HomeCelotehMendag ‘Habis Dihajar’ DPR

Mendag ‘Habis Dihajar’ DPR

“Ya jelas kemahalan. Saya baru pulang dari Makassar, beras premium di sana Rp 9.000 per kilogram. Sementara, beras Bulog di sana yang Rp 8.450 per kilogram saja tidak laku. Nanti pada rapat bersama Kemendag akan kami pertanyakan.” ~ Wakil Ketua Komisi VI DPR Azam Azman Natawijaya


PinterPolitik.com

[dropcap]L[/dropcap]agi dan lagi, terobosan Kementerian Perdagangan (Kemendag) memantik kritik pedas dari DPR akibat harga beras impor yang dipatok terlalu mahal.

Awalnya, Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita mengklaim bisa mendatangkan beras premium impor dengan harga Rp 8.450, namun ternyata yang datang beras medium dengan harga Rp 8.900.

Harganya kok bisa beda begitu sih, emangnya ada perubahan harga atau gimana? Bukan perbedaan harga, tapi memang jenis berasnya aja udah berbeda, ya jelas harganya beda lah.

Makanya, Mendag udah bikin hal yang kontroversial lagi aja nih. Weleeeh weleeeh, tapi kalau dicermati sih Mendag ini memang selalu memberikan terobosan yang memancing kritik.

Oleh karenanya, tak aneh kalau Mendag acapkali dijuluki tengkulak beras. Karena memang kebijakan impor beras yang dicanangkannya itu selalu membuat kening masyarakat mengkerut. Ehmm, kebijakan apaan sih nih? Weleeh weleeh.

Uppss, dari kinerja Mendag yang begini adanya, akhirnya Mendag harus menerima sikap politikus Partai Demokrat Azam Azman yang mencecar kebijakannya, sebab sangat dimungkinkan membuat rugi dan menjadi beban APBN.

Makanya, Azam merencanakan memanggil Mendag untuk dimintai keterangan dan meminta penjelasan tentang hal kontroversial terkait kebijakannya tersebut. Nah loh, mau dipanggil, Mendag udah nyiapin alasan apa ya? Ehmm.

- Advertisement -

Tapi yang bikin aneh, kok bisa ya Mendag awalnya mengklaim mau membeli beras impor yang harganya berbeda dengan beras yang dibelinya.

Baca juga :  Ganjar Kena PHP (Lagi)?

Nah kalau udah agak sedikit melucu begitu, Mendag hanya tinggal menunggu waktu untuk dicecar habis sama anggota DPR, apalagi katanya beras impor ala Mendag itu dikhawatirkan membebani Bulog.

Ahh syudahlah, jangan membuat kebijakan yang melucu terus, masa iya mau kontroversial terus. Mending pikirin, gara – gara beras impor besar – besaran di era Mendag, akhirnya ‘mematikan’ beras lokal yang sudah jadi persediaan Bulog.

Ehmm, Mendag bener juaranya impor beras, weleeh weleeh. Daripada terus menerus mengeluarkan kebijakan yang aneh, mendingan maknai apa yang disampaikan Paulo Coelho, cara terbaik menghindari masalah adalah dengan membagi tanggungjawab.

Nah, Mendag mau membagi tanggungjawab kepada yang lebih paham kondisi objektif beras atau mau mengalihkan tanggungjawab?

Ehmm, terserah sih, pilih mana, weleeh weleeh. (Z19)

spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Airlangga ”Dijepit” JK dan PKS?

“Pak JK selalu dikaitkan, endorse Anies, kenapa nggak berat ke AH. Kalau kemudian Pak JK dikaitkan dengan endorse AH itu tidak lepas dari upaya upaya mencarikan...

Misteri Nomor Urut Tiga PDIP

“Jadi dari pihak PDIP, mengusulkan yang namanya tanda gambar itu, nomor itu sebenarnya saya katakan kepada Bapak Presiden dan Ketua KPU dan Bawaslu bahwa...

Dewan Kolonel, Gimmick Duet Puan-Prabowo?

“Pokoknya, Dewan Kolonel ini adalah satu-satunya dengan tujuan mendukung Mbak Puan di 2024. Itu sekali lagi, tentu kami masih menunggu keputusan Bu Megawati siapa...

Ketika Anies Jadi Cover Boy

Baru-baru ini, warga Kota Malang, Jawa Timur, diramaikan oleh kemunculan tabloid-tabloid bergambarkan muka Anies. Anies sukses jadi cover boy?

Mengapa Mahfud Kebut UU PDP?

Setelah ramai serangan Bjorka pada pejabat, Mahfud MD berjanji agar UU Perlindungan Data Pribadi (PDP) segera disahkan oleh DPR.

Jokowi, Anies, dan Politik Penghargaan

Anies Baswedan mendapatkan penghargaan Lee Kuan Yew Exchange Fellow dari Singapura. Sementara, Jokowi dapat Global Citizen Awards di AS.

Polemik Kuntadhi, Ganjar Cuci Tangan?

“Saya kenal Pak Ganjar. Tapi kayaknya Pak Ganjar, ya nggak kenal saya secara pribadi,” – Eko Kuntadhi, Pegiat media sosial PinterPolitik.com Eko Kuntadhi – pegiat media...

More Stories

Wali Kota Depok ‘Biduan Lampu Merah’

"Kualitas humor tertinggi itu kalau mampu mengejek diri sendiri. Cocok juga ditonton politisi. Belajar becermin untuk melihat diri sendiri yang asli, " - Butet...

DPR Terpilih ‘Puasa Bicara’

“Uang tidak pernah bisa bicara; tapi uang bisa bersumpah,” – Bob Dylan PinterPolitik.com Wakil rakyat, pemegang amanah rakyat, ehmmm, identitas yang disematkan begitu mulia karena menjadi...

Ridwan Kamil Jiplak Jurus Jokowi

“Untuk melakukan hal yang buruk, Anda harus menjadi politisi yang baik,” – Karl Kraus PinterPolitik.com Pemindahan Ibukota masih tergolong diskursus yang mentah karena masih banyak faktor...