HomeCelotehWakil Presiden ‘Berat Sebelah’?

Wakil Presiden ‘Berat Sebelah’?

“Jangan menilai seseorang hanya dari apa yang dia lakukan, karena kamu juga harus tau alasan mengapa dia melakukannya.”


PinterPolitik.com

[dropcap]D[/dropcap]i tengah menguatnya isu reshuffle Kabinet Kerja, tentunya mengiringi adanya aroma tak sedap yang mengarah pada nasib Menteri Perindustrian dan Menteri Sosial RI.

Pasalnya, kedua Menteri itu yang disebut-sebut akan menjadi incaran reshuffle. Alasannya jelas, akibat keduanya memiliki kesibukan politik lain di luar agenda Kementeriannya.

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto misalnya, ia juga memiliki kesibukan lain sebagai Ketua Umum Partai Golkar. Sedangkan Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa tengah mencoba peruntungannya di Pilgub Jawa Timur.

Kalau dicopotpun, Airlangga sih masih punya jabatan sebagai Ketua Partai Golkar. Tapi kalau Khofifah kalah di Pilgub Jatim, ia akan menerima dua pil pahit: dicopot dari posisi Menteri dan tak jadi Gubernur.

Sedih ga kalau gitu, pastilah, weleeeeh weleeeeh.

Bila melihat dari kedua Menteri yang sedang sibuk berpolitik ini, ternyata kemungkinan adanya reshuffle bagi keduanya itu gagal. Kenapa ya? Hmmm.

Karena ada sikap ‘pilih kasih’ dari Wakil Presiden Republik Indonesia. HM Jusuf Kalla kabarnya lebih memilih Airlangga untuk tetap bertahan di dalam Kabinet Jokowi.

- Advertisement -

Berarti Opa JK setuju sama rangkap jabatan nih? Weeeleeeeeh weleeeh.

Tapi sikapnya ini berbanding terbalik dengan posisi Khofifah. JK malah mewajibkan Khofifah untuk segera mundur sebagai Menteri Sosial. Hmmm, sadis bener sih, weleeeh weleeh.

Tapi kok Wakil Presiden jadi pilih kasih gitu sih? Kalau pertimbangannya karena adanya rangkap jabatan, tentu seharusnya Airlangga yang direkomendasikan untuk diganti, karena Khofifah belum tentu terpilih jadi Gubernur Jawa Timur. Hmmm.

Memangnya pertimbangan apalagi sih, sampai ada pembedaan begitu? Kalau dalam perspektif politik praktis, keduanya kan bisa tersangkut. Airlangga sebagai Ketua Partai dan Khofifah calon kepala daerah, jadi apa gitu alasan yang membedakannya Opa? Weleeeeh weleeeeh.

Jangan-jangan sikap ‘berat sebelah’ Opa ini akibat dirinya dan Airlangga punya kesamaan, yaitu sama – sama pernah jabat sebagai Ketua Partai Golkar. Duh, repot dong kalau pilih kasih gara-gara itu, weleeeh weleeeh.

Tapi Opa menyangkalnya, katanya sih, pernyataannya itu bukan karena pilih kasih.

Baca juga :  Perppu Ciptaker Jokowi: Bye-bye Weekend?

Menurut Opa, ia mengatakan begitu karena Airlangga sebagai Ketua Partai Golkar akan tetap berdomisili di Jakarta, sementara kalau Khofifah akan lebih sering ke Jawa Timur jadi ga bisa fokus kerja di Jakarta. Ooh, jadi begitu ya.

Hmmm, karena faktor domisilinya ternyata. Weleeeeh weleeeeeh.

- Advertisement -

Tapi kalau Airlangga sebagai Ketua Partai ikut ‘turun gunung’ jadi jurkam Pilkada di daerah, gimana tuh Opa? Weleeeh weleeeh. (Z19)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Ridwan Kamil Ikuti Jokowi?

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil telah bergabung ke Golkar. Namun, ide menarik mencuat. RK disarankan untuk maju di Pilkada DKI Jakarta 2024.

Eks-Gerindra Pakai Siasat Mourinho?

“Nah, apa jadinya kalau Gerindra masuk sebagai penentu kebijakan. Sedang jiwa saya yang bagian dari masyarakat selalu bersuara apa yang jadi masalah di masyarakat,”...

Prabowo Punya Sahabat yang Loyal?

Prabowo Subianto akhir-akhir ini unggah foto bersama sahabat lamanya. Siapa sebenarnya sosok Sjafrie Samsoeddin yang muncul di IG Prabowo?

Ganjar Punya Pasukan Spartan?

“Kenapa nama Spartan? Kita pakai karena kata Spartan lebih bertenaga daripada relawan, tak kenal henti pada loyalitas pada kesetiaan, yakin penuh percaya diri,” –...

Jokowi Jadi Ketum PSSI?

Coach Justin sebut sosok penyelamat dunia sepak bola Indonesia adalah RI-1. Apakah ini artinya Jokowi perlu rangkap jabatan Ketum PSSI?

Gibran Punya Mimpi ala Coachella?

Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka dikabarkan ingin jadikan Solo kota konser. Apakah Gibran punya mimpi jadikan Solo ala Coachella?

Ronaldo-Messi Belajar ke Jokowi-Prabowo?

Dua pemain sepak bola rival, Ronaldo dan Messi, berpelukan di pertandingan PSG vs Riyadh All Stars. Apakah mereka tiru Jokowi dan Prabowo?

More Stories

Wali Kota Depok ‘Biduan Lampu Merah’

"Kualitas humor tertinggi itu kalau mampu mengejek diri sendiri. Cocok juga ditonton politisi. Belajar becermin untuk melihat diri sendiri yang asli, " - Butet...

DPR Terpilih ‘Puasa Bicara’

“Uang tidak pernah bisa bicara; tapi uang bisa bersumpah,” – Bob Dylan PinterPolitik.com Wakil rakyat, pemegang amanah rakyat, ehmmm, identitas yang disematkan begitu mulia karena menjadi...

Ridwan Kamil Jiplak Jurus Jokowi

“Untuk melakukan hal yang buruk, Anda harus menjadi politisi yang baik,” – Karl Kraus PinterPolitik.com Pemindahan Ibukota masih tergolong diskursus yang mentah karena masih banyak faktor...