HomeCelotehJokowi Ajak TNI-Polri Kampanye?

Jokowi Ajak TNI-Polri Kampanye?

“Padahal angkatan perang tidak boleh ikut-ikut politik, tidak boleh di ombang-ambingkan oleh sesuatu politik, angkatan perang harus berjiwa yaa berjiwa, berapi-api berjiwa, berkobar-kobar berjiwa tapi ia tidak boleh ikut-ikut politik.” ~Ir. Soekarno


PinterPolitik.com

[dropcap]D[/dropcap]i sini gunung di sana gunung, tengah-tengahnya kebun palawija, di sini membangun di sana membangun, ujung-ujungnya pamer program kerja. Ahahaha, cakep.

Kerja! Kerja! Kerja! Itulah kata-kata yang kerap dilontarkan oleh pemerintahan saat ini. Nama koalisinya pun Koalisi Indonesia Kerja. Kerja nyata, kerja untuk pemerataan pembangunan, kerja cepat, dan tentunya kerja demi terwujudnya materi kampanye untuk pemilu berikutnya. Ckckckck.

Baru-baru ini presiden Joko Widodo (Jokowi) mengeluarkan permintaan spesial kepada 243 orang dari Sekolah Staf dan Komando TNI dan Sekolah Staf dan Pimpinan Tinggu (Sespimti) Polri di Istana Negara. Beliau dengan sadar meminta perwira TNI/ Polri ikut mensosialisasikan pencapaian program kerja pemerintah selama ini.

Pada dasarnya, TNI-Polri memang tidak boleh terjun ke dalam politik praktis, harus netral, apalagi pada momen tahun-tahun politik. Boleh berpolitik, tapi kalau sudah pensiun.

Permintaan Jokowi yang demikian seolah-olah meminta para perwira untuk menjadi sales marketing petahana. Wah, tentu itu merupakan permintaan yang sangat diharamkan, terutama bagi para lawan politik. Siap-siap, Pakde, rasakan serangan kritikan nyinyir yang super duper pedas ini! Hiyaaatttt!

Sekjen Partai Demokrat Syarief Hasan menegaskan Jokowi tak boleh menarik TNI-Polri untuk masuk ke politik praktis. Menurutnya, itu merupakan perilaku abuse of power yang tidak terpuji.

Jokowi menekankan, pemerintahannya telah melakukan pembangunan secara merata, tidak hanya fokus ke pembangunan di wilayah-wilayah padat penduduk, namun juga di pelosok-pelosok nusantara.

- Advertisement -

Jokowi melanjutkan, sebenarnya pemerintah bisa saja meningkatkan pertumbuhan ekonomi dengan hanya berfokus pada pembangunan di Jawa, lebih cepat mendongkrak pertumbuhan ekonomi. Return politiknya juga lebih cepat karena enam puluh persen penduduk itu ada di Pulau Jawa. Tapi demi keadilan seluruh rakyat Indonesia, pemerintah bersedia bekerja ekstra.

Baca juga :  Sambo ke Bjorka, Potret Negara Latah?

Hm, memimpin dan membangun negeri sejatinya memang sudah menjadi tugas presiden. Jadi kalau ujung-ujungnya terlalu narsis dengan apa yang telah tercapai, apa nggak terlihat menyebalkan? Minta dipuji banget atau dipuji ajah? Hehehehe.

Inget loh Pakde, ini tuh tahun politik, sebentar lagi pemilu, emang mau dibilang kerja nggak ikhlas dan akhirnya nggak dipilih rakyat? Ya, walaupun benar tidak ikhlas, paling tidak akting sedikitlah biar terlihat tulus. Orang itu cenderung nggak suka melihat manusia yang suka berbuat ria. Wkwkwkwk. (E36)

spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Polemik Kuntadhi, Ganjar Cuci Tangan?

“Saya kenal Pak Ganjar. Tapi kayaknya Pak Ganjar, ya nggak kenal saya secara pribadi,” – Eko Kuntadhi, Pegiat media sosial PinterPolitik.com Eko Kuntadhi – pegiat media...

Mahfud MD Permainkan Bjorka?

“Satgas itu dibentuk bukan untuk memburu Bjorka, sebab yang dari Bjorka itu tak satupun yang membobol rahasia negara. Itu hanya sensasi,” – Mahfud MD,...

Airlangga ”Dijepit” JK dan PKS?

“Pak JK selalu dikaitkan, endorse Anies, kenapa nggak berat ke AH. Kalau kemudian Pak JK dikaitkan dengan endorse AH itu tidak lepas dari upaya upaya mencarikan...

Misteri Nomor Urut Tiga PDIP

“Jadi dari pihak PDIP, mengusulkan yang namanya tanda gambar itu, nomor itu sebenarnya saya katakan kepada Bapak Presiden dan Ketua KPU dan Bawaslu bahwa...

Di-Back Up SBY-JK-Paloh, Anies Pede?

“Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) selaku ayah biologis dan ideologis AHY, Jusuf Kalla sebagai mentor politik Anies, dan Surya Paloh sebagai king maker,” – Ahmad...

Dewan Kolonel, Gimmick Duet Puan-Prabowo?

“Pokoknya, Dewan Kolonel ini adalah satu-satunya dengan tujuan mendukung Mbak Puan di 2024. Itu sekali lagi, tentu kami masih menunggu keputusan Bu Megawati siapa...

Jokowi, Anies, dan Politik Penghargaan

Anies Baswedan mendapatkan penghargaan Lee Kuan Yew Exchange Fellow dari Singapura. Sementara, Jokowi dapat Global Citizen Awards di AS.

More Stories

Abdi Negara Terbelenggu Kemiskinan?

"Oemar Bakri, Oemar Bakri, pegawai negeri…” ~Lirik Lagu Oemar Bakri -  Iwan Fals PinterPolitik.com Jadi pegawai negeri itu merupakan impian banyak orang. Pokoknya jadi PNS itu...

Luhut Panjaitan Memeluk Orba

"Luka tidak memiliki suara, sebab itu air mata jatuh tanpa bicara." ~Dilan 1990 PinterPolitik.com Orde Baru masih menjadi sejarah yang amat menakutkan dari sebagian besar masyarakat....

Ma’ruf Amin yang Terbuang?

"Sebagai kekasih, yang tak dianggap aku hanya bisa mencoba mengalah. Menahan setiap amarah…” ~Lirik Lagu Kekasih yang Tak Dianggap – Kertas Band PinterPolitik.com Jika di dunia...