HomeCelotehJokowi ‘Segarkan’ KPK ala Hong Kong?

Jokowi ‘Segarkan’ KPK ala Hong Kong?

“Tanpa tradisi, seni adalah kawanan domba tanpa gembala. Tanpa inovasi, itu adalah mayat” – Winston Churchill, mantan Perdana Menteri Inggris


PinterPolitik.com

Ada kisah menarik sebelum mimin nyentil soal Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 41 Tahun 2020 tentang Pengalihan Pegawai Komisi Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Menjadi Pegawai Aparatur Sipil Negara (ASN).

Kisah ini berasal dari Kerajaan Inggris di abad pertengahan yang berhasil di-capture lewat film berjudul The King. Di film itu, tokoh utamanya bernama Raja Henry V yang memiliki nama panggilan kecil, Hal. Nah, si Hal ini sebenarnya nggak mau jadi raja menggantikan ayahanda, Henry IV.

Bukan tanpa alasan, Hal menolak estafet sebagai anak sulung raja Inggris itu. Menurut Hal, dunia kekuasaan di kerajaannya sangat tidak sehat. Semua orang patuh pada ayahnya yang bengis itu.

Namun, karena suatu kejadian – di mana adik dan ayahnya meninggal, praksis tinggal Hal yang tersisa. Ia pun terpaksa mengiyakan suratan takdir sebagai raja yang baru.

Ternyata, dia nggak mau terjebak pada sistem kekuasaan yang despotik warisan si ayah, cuy sehingga ia pun berhasil mempertahankan idealisme sebagai orang kerajaan yang dekat dengan rakyat. Sebab, dulu sewaktu berkonfrontasi dengan ayahnya, si Hal minggat ke kampung pelosok negeri.

Dari kisah ini, mimin ambil sisi bahwa nggak semua orang yang masuk ke dalam ruang kekuasaan itu berubah jati dirinya. Kalau bawaannya sudah merakyat, mau dikasih iming-iming kekuasaan apa pun ya tetap merakyat. Sama juga dengan kasus perdebatan soal perubahan status pegawai Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menjadi aparatur sipil negara (ASN).

Ya, mimin menganggap wajar sih kalau banyak yang meragukan sehingga muncul pertanyaan, “Nanti bagaimana soal independensi KPK? Bukannya kalau sudah masuk di pegawai negara, menolak perintah atasan dan sedikit menyerang akan sulit, ya?

Baca juga :  Elon Musk Sangat Berbahaya?
- Advertisement -

“Lantas, kalau yang korupsi sama-sama ASN dengan status jabatan lebih tinggi, apakah bakal ditindak tegas juga?Wah, jangan-jangan ini benar seperti pendapat Bung Novel Baswedan, yang menilai bahwa ini memang tahap akhir dari upaya pelemahan KPK, bro?”

Oke, gengs, pertanyaan seperti itu wajar kok. Minimal sebagai bukti kepedulian terhadap kinerja KPK. Namun, mbok ya jangan terlalu skeptis dan sinis sama ASN. Nanti bisa-bisa fobia kan jadi repot. Hehehe.

Lagian, bagaimana pun sebuah lembaga itu tergantung pemimpinnya kan, cuy? Layaknya perbedaan antara si Hal dengan ayahnya. Lebih-lebih, Ketua KPK Firli Bahuri mengatakan bahwa status ASN tidak akan pernah mempengaruhi independensi KPK.

Kita coba kali ini percaya saja deh sama doi, kan kasihan. Terlebih, sebelumnya kita pernah bahas kondisi KPK yang ‘fakir’ pujian dengan segala capaiannya. Upsss.

Memang sih, beberapa mantan ‘orang KPK’ seperti Abraham Samad menilai bahwa, bila staf KPK jadi ASN, lembaga anti-rasuah itu akan mudah diintervensi.

Namun, toh nggak ada salahnya kita belajar dari lembaga anti-rasuah luar negeri nih, misal lembaga anti-rasuah Malaysia yang berada di bawah wewenang Perdana Menteri, atau Hong Kong yang bernama Independent Commission Against Corruption (ICAC), di mana pejabat anti-rasuah di sana juga ada yang dari kalangan pemerintah.

Hanya saja, memang aturannya ketat supaya menjaga independensi, yakni kalangan pemerintah itu kalau sudah masuk di ICAC ya nggak boleh balik lagi ke lembaganya. Kalau begitu sama dengan KPK sekarang, kan. Hanya orangnya saja yang jadi ASN, tapi pekerjaannya kan tetap di KPK dengan menggunakan prinsip independensi yang terjaga.

Sekali lagi, khawatir itu penting. Meski begitu, tenang, kalau ternyata nggak efektif, mari kita protes peraturan ini bareng-bareng. Setuju kan? Hehehe. (F46)

Baca juga :  Cak Imin Bisa "Tenggelam"?
- Advertisement -

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

Banner Ruang Publik
spot_img

#Trending Article

Mampukah Gus Yahya “Jatuhkan” Cak Imin?

Menurut Direktur Parameter Politik Indonesia, Adi Prayitno, untuk pertama kalinya dalam sejarah terjadi hubungan yang tidak mesra antara PKB dengan PBNU. Jika ketegangan terus...

Joe Biden Menginspirasi Prabowo?

Cucu pendiri Nahdlatul Ulama (NU) KH Hasyim Asyari, KH Irfan Yusuf Hakim (Gus Irfan), menyebut KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) pernah berucap bahwa Prabowo...

Jokowi Dijutekin Biden?

Ketika mendarat di Washington DC, Amerika Serikat (AS), tidak ada pejabat tinggi AS yang menyambut Presiden Jokowi. Mungkinkah sang RI-1 tengah tidak dihiraukan atau...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Mengapa Jokowi Merasa Kesepian?

Rocky Gerung menyebut batin Jokowi kini tengah kesepian kala momen Hari Raya Idulfitri 1443H. Mengapa Jokowi merasa kesepian?

Megawati sang Profesor

Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri menerima gelar profesor kehormatan dari Seoul Institute of The Arts (SIA), Korea Selatan. Apakah ini menunjukkan Megawati seorang politisi...

Kenapa Megawati Singgung BTS?

Ketika menerima gelar profesor kehormatan dari Seoul Institute of the Arts (SIA) Korea Selatan (Korsel), Megawati Soekarnoputri menyebut tidak ingin kalah dari cucunya yang...

Mencari Capres Ganteng ala Puan

Ketua DPR RI Puan Maharani sindir soal sosok capres potensial yang dapat dukungan karena ganteng. Siapa capres ganteng yang dimaksud Puan?

More Stories

Megawati Sukses “Kontrol” Jokowi?

“Extraordinary claims require extraordinary evidence” – Carl Edward Sagan, astronom asal Amerika Serikat (AS) PinterPolitik.com Gengs, mimin mau berlagak bijak sebentar boleh, ya? Hehe. Kali ini, mimin mau berbagi pencerahan tentang...

Arief Poyuono ‘Tantang’ Erick Thohir?

“Orang hebat tidak dihasilkan dari kemudahan, kesenangan, dan kenyamanan. Mereka dibentuk melalui kesulitan, tantangan, dan air mata” – Dahlan Iskan, mantan Menteri BUMN PinterPolitik.com Gengs, kalian...

Sri Mulyani ‘Tiru’ Soekarno?

“Tulislah tentang aku dengan tinta hitam atau tinta putihmu. Biarlah sejarah membaca dan menjawabnya” – Soekarno, Proklamator Indonesia PinterPolitik.com Tahukah kalian, apa yang menyebabkan Indonesia selalu...