah, ternyata mereka punya siasat buat memperbaiki kondisi ekonomi itu. Gak tau bakal jadi apa kayak apa nantinya, tapi setidaknya ini yang sejauh ini mereka jual.

Pertama soal utang. Capres-cawapres nomor urut 02 ini berjanji akan memangkas utang pemerintah dengan cara mengurangi penerbitan obligasi dan penarikan utang bilateral. Anggota BPN Prabowo-Sandi, Drajad Wibowo juga mengatakan, Prabowo-Sandi juga akan meningkatkan tax ratio sampai 16%.

Tax ratio atau rasio pajak ini memang suka dipakai sebagai indikator penilaian kinerja pemerintah di bidang ekonomi. Kenaikan rasio pajak tentu memberikan manfaat yang besar bagi bangsa. Kalau rasio pajak meningkat, pendapatan negara meningkat, dengan begitu kinerja fiskal juga meningkat.

Eh, tapi bentar, katanya mau naikin rasio pajak, tapi di saat yang bersamaan mau menurunkan tarif pajak. Jadi gimana caranya agar penerimaan pajak bisa naik ya kalau tarifnya diturunkan? Kalau menurut Drajad sih, penurunan pajak ini bisa menjadi stimulus biar orang lebih mau membayar pajak.

Masyarakat kita itu masih takut miskin kalau tertib pajak... Click To Tweet

Ya, pokoknya begitulah tawaran Prabowo-Sandi. Selebihnya, mereka juga berjanji akan memangkas belanja-belanja yang tidak efisien, salah satunya belanja untuk infrastruktur. Infrastruktur akan dirasionalisasi.

Soal infrastruktur, Bank Dunia juga akhir tahun kemarin mengeluarkan catatan yang memperlihatkan buruknya kualitas infrastruktur di era pemerintahan Jokowi. Acak-acakan dan terlalu ambisius.

Kalau kata Drajad, Prabowo-Sandi akan mengurangi pelaksanaan pembangunan infrastruktur. Tapi bukan berarti karena sudah pada dibangun Jokowi, tapi karena untuk kepentingan yang lebih darurat.

Baca juga :  Elon Bersinar Meski Mati Lampu?
- Advertisement -

Walau begitu, Prabowo-Sandi nggak akan memangkas belanja negara. Uangnya dipakai untuk swasembada pangan, energi, air bersih, lembaga negara, sama angkatan perang.

Oke deh, tapi sebenarnya ada yang bikin bingung, kalau utang dipangkas dan pajak diturunkan, gimana bisa belanja ya? Kan katanya mau ada program swasembada pangan, energi, air bersih, dll. Itu biayanya dari apa ya kalau sumber pemasukan dipangkas?

Nah, ini nih kayaknya yang harus dijawab sama Prabowo-Sandi kalau emang serius mau membenahi APBN. Kalau gak dijawab ya, bisa berabe, pemasukan tidak ada, tapi program menumpuk yang  harus didanai. (E36)

spot_img

#Trending Article

Ada “Udang” di Balik Relawan Jokowi?

“Saya di dalam sana. Jadi saya tahu perilakunya satu-satu. Kalau Anda bilang ada dua faksi sih tidak, berfaksi-faksi. Ada kelompok yang tiga periode, ada kelompok...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

PSI Bakal Jadi Partai “Gagal”?

Kader-kader pentolan PSI memutuskan keluar dari partai -- mulai dari Tsamara Amany hingga Michael Sianipar. Mungkinkah PSI jadi partai "gagal"?

Mengintip “Spotify Wrapped” Jokowi

Sekarang sudah waktunya untuk "Spotify Wrapped 2022". Musik dan politik pun saling berkaitan. Apakah Jokowi punya "Wrapped" sendiri?

Lord Rangga Pergi, Indonesia Bersedih?

“Selamat jalan, Lord Rangga! Terima kasih sudah menyuguhkan kritik sosial dengan balutan performance gimmick yang cerdas untuk masyarakat yang memang bingung ini! Suwargi langgeng!” – Warganet PinterPolitik.com Sejumlah...

Zulhas dan Bisnis Jastip Menjanjikan

Nama Mendag Zulkifli Hasan (Zulhas) disebutkan Prof. Karomani soal kasus penitipan mahasiswa baru di Universitas Lampung (Unila).

PDIP Bakal Gabung KIB?

“Jadi warnanya tidak jauh dari yang ada di bola ini (Al Rihla)” – Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Golkar PinterPolitik.com Demam Piala Dunia 2022 Qatar rupanya...

PDIP vs Relawan Jokowi, Rebutan GBK?

Usai acara Gerakan Nusantara Bersatu di GBK, PDIP tampak tidak terima relawan Jokowi bisa pakai GBK. Mengapa GBK jadi semacam rebutan?

More Stories

Abdi Negara Terbelenggu Kemiskinan?

"Oemar Bakri, Oemar Bakri, pegawai negeri…” ~Lirik Lagu Oemar Bakri -  Iwan Fals PinterPolitik.com Jadi pegawai negeri itu merupakan impian banyak orang. Pokoknya jadi PNS itu...

Luhut Panjaitan Memeluk Orba

"Luka tidak memiliki suara, sebab itu air mata jatuh tanpa bicara." ~Dilan 1990 PinterPolitik.com Orde Baru masih menjadi sejarah yang amat menakutkan dari sebagian besar masyarakat....

Ma’ruf Amin yang Terbuang?

"Sebagai kekasih, yang tak dianggap aku hanya bisa mencoba mengalah. Menahan setiap amarah…” ~Lirik Lagu Kekasih yang Tak Dianggap – Kertas Band PinterPolitik.com Jika di dunia...