HomeNalarRapid Test: Konspirasi atau Murni Ekonomi?

Rapid Test: Konspirasi atau Murni Ekonomi?

Belakangan ini munculnya rapid test Covid-19 dengan embel-embel promosi tengah menuai sorotan minor publik. Lantas, benarkah rapid test merupakan bisnis konspiratif yang dipersiapkan kalangan tertentu?


PinterPolitik.com

Yah, kendati tidak berdengung seintens sebelumnya, kita tentu masih ingat dengan pemain drum Superman is Dead (SID) Jerinx yang begitu konsisten menyebut pandemi virus Corona (Covid-19) merupakan konspirasi elite global.

Kita tentu juga ingat bahwa pendiri Microsoft Bill Gates yang memberikan perhatian khusus terhadap pengembangan dan produksi vaksin Covid-19 adalah salah satu pihak yang disebut paling bertanggung atas pandemi oleh Jerinx.

Menariknya, kendati banyak pihak mungkin mulai jenuh dengan teori konspirasi seputar Covid-19, munculnya fenomena rapid test Covid-19, khususnya dengan embel-embel diskon atau promosi sepertinya mengangkat kembali bau-bau konspirasi di balik pandemi ini. Ini misalnya terlihat dari unggahan infografis PinterPolitik yang berjudulRapid Test Jadi Bisnis Baru?”.

Dari 76 komentar yang ada, tidak sedikit yang mengaitkan rapid test yang menjadi komoditi bisnis ini dengan teori konspirasi, serta menandai Jerinx di kolom komentar. Dari berbagai narasi yang ada, fenomena rapid test ini sepertinya dipahami sebagai salah satu rencana pihak tertentu untuk mendapatkan keuntungan ekonomi dari pandemi yang telah dipersiapkan sebelumnya.

Merujuk pada sejarah, narasi ini terbilang masuk akal. Pasalnya, seperti yang diketahui, adanya tes dan vaksin memang merupakan respons atas suatu virus yang berbahaya. Dengan kata lain, mudah untuk menyimpulkan, terdapat pihak yang ingin menerapkan pola tersebut untuk mendapatkan keuntungan ekonomi.

Jika virus tersebar, serta media menyebarkan ketakutan atasnya, tentu mudah untuk membuat regulasi agar tes atasnya diberlakukan. Terlebih lagi, dengan tingkat akurasi rapid test yang disebut begitu tidak akurat, ini tentu membuat narasi bahwa tes ini hanya sebagai komoditi bisnis semata menjadi semakin terbenarkan.

Akan tetapi, tentu harus dipertanyakan, apakah tepat menyebut rapid test merupakan bagian dari konspirasi? Atau justru fenomena ini merupakan aktivitas ekonomi yang alami?

- Advertisement -

Behavioral Economics

Sebelum membahas lebih lanjut perihal rapid test merupakan bagian dari konspirasi atau tidak. Terlebih dahulu harus dipetakan terkait alur argumentasi di balik narasi tersebut.

Untuk menyimpulkan bahwa rapid test merupakan bagian dari konspirasi, maka mestilah rapid test ada terlebih dahulu sebelum Covid-19 menyebar dan bukan sebaliknya.

Namun, apabila rapid test merupakan respons atau reaksi atas Covid-19, maka ia adalah entitas yang baru ada kemudian. Jika ini yang terjadi, maka rapid test tidak dapat disebut sebagai bagian dari konspirasi, melainkan hanya sebagai aktivitas ekonomi murni semata.

Akan tetapi, peliknya, menentukan rapid test ada terlebih dahulu atau tidak adalah suatu hal yang begitu sulit untuk dilakukan. Lantas, jika sulit ditentukan, bagaimana pihak-pihak di luar sana menyimpulkan bahwa rapid test adalah konspirasi?

Baca juga :  Subsidi BBM Jokowi Hanya Propaganda?

Sederhana, karena disimpulkannya terdapat pola ekonomi yang menunjukkan rapid test merupakan skema bisnis yang seolah telah dipersiapkan sebelumnya. Kunci dari hal ini adalah karena rapid test yang menjadi komoditi bisnis dinilai sebagai hal yang ganjil.

Konteks ini sedikit tidaknya pernah disinggung oleh penulis buku Homo Sapiens Yuval Noah Harari dalam tulisannya yang berjudul The World After Coronavirus dan The Biggest Danger is Not the Virus Itself dengan menyebutkan bahwa untuk segera menyelesaikan pandemi ini, maka dibutuhkan solidaritas global.

Rasionalisasinya adalah, jika berakhirnya pandemi adalah suatu kebaikan bersama (common good), lantas mengapa solidaritas tersebut tidak terbentuk. Getirnya, pandemi justru dijadikan sebagai ladang ekonomi. Dengan kata lain, bukankah mudah untuk menyimpulkan bahwa fenomena ini menunjukkan kebaikan bersama tersebut tidak diinginkan karena terdapat pihak yang mengeksploitasi pandemi menjadi bisnis.

- Advertisement -

Dasar asumsi ini kemudian yang jamak membentuk narasi bahwa terdapat aktor-aktor bayangan di luar sana yang memang mengatur terciptanya pandemi agar mereka mendapatkan keuntungan ekonomi ataupun untuk menjaga status quo-nya.

Akan tetapi, bagaimana apabila kebaikan bersama tersebut, ataupun solidaritas global yang dibayangkan Harari sebenarnya bukanlah suatu hal yang mungkin terjadi?

Pada konteks ini, kita perlu untuk memahami apa yang disebut dengan behavioral economics atau ekonomi perilaku. Jika studi ekonomi klasik mengasumsikan agen ekonomi (manusia) adalah individu rasional, sehingga suatu putusan rasional akan diambil. Ekonomi perilaku adalah studi yang memberikan penegasan bahwa agen ekonomi justru kerap kali mengambil keputusan yang tidak rasional.

Alain Samson dalam tulisannya An Introduction to Behavioral Economics, menyebutkan bahwa ekonomi perilaku adalah respons dari temuan ahli psikologi Daniel Kahneman dan Amos Tversky yang menyimpulkan bahwa kognisi manusia penuh dengan bias. Atas temuan ini, alih-alih menyebut agen ekonomi akan menuju kebaikan bersama sehingga pasar sempurna seperti yang dibayangkan Adam Smith dalam The Wealth of Nations dapat terjadi, agen ekonomi justru memandang putusan rasional adalah apa yang menguntungkan bagi diri mereka sendiri. Ini kemudian disebut sebagai pandangan relatif atas nilai ekonomi.

Jika masih menggunakan studi ekonomi klasik, keheranan terkait mengapa kebaikan bersama, yakni segera mengakhiri pandemi dengan membangun solidaritas tentu mendapatkan afirmasi. Pasalnya, dengan kondisi serba tidak pasti saat ini, bukankah irasional apabila terdapat pihak tidak menginginkan pandemi segera berakhir? Akan tetapi, dengan mengacu pada ekonomi perilaku, tidak terbentuknya solidaritas tersebut sepertinya adalah hal yang lumrah.

Baca juga :  Kasus Ferdy Sambo Sengaja Ditumpangi?

Alhasil, keheranan yang bermuara pada teori konspirasi tersebut pada dasarnya bertolak atas asumsi manusia adalah agen rasional yang mestilah berkeinginan untuk segera mengakhiri pandemi. Namun, karena manusia adalah agen yang irasional, keputusan untuk menjadikan pandemi yang tengah terjadi sebagai komoditi bisnis justru yang terjadi. Secara tidak langsung, ini tentunya menghambat penanganan pandemi.

Singkat kata, munculnya rapid test promosi, pada dasarnya adalah mekanisme pasar alami karena terdapat agen ekonomi yang melihatnya sebagai komoditi yang menguntungkan.

Swimmer’s Body Illusion

Mengacu pada ekonomi perilaku, suka atau tidak, kita dapat menyimpulkan bahwa munculnya rapid test pada dasarnya adalah reaksi atas pandemi Covid-19. Ini menunjukkan bahwa pandemi pada dasarnya ada terlebih dahulu daripada rapid test, sehingga secara logis, ini menggugurkan narasi konspirasi atasnya.

Dengan demikian, jika masih terdapat pihak yang menyimpulkan bahwa rapid test adalah bagian dari teori konspirasi, maka dapat disimpulkan telah dilakukan kekeliruan argumentasi yang disebut dengan swimmer’s body illusion atau ilusi tubuh perenang.

James M. Russell dalam bukunya A Brief Guide to Smart Thinking: From Zeno’s Paradoxes to Freakonomics – dengan mengutip Nassim Nicholas Taleb – menyebutkan bahwa ilusi tubuh perenang adalah analogi yang diperuntukkan untuk menjelaskan kekeliruan argumentasi ketika sebab dan akibat terbalik ditentukan.

Seperti namanya, analogi ini bertolak dari kondisi tubuh perenang. Pada umumnya, banyak pihak akan menyebutkan bahwa perenang memiliki tubuh yang bagus (atletis) karena ia kerap berenang. Padahal, yang terjadi justru sebaliknya, yakni karena memiliki tubuh yang baik justru yang menyebabkan  perenang dapat menjadi perenang yang handal. Di sini telah terjadi kekeliruan dalam menentukan mana sebab dan mana akibat.

Singkat kata, mereka yang menyimpulkan bahwa rapid test adalah bagian dari konspirasi pada dasarnya adalah mereka yang keliru dalam menentukan mana sebab dan mana akibat. Kemudian, dapat disimpulkan pula bahwa keheranan masif atas fenomena rapid test ini adalah bentuk dari masih banyaknya pihak yang memahami ekonomi dalam artian studi ideal, yakni masih memahami agen ekonomi sebagai individu rasional.

Namun, perlu untuk digarisbawahi, tulisan ini adalah apa yang disebut sebagai analisis epistemologis, yakni mengurai benang argumentasi di balik narasi konspiratif di balik rapid test. Dengan kata lain, simpulan dalam analisis ini tidak memberikan klaim ontologis, yakni tidak bermaksud untuk mengatakan bahwa rapid test sebagai konspirasi tidak benar-benar ada. (R53)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

#Trending Article

NasDem Diserang, SBY-JK-Paloh Dijegal?

Viralnya hacker Bjorka membuat Menkominfo Johnny G Plate mendapat hantaman sentimen minor, hingga dituntut untuk dicopot dari jabatannya. Sebagai kader Partai NasDem, apakah viralnya...

Mafia Tembak Jatuh Drone Prabowo?

Drone militer lokal Elang Hitam yang sempat jadi proyeksi andalan Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto baru saja dialihkan ke penggunaan sipil oleh Badan Riset...

Tidak Etis Bila IKN Dilanjutkan?

Kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) telah memicu berbagai protes di masyarakat. Di tengah penolakan besar-besaran terhadap kenaikan BBM dan krisis ekonomi, pemerintah tetap...

Lawan Prabowo, Anies-AHY Hanya “Boneka”?

Wacana duet Anies Baswedan dan Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) di Pilpres 2024 semakin menguat. Namun, pasangan kandidat tersebut tampaknya memiliki celah politik besar untuk...

Jokowi Diserang Operasi Intelijen Israel?

Berita tentang kunjungan “pejabat senior” Indonesia ke Israel untuk bincangkan normalisasi hubungan diplomatik kedua negara kembali muncul. Mungkinkah ini adalah bagian dari serangkaian operasi intelijen? 

SBY Turun Gunung, PDIP Panik?

Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) turun gunung dan menyebut Pilpres 2024 akan menelurkan calon yang telah dikehendaki oleh pihak tertentu. PDIP menjadi...

Siasat Yahya-Yaqut Internasionalisasi NU

Nahdlatul Ulama (NU) disebut tengah persiapkan G20 Religion Forum (R20). Apakah ini siasat Gus Yahya untuk internasionalisasi NU?

Rafale Akan Jadi Proyek Gagal?

Kementerian Pertahanan (Kemhan) baru saja mengumumkan pengaktifan kontrak pembelian jet Rafale dengan Prancis. Apakah ini memang akan jadi momen peningkatan kekuatan militer Indonesia, atau justru malah menjadi blunder?

More Stories

Anies Lakukan Blunder Besar?

Anies Baswedan menyatakan siap maju sebagai capres di Pilpres 2024 jika terdapat partai politik yang mengusungnya. Mungkinkah Anies sedang melakukan blunder besar? PinterPolitik.com “Perang harus mampu...

Sambo ke Bjorka, Potret Negara Latah?

Di tengah berbagai persoalan ekonomi, pemerintah justru terlihat lebih disibukkan dengan kasus Ferdy Sambo dan hacker Bjorka. Apakah ini menunjukkan potret negara yang latah?...

Sandi-RK Pasangan Alternatif Jokowi?

Berdasarkan Musra Relawan Jokowi, pasangan Sandiaga Uno-Ridwan Kamil (RK) berpotensi didukung oleh relawan Jokowi. Mungkinkah Sandi-RK adalah pasangan alternatif yang disiapkan oleh Jokowi? PinterPolitik.com Ada pernyataan...