HomeNalarWendi Deng di Pusaran Kekuasaan Trump dan Putin

Wendi Deng di Pusaran Kekuasaan Trump dan Putin

Keberadaan Wendi Deng yang adalah orang Asia (Tiongkok) di lingkaran orang-orang paling berkuasa di dunia meninggalkan sejuta cerita.


pinterpolitik.com Selasa, 3  Januari 2017.

‘Wendi Deng’, mungkin banyak yang akan mengernyitkan dahi dan bertanya: siapa pula orang ini? Tapi kalau namanya ditulis: Wendi Deng Murdoch, semua orang pasti akan mengenalinya sebagai mantan istri Rupert Murdoch. Tidak tahu Rupert Murdoch juga? Please, jangan hidup di gua! Buat yang belum tahu, Rupert Murdoch adalah taipan media ternama di dunia. Pokoknya beliau ini orang yang kaya banget. Kakek Murdoch – well, umurnya sudah 85 tahun, jadi boleh lah dipanggil kakek – punya perusahan media, namanya News Corp yang adalah perusahan media terbesar ke 4 di dunia (2014). Kalau sering nonton film di bioskop, pasti tahu 20th Century Fox, nah itu salah satu perusahaan milik Rupert Murdoch ini. Kalau ngomongin Rupert Murdoch mungkin ga ada habisnya. Oleh karena itu, kita ngomongin mantan istrinya saja. Ada apa dengan Wendi Deng?

Wendi Deng dan mantan suaminya, Rupert Murdoch (Foto: latimes.com)

Wendi Deng menikah dengan Rupert Murdoch pada tahun 1999. Saat itu Wendi berumur 30 tahun, sementara Murdoch sudah berumur 68 tahun. Dari pernikahan ini mereka mempunyai dua orang anak. Di seputaran kasus perceraiannya dengan Rupert Murdoch pada tahun 2013, berhembus rumor bahwa Wendi Deng menjalin hubungan gelap dengan Tony Blair, mantan perdana menteri Inggris. The Guardian misalnya menulis: Rupert Murdoch hurt by the closeness of Wendi Deng and Tony Blair. Tidak sampai di situ saja, beberapa bulan terakhir muncul pula rumor bahwa Wendi Deng ternyata juga dekat dengan Ivanka Trump (puteri Donald Trump) yang dibuktikan dengan foto mereka berdua yang diunggah oleh Ivanka Trump di akun instagram pribadinya. Wendi juga diduga mempunyai hubungan gelap dengan Vladimir Putin. Sebuah foto beredar menggambarkan Wendi Deng sedang berlibur di sebuah Yacht (kapal pesiar besar) mewah milik Roman Abramovich dan ditenggarai dia sedang bersama dengan Vladimir Putin, presiden Russia. Wow, seberapa hebat si Wendi ini sehingga punya ‘hubungan’ dengan orang-orang tersebut? Beberapa media bahkan menyebut Wendi Deng sebagai the evil genius.

Wendi Deng dan Ivanka Trump (Foto: Instagram)

Keberadaan Wendi Deng yang adalah orang Asia (Tiongkok) di lingkaran orang-orang paling berkuasa di dunia meninggalkan sejuta cerita. Beberapa penulis bahkan menyebut Rupert Murdoch boleh saja menikah lagi dengan model senior Jerry Hall, tetapi apakah dia punya kekuasaan atas senjata nuklir – merujuk hubungan mantan isterinya dengan Putin. Tarik menarik hubungan Wendi Deng dengan Putin dan Ivanka Trump bisa juga menguatkan fakta bahwa bisa jadi Putin dan Trump memang memiliki hubungan yang dekat: fakta yang agak berseberangan jika menlihat hubungan Amerika Serikat dan Russia semasa kekuasaan Barack Obama. Obama boleh saja memulangkan 35 diplomat Russia terkait kasus peretasan Kedekatan ini bisa jadi akan membuyarkan berbagai teori tentang balance of power yang selama ini ditulis oleh banyak ahli politik internasional.

Baca juga :  Benarkah Megawati “PHP” Puan?
Wendi Deng dan Tony Blair (Foto: istimewa)

Fakta bahwa Donald Trump adalah seorang pebisnis bisa menguatkan indikasi perbaikan hubungan antara Russia dan Amerika Serikat: kenapa harus bersitegang untuk alasan masa lalu, kalau berdamai saja akan banyak untungnya? Bayangkan saja jika Amerika Serikat dan Russia saling mendukung dan bekerja sama, akan jadi seperti apa dunia ini nantinya. Alasan Putin tidak membalas aksi Obama yang memulangkan diplomat Russia salah satunya karena ia percaya ‘potensi’ hubungan yang lebih baik di masa pemerintahan Trump nanti. Mungkin tidak ada salahnya berandai-andai, Russia mungkin punya kepentingan yang berlawanan dengan Amerika Serikat – di Aleppo misalnya -, tetapi fakta Amerika Serikat tidak banyak bertindak dalam konflik ini juga bisa jadi mengindikasikan hal tersebut. Who knows, politik internasional itu dinamis. Erving Goffman menyebutnya sebagai dramaturgi: ada panggungnya masing-masing. Yang jelas, melihat tingkah Wendi Deng dan dengan siapa ia bergaul, kita boleh saja kan memprediksi politik internasional? (S13)

spot_imgspot_img

#Trending Article

Anies Tiru Strategi Politik Trump?

Anies Baswedan belakangan semakin sering melempar gestur politik yang kontroversial. Kalau kita melihat ke belakang, hal tersebut mirip dengan apa yang dilakukan mantan Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump. Mungkinkah Anies sedang mainkan strategi yang sama?

Kaesang, Krisis Etika Politik Jokowi?

Tidak berhenti di Gibran Rakabuming Raka dan Bobby Nasution, putra bungsu Presiden Joko Widodo (Jokowi), yakni Kaesang Pangarep, sepertinya akan terjun ke dunia politik...

Operasi Intelijen di Balik Demonstrasi Kades

Beberapa waktu terakhir ini politik nasional dihebohkan dengan demonstrasi para Kepala Desa (Kades) untuk menuntut pertambahan masa jabatan dari enam menjadi sembilan tahun. Pertanyaannya,...

Jubir “Galak”, Sri Mulyani Krisis Reputasi?

Staf Khusus (Stafsus) Menteri Keuangan (Menkeu) Bidang Komunikasi Strategis Yustinus Prastowo kembali terlibat perdebatan sengit di Twitter, kali ini melawan politisi Partai Gerindra Fadli...

Benarkah 2024 Asal Jangan PDIP?

Diskursus Pemilu dan Pilpres 2024 hingga kini tampak belum berfokus pada visi konkret dari para aktor di dalamnya. Sebatas adu popularitas kandidat hingga tajuk “asal jangan...

Mengapa Saudi Berambisi Selenggarakan Formula 1?

Arab Saudi talah benyak melakukan perubahan beberapa tahun terakhir ini untuk menaikkan perekonomian sekaligus citra politiknya menjadi lebih terbuka. Uniknya salah satu upayanya adalah...

Zelensky “Sulut” Perang di Asia?

Dampak perang Ukraina-Rusia mulai menyulut ketegangan di kawasan Asia, terutama dalam aspek pertahanan. Mampukah perang Ukraina-Rusia  memicu konflik di Asia? PinterPolitik.com Perang Ukraina-Rusia tampaknya belum memunculkan...

Anies “Tumbal” Sodetan Ciliwung?

Presiden Joko Widodo (Jokowi) memuji Penjabat (Pj) Gubernur DKI Jakarta Heru Budi Hartono karena dapat melanjutkan proyek sodetan Sungai Ciliwung yang mangkrak enam tahun....

More Stories

Mengapa BBM Bisa Bahayakan Jokowi?

Pemerintah telah menaikkan harga BBM. Pertalite naik hingga 30 persen, dari sebelumnya Rp 7.650 per liter menjadi Rp 10.000 per liter. Kebijakan ini kemudian...

Kasus Sambo Untungkan Jokowi?

Bergulirnya kasus pembunuhan Brigadir J yang melibatkan Irjen Ferdy Sambo memang menarik perhatian masyarakat luas. Isu ini bahkan mengalahkan narasi krisis ekonomi yang kini...

Ini Alasan 2024 Harus Kandidat Militer

Peningkatan kapasitas militer Tiongkok dan manuver yang dilakukan oleh negara tersebut atas Taiwan diprediksi akan memanaskan situasi politik di Asia Timur. Banyak ahli geopolitik...