BerandaNalar PolitikSatu-satunya Jalan Agar Prabowo Menang?

Satu-satunya Jalan Agar Prabowo Menang?

Lembaga Survei Indonesia (LSI) menyebutkan bahwa Prabowo Subianto bisa menang dalam Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 bila lolos ke putaran kedua. Mungkinkah ini sudah menjadi strategi Prabowo dalam jangka panjang?


PinterPolitik.com

“Let the monsters kill each other. We will deal with whatever is left” – Cersei Lannister, Game of Thrones (2011-2019)

Zhao Yun, Guan Yu, Zhou Yu, Zhuge Liang, Cao Cao, dan Xu Zhu mungkin adalah nama-nama yang tidak asing bagi mereka yang tumbuh di tahun 2000-an. Nama-nama itu adalah karakter-karakter yang bisa dimainkan dalam game serial dengan judul Dynasty Warriors dari Koei Tecmo.

Alur cerita yang dimainkan pun bisa dibilang menarik karena setiap karakter yang dimainkan juga memiliki peran masing-masing dalam storyline – seakan-akan mempelajari langsung kisah sejarah Tiongkok pada tahun 220-280 M.

Pada era itu, Tiongkok secara garis besar terbagi menjadi tiga negara, yakni Shu, Wu, dan Wei. Ketiganya ini saling berperang untuk memperebutkan wilayah, sumber daya, hingga pengaruh di daratan Tiongkok.

Hmm, mungkin, perang antara tiga pihak ini juga terjadi di masa kini, yakni Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 di Indonesia. Meskipun tidak sama persis, Kisah Tiga Negara ala Tiongkok ini juga terjadi antara tiga pihak.

Dalam Pilpres 2024, persaingan juga terjadi antara tiga pihak, yakni Ganjar Pranowo, Prabowo Subianto, dan Anies Baswedan. Tiga pihak inipun memperebutkan hal yang sama, yakni suara para pemilih.

Layaknya Kisah Tiga Negara yang memperebutkan satu Tiongkok, Pilpres 2024 juga hanya membutuhkan satu pemenang. Pemenang utama inilah yang nantinya menjadi presiden bagi Republik Indonesia (RI) selama lima tahun ke depan.

Karena diikuti oleh tiga pihak, Pilpres 2024 ini kemungkinan akan melalui dua putaran. Pasalnya, syarat bagi pasangan calon presiden (capres) dan calon wakil presiden (cawapres) agar bisa menang adalah dengan memperoleh lebih dari 50 persen dari jumlah pemilik suara – yang mana sulit didapat dalam permainan tiga aktor.

Didukung Gelora Prabowo Tak Dikultuskan

Menariknya, dalam survei skenario yang dibuat oleh Lembaga Survei Indonesia (LSI), Prabowo disebut akan menang bila lolos ke putaran kedua. Siapapun yang dilawan – baik Ganjar maupun Anies, Prabowo diprediksi akan unggul di putaran kedua.

Mengapa hal ini bisa terjadi? Mungkinkah ini strategi jangka panjang yang telah disiapkan oleh Prabowo untuk menghadapi lawan-lawannya di Pilpres 2024?

Baca juga :  Golkar Main Dua Kaki di 2024?

Prabowo Hadapi Dua Musuh

Dalam perebutan antara tiga pihak, permainan yang taktikal perlu dijalankan. Dan, bukan tidak mungkin, ada satu tahap yang perlu dipenuhi terlebih dahulu, yakni meniadakan satu pihak agar bisa permainan bisa terjadi antara dua pihak.

Persaingan antara tiga pihak ini bisa dijelaskan menggunakan teori permainan (game theory). Setidaknya, dalam teori ini, pemain-pemain akan saling merebutkan sesuatu.

Ketika satu pemain diuntungkan, pemain lain akan dirugikan. Namun, bagaimana perhitungannya bila jumlah pemain lebih dari dua?

Pertanyaan itulah yang kemudian dijawab oleh William P. Fox dalam tulisannya yang berjudul Solving the Three Person Game in Game Theory Using Excel. Mengacu ke tulisan tersebut, dalam permainan yang berisikan tiga peserta, langkah pertama yang perlu dilakukan adalah menjadikan permainan berisikan dua pemain.

Terdapat dua cara yang bisa dilakukan, yakni dengan membangun koalisi dengan salah satu pemain atau membinasakan satu pemain terlebih dahulu. Strategi-strategi inilah yang akhirnya digunakan dalam kisah Tiga Negara di Tiongkok dan kisah perang di GoT.

Dalam kisah Tiga Negara, misalnya, Wu dan Shu pun sempat berkoalisi untuk melawan Wei. Salah satunya terjadi dalam Pertempuran Chibi (208 SM) di Sungai Yangtze di Chang Jiang. 

Pasukan Cao Cao yang begitu masif dan kuat akhirnya kalah dengan pasukan Sun Quan dan Liu Bei. Padahal, pasukan Sun Quan dan Liu Bei kalah jauh dalam hal jumlah pasukan dan kapal yang digunakan.

Ada Upaya Jegal Prabowo

Sementara, dalam GoT, keluarga Targaryen pun berkoalisi dengan keluarga Stark untuk melawan keluarga Lannister.

Tidak hanya dengan berkoalisi, cara yang kedua juga digunakan oleh Wei. Dalam kisah Tiga Negara, Wei pun melakukan serangan ke Shu yang akhirnya membuat kerajaan itu tunduk pada Wei.

Lantas, cara yang bagaimana yang perlu diambil oleh Prabowo? Bagaimana caranya agar Prabowo bisa membuat permainan tiga pihak menjadi dua pihak dalam Pilpres 2024?

Ganjar vs Anies Untungkan Prabowo? 

Tentu, dalam permainan tiga pihak, strategi jangka panjang perlu diambil. Inipun juga berlaku bagi siapa saja yang bermain dalam Pilpres 2023 – termasuk Prabowo.

Mungkin, cara yang perlu dicontoh oleh Prabowo adalah cara yang diambil oleh Cersei Lannister. Seperti kutipan pada awal tulisan, Cersei pun membiarkan Stark-Targaryen melawan pasukan zombie yang begitu kuat di wilayah utara – dengan harapan agar Stark-Targaryen kehabisan daya perang akibat pertempuran tersebut.

Baca juga :  Propaganda Rusia di Pilpres RI 2024?

Cara yang sama sebenarnya bisa dicontoh oleh Prabowo. Prosesnya adalah dengan membuat kedua pihak menjalin persaingan yang sengit – semacam rivalitas.

Langkah pertama mungkin sudah dilakukan oleh Prabowo, yakni dengan menjadi “the bigger man” di antara Ganjar dan Anies. Seperti yang dijelaskan dalam tulisan PinterPolitik.com yang berjudul ‘Prabowo’ Sekarang Bukan ‘Prabowo’ Dulu?, Ketua Umum (Ketum) Partai Gerindra itu bisa menjangkau pemilih yang berada di dua kubu berbeda tersebut.

Politik Sharingan ala Ganjar Prabowo

Nah, langkah kedua yang mungkin bisa menguntungkan Prabowo adalah membiarkan persaingan Anies dan Ganjar memanas. Seperti yang diketahui, kedua kubu pendukung ini saling tidak menyukai satu sama lain – mungkin akibat polarisasi politik yang terbawa dari Pilpres 2014 dan 2019.

Ini akhirnya bisa dimanfaatkan oleh Prabowo. Ini sejalan dengan apa yang dijelaskan oleh Robert J. Aumann – profesor dari Hebrew University of Jerusalem yang memenangkan Nobel dalam bidang ekonomi pada tahun 2005 – dengan konsepnya yang disebut sebagai game engineering. Konsep inipun sebenarnya sederhana, yakni dengan melakukan rekayasa (engineering) terhadap sistem dan interaksi yang ada dalam permainan.

Aumann – dalam kuliahnya di Koźmiński University di Warsawa, Polandia, pada 14 Mei 2008 – pun mencontohkannya dengan pemilihan umum (Pemilu) yang berisikan tiga pemain – dengan membedakan pada pemain pada spektrum linear kiri-tengah-kanan. Biasanya, dalam permainan seperti ini, pihak yang ada di tengah akan mendapatkan jumlah suara yang paling sedikit.

Lantas, bagaimana caranya agar Prabowo – sebagai pemain di tengah – bisa merekayasa permainan Pilpres 2024 ini?

Aumann pun menjelaskan permainan bisa berubah apabila terdapat dua ekstrem, yakni antara pihak di kanan dan kiri. Dengan begitu, dalam pemilu yang terdiri atas dua putaran, pemilih akan lebih nyaman untuk memilih pihak di tengah.

Namun, untuk menciptakan dua ekstrem tersebut, pemain perlu saling memusuhkan dua pemain kanan dan kiri ini. Bukan tidak mungkin, cara inilah yang akhirnya memenangkan pemain tengah.

Maka dari itu, berdasarkan skenario Pilpres 2024 yang dibuat LSI yang disebutkan di awal tulisan, Prabowo bisa saja menggunakan strategi game engineering seperti yang dijelaskan oleh Aumann. 

Mungkinkah Prabowo menggunakan strategi untuk saling memusuhkan Anies dan Ganjar? Menarik untuk diamati kelanjutannya. (A43)


spot_imgspot_img

#Trending Article

Kaesang Jadi Ketua Umum PSI?

Putra bungsu Presiden Jokowi, Kaesang Pangarep resmi bergabung ke Partai Solidaritas Indonesia (PSI). Mungkinkah Kaesang akan menjadi Ketua Umum PSI? PinterPolitik.com Putra bungsu Presiden Jokowi, Kaesang...

SBY Harus Keluar Dari Partai Demokrat?

Sebagai Ketua Umum Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) justru tidak menjadi pusat perhatian utama atas langkah-langkah politik Partai Demokrat. Pemberitaan media terlihat masih...

Kaesang Gabung PSI, PDIP Ambruk? 

Isu bergabungnya Kaesang Pangarep ke Partai Solidaritas Indonesia (PSI) memantik satu telaah menarik mengenai dampak turunannya, serta gonjang-ganjing nasib trah Presiden Joko Widodo (Jokowi)...

Kok Xi Jinping “Modifikasi” Al-Qur’an?

Pemerintahan Xi Jinping di Tiongkok dikabarkan ingin "modifikasi" Al-Qur'an dengan padukan Konfusianisme. Mengapa Xi ingin demikian?

Mengapa AS-Tiongkok Masih Terus Berselisih? 

Sudah lebih dari dua dekade Amerika Serikat (AS) dan Tiongkok berselisih. Kira-kira apa yang melatarbelakangi tensi yang semakin tidak menentu ini?  PinterPolitik.com  Selama ribuan tahun perkembangan...

Jokowi dan Politik “Game of Thrones”

Menjelang Pilpres , trah-trah politik makin berada dalam pertarungan, mulai dari trah Soekarno hingga trah Jokowi. Game of Thrones ala Pilpres 2024?

Megawati Kritik Jokowi Melalui BRIN?

Kritik yang dilontarkan oleh BRIN kepada Presiden Jokowi terkait pernyataannya soal data intelijen kondisi dan agenda parpol menjelang 2024 dinilai bermuatan politis. PinterPolitik.com Pernyataan Presiden Joko...

Akan Seperti Apa Nasib AHY?

Partai Demokrat resmi mendeklarasikan dukungannya pada Prabowo Subianto untuk menjadi calon presiden (capres) di Pemilihan Presiden 2024 (Pilpres 2024). Namun, akan seperti apa nasib politik Ketua Umum Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dalam koalisi ini? Apakah cawapres tetap masuk akal untuk dikejar, atau mungkin ada jabatan lain yang menunggu untuk AHY?

More Stories

Cak Imin ‘Nyontek’ Guyonan Gus Dur?

Muhaimin Iskandar alias Cak Imin sering melontarkan lelucon dan parikan di media dan publik. Apakah Cak Imin 'nyonten' gaya guyonan Gus Dur?

Jokowi dan Politik “Game of Thrones”

Menjelang Pilpres , trah-trah politik makin berada dalam pertarungan, mulai dari trah Soekarno hingga trah Jokowi. Game of Thrones ala Pilpres 2024?

Kok Xi Jinping “Modifikasi” Al-Qur’an?

Pemerintahan Xi Jinping di Tiongkok dikabarkan ingin "modifikasi" Al-Qur'an dengan padukan Konfusianisme. Mengapa Xi ingin demikian?