HomeCelotehUang Jajan Si Bungsu

Uang Jajan Si Bungsu

“Mendingan kasih kami saja uangnya, alihkan saja ,” begitu kira-kira perkataan KPK.


PinterPolitik.com

[dropcap size=big]K[/dropcap]isah perang saudara antara lembaga penegak hukum ini sempat merajai perhatian masyarakat Indonesia. Bahkan, dianalogikan dengan pertarungan binatang, seperti cicak dan buaya. Tak hanya satu lagi, bahkan berkali – kali.

Namun, kini dua kakak beradik ini membangun romantisme bersama untuk membumihanguskan para tikus pemakan uang rakyat.

Bagi sebagian orang, kabar ini tak menyenangkan. Bahkan, ada pihak yang menari bahagia mendengar kabar ini. Si bungsu, Densus Antikorupsi tak diterima.

Menakar respon tentang baik buruknya lembaga antirasuah. Sebagai lembaga yang masih di tataran wacana, Densus Antikorupsi masih belum diterima keberadaannya oleh Pemerintah.

Ibarat kelahiran anak yang belum diterima ibu dan ayahnya. Tapi, karena sang ibu yang melahirkannya, ia berencana memberikan uang jajan kepada si bungsu, Densus Antikorupsi. Tapi, lagi dan lagi ayahnya dengan mata melotot masih belum mengizinkan si bungsu mendapatkan uang jajan.

Selain karena uang jajan yang fantastis Rp 2,6 triliun, keberadaannya si bungsu pun masih belum dianggap. Jadi wajar masih belum dikasih uang jajan.

- Advertisement -

Sempat berhembus angin segar bagi si bungsu dari berbagai pihak yang menyambut baik kehadirannya di muka bumi. Karena dapat membantu membersihkan rumah dari tikus laknat penggerogot harta benda.

Namun, jangan lupa. Si bungsu, Densus Antikorupsi memiliki kakak yaitu KPK yang sudah jadi anak kesayangan orangtuanya. Segala tata pola langkah kakaknya itu dibiayai oleh orangtuanya.

Tapi, kakaknya agak sedikit ‘nakal’ sehingga banyak koruptor yang tidak menyukainya. Koruptor loh yang pada ga suka sama KPK. Jadi yang pada sibuk angket KPK itu pihak yang tidak suka kali ya? Baru kali loh belom tambah kurangi bagi apalagi sama dengan. Hahaha

Namun, muncul lagi kenakalan baru KPK yang sesumbar meminta ‘jatah lebih’ kepada orangtuanya. Terlebih, KPK meminta jatah tambahan itu diambil dari rencana pemberian uang jajan untuk adiknya, Densus Antikorupsi. Uang jajannya Rp 2,6 triliun loh jumlahnya, emang KPK mau jajan apaan sih? Gedung kan udah baru. Hadeuhhh.

Baca juga :  NasDem Hampir Pasti Lawan PDIP?

“Mendingan kasih kami saja uangnya, alihkan saja ,” begitu kira-kira perkataan KPK.

Entah memang kebutuhan kakak yang banyak sehingga memberanikan diri meminta uang lebih atau untuk berkelakar saja.

Si bungsu hanya bisa tertegun saja. Ketika ia meminta uang jajan Rp 2,6 triliun, tapi ia belum bisa menerima jajan karena ayahnya belum memberikan izin.

- Advertisement -

Dilema ini diperparah dengan keinginan kakaknya, KPK yang meminta uang jajan Densus Antikorupsi dialihkan kepadanya. Alamak!

(Z19)

spot_img

#Trending Article

Surya Paloh Cuma Coba-coba?

Meskipun Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai NasDem telah menghasilkan nama-nama hasil voting Dewan Pimpinan Daerah (DPW), Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh menyebut Anies Baswedan dan Ganjar Pranowo yang...

Permainan Surya Paloh Belum Usai?

Meski Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai NasDem telah usai, tapi tanya tentang hasil Rakernas masih membayangi pikiran publik. Apa sebenarnya strategi Ketua Umum Surya Paloh di balik...

Ganjar, Mbappe-nya PDIP?

Nama Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dilirik partai lain untuk dijadikan Capres 2024. Apakah Ganjar semacam "Mbappe"-nya PDIP?

Prabowo Tidak Yakin dengan Megawati?

Koalisi Kebangkitan Indonesia Raya (KKIR) dibentuk oleh Partai Gerindra bersama Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Apakah ini dapat dimaknai sebagai kekhawatiran Prabowo Subianto terhadap Megawati? PinterPolitik.com Partai Gerindra...

Jokowi Gak Butuh Ma’ruf Amin?

Tidak terlihatnya Wakil Presiden Ma’ruf Amin pada reshuffle kabinet mengundang tanda tanya sebagian orang. Apakah ini bermakna bahwa Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah tidak butuh Ma’ruf? PinterPolitik.com Sebagian orang...

Zulhas Gak Nyambung?

Baru saja dilantik menjadi Menteri Perdagangan (Mendag), Zulkifli Hasan (Zulhas) langsung sidak ke pasar dan tiba-tiba berikan hadiah umrah kepada pedagang. Kenapa Zulhas melakukan...

NasDem-Demokrat Bentuk Koalisi?

Surya Paloh merupakan elite politik pertama yang ditemui secara terbuka oleh Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Apakah Partai NasDem dan Partai Demokrat akan membentuk koalisi? PinterPolitik.com Sambutan...

Cak Imin Jago Gocek?

Lagi lagi Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Abdul Muhaimin Iskandar yang akrab disapa Cak Imin tampil dan menarik atensi publik melalui gocekan-gocekan politiknya...

More Stories

Wali Kota Depok ‘Biduan Lampu Merah’

"Kualitas humor tertinggi itu kalau mampu mengejek diri sendiri. Cocok juga ditonton politisi. Belajar becermin untuk melihat diri sendiri yang asli, " - Butet...

DPR Terpilih ‘Puasa Bicara’

“Uang tidak pernah bisa bicara; tapi uang bisa bersumpah,” – Bob Dylan PinterPolitik.com Wakil rakyat, pemegang amanah rakyat, ehmmm, identitas yang disematkan begitu mulia karena menjadi...

Ridwan Kamil Jiplak Jurus Jokowi

“Untuk melakukan hal yang buruk, Anda harus menjadi politisi yang baik,” – Karl Kraus PinterPolitik.com Pemindahan Ibukota masih tergolong diskursus yang mentah karena masih banyak faktor...