HomeCelotehAbu Janda Bos Saracen?

Abu Janda Bos Saracen?

“Hanya kebenaran bisa menghadapi ketidakadilan. Kebenaran atau cinta.” ~Albert Camus


PinterPolitik.com

[dropcap]K[/dropcap]asus Saracen lagi-lagi menguak kepermukaan, setelah sebelumnya sempat bikin heboh manusia se-Indonesia. Kala itu, kemunculan Saracen menciptakan kengerian yang bukan main dahsyatnya – setidaknya buatku pribadi – karena apa? Karena negeri ini ternyata telah kebanjiran hoaks yang ditebar oleh akun-akun bodong terorganisir.

Ya, dulu Saracen muncul sebagai sindikat yang terbukti telah menyebarkan hoaks untuk menyerang Presiden Joko Widodo. Namun, kasusnya hingga kini masih belum jelas juntrungannya. Buntu. Polisi belum berhasil menemukan tersangka hingga bos yang terkait langsung dalam pengoperasian Saracen.

Waktu itu pernah sih ada penangkapan, namun orang-orang yang ditangkap divonis dengan hukuman yang tidak terkait dengan penyebaran hoaks. Jasriadi, orang yang sebelumnya diduga bos Saracen, malah dijerat Pasal akses illegal karena mengakses informasi orang lain.

Hmmm… Berita-berita hoaks tentu menjadi suatu hal yang sangat membahayakan persatuan dan kesatuan bangsa kita, yang suka kadang-kadang toleran, kadang-kadang rasis, yang kadang-kadang sayang, kadang-kadang saling benci. Begitulah…

Nah, setelah sekian lama kasusnya mengambang, terombang-ombing tiada kejelasan, tiba-tiba Facebook mengumumkan beberapa akun dan halaman Facebook yang diblokir karena terindikasi masuk kedalam jaringan Saracen. Masyarakatpun kembali bernostalgia.

Namun yang menghebohkan, akun Permadi Arya alias Abu Janda masuk ke dalam daftar nama yang diblokir Facebook. Hal ini membuat rakyat jadi bertanya-tanya, 00 Sementara itu, Saracen justru terkenal sebagai sindikat yang menyerang Jokowi. Jadi sebenarnya siapa yang menyerang siapa?

Meski Abu Janda tak terima akunnya dibinasakan dan menuntut Facebook ganti rugi sebesar Rp 1 triliun, namun pihak Facebook tetap bersikeras bahwa yang dilakukan pihaknya sudah sesuai prosedur.

- Advertisement -

Head of Cybersecurity Policy Facebook Nathaniel Gleicher mengatakan, halaman, grup, dan akun dihapus berdasarkan tindakan dan aktivitas di Facebook, bukan semata-mata karena konten yang diunggah. Dan ternyata, Facebook melihat orang-orang di balik akun-akun tersebut melakukan aktivitas yang saling terkait satu sama lain dan menggunakan akun palsu untuk memanipulasi pengguna sosial media lainnya.

Baca juga :  Megawati-Puan Sayang Korea?

Dengar-dengar, gara-gara pengumuman Facebook, penegak hukum kini mulai gencar kembali untuk menindaklanjuti kasus Saracen. Ya, masyarakat hanya bisa menunggu, seberapa hebat penegak hukum kita mencari kebenaran. (F41)

spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Zulhas dan Bisnis Jastip Menjanjikan

Nama Mendag Zulkifli Hasan (Zulhas) disebutkan Prof. Karomani soal kasus penitipan mahasiswa baru di Universitas Lampung (Unila).

PDIP Bakal Gabung KIB?

“Jadi warnanya tidak jauh dari yang ada di bola ini (Al Rihla)” – Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Golkar PinterPolitik.com Demam Piala Dunia 2022 Qatar rupanya...

Saatnya Ganjar Balas Jasa Puan?

“Ganjar itu jadi Gubernur (Jateng) jangan lupa, baik yang pertama dan kedua itu, justru panglima perangnya Puan Maharani,” –   Said Abdullah, Ketua DPP...

PDIP vs Relawan Jokowi, Rebutan GBK?

Usai acara Gerakan Nusantara Bersatu di GBK, PDIP tampak tidak terima relawan Jokowi bisa pakai GBK. Mengapa GBK jadi semacam rebutan?

Ada “Udang” di Balik Relawan Jokowi?

“Saya di dalam sana. Jadi saya tahu perilakunya satu-satu. Kalau Anda bilang ada dua faksi sih tidak, berfaksi-faksi. Ada kelompok yang tiga periode, ada kelompok...

Membaca Pengaruh Jokowi di 2024

Lontaran ciri-ciri pemimpin yang pikirkan rakyat seperti kerutan dan rambut putih dari Jokowi jadi perbincangan. Inikah cara Jokowi relevan di 2024?

Saatnya Jokowi Tinggalkan Relawan “Toxic”?

“Kita gemes, Pak, ingin melawan mereka. Kalau mau tempur lapangan, kita lebih banyak” –  Benny Rhamdani, Kepala Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI)  PinterPolitik.com Si vis...

More Stories

Abdi Negara Terbelenggu Kemiskinan?

"Oemar Bakri, Oemar Bakri, pegawai negeri…” ~Lirik Lagu Oemar Bakri -  Iwan Fals PinterPolitik.com Jadi pegawai negeri itu merupakan impian banyak orang. Pokoknya jadi PNS itu...

Luhut Panjaitan Memeluk Orba

"Luka tidak memiliki suara, sebab itu air mata jatuh tanpa bicara." ~Dilan 1990 PinterPolitik.com Orde Baru masih menjadi sejarah yang amat menakutkan dari sebagian besar masyarakat....

Ma’ruf Amin yang Terbuang?

"Sebagai kekasih, yang tak dianggap aku hanya bisa mencoba mengalah. Menahan setiap amarah…” ~Lirik Lagu Kekasih yang Tak Dianggap – Kertas Band PinterPolitik.com Jika di dunia...