HomeDunia“Trumpomania” Landa Rusia

“Trumpomania” Landa Rusia

Saat hampir separuh negara di dunia terperangah dengan kemenangan Trump, masyarakat Rusia malah berpesta pora merayakannya. Bagi masyarakat di negara Beruang Merah ini, kemenangan Trump merupakan angin segar yang membawa harapan akan membaiknya hubungan kedua negara.


Pinterpolitik.com

RUSIA – Ketika Donald Trump dilantik sebagai Presiden Amerika Serikat (AS) ke-45, Jumat (20/1) pukul 11.30 waktu Washington, warga Rusia memenuhi kafe-kafe untuk merayakannya. Para pengamat mengatakan, Rusia kini tengah dilanda Trumpomania.

Masyarakat Rusia bahkan membuat boneka matryoska versi Trump, bersanding dengan presiden Rusia seperti Vladimir Putin, Vladimir Lenin, Mikhail Gorbachef, dan bahkan Stalin. Pada hari itu, restoran-restoran memberikan diskon 10 persen bagi karyawan Kedutaan Amerika atau orang Amerika yang tengah berada di Rusia.

Berdasarkan jajak pendapat yang dilakukan All-Russian Center for Public Opinion, Agustus tahun lalu, 34 persen warga Rusia yakin akan ada peningkatan hubungan Rusia-AS kalau Trump menang. Sementara hanya 6 persen saja yang percaya kalau hal itu akan terjadi apabila Hillary Clinton yang menghuni Gedung Putih.

Dukungan warga Rusia ini juga tak lepas dari pujian Trump terhadap Putin dan pengakuannya bahwa Krimea bagian dari Rusia. Di tahun 2014, Rusia merampas dan menganeksasi Krimea dari Ukraina. Tindakan yang oleh Presiden Barack Obama disebut sebagai ilegal dan berlanjut pada penjatuhan sanksi ekonomi dari AS.

Di negerinya sendiri, kedekatan Trump dengan Putin banyak menuai kritik. Dalam wawancara yang dipandu O’Reilly di FoxNews, Minggu (5/2), Trump mengatakan menghormati Putin dan saat O’Reilly mengatakan kalau Putin pembunuh, ia malah membela Putin. “Ada banyak pembunuh di sini, Anda pikir negara ini tidak bersalah,” jawab Trump.

“Saya menghormati Putin. Saya menghormati banyak orang, tapi tak berarti saya akan bergaul dengan mereka. Dia adalah pemimpin negaranya,” terang Trump yang menyatakan lebih baik bekerjasama dengan Rusia daripada tidak sama sekali. “Jika Rusia membantu memerangi ISIS dan terorisme di seluruh dunia, maka itu hal yang baik.”

Baca juga :  Panggilan Khusus ala Jokowi

Walau Rusia senang Trump terpilih sebagai Presiden AS, tapi bukan berarti pemerintah Rusia akan ikut menerapkan aturan yang sama dengan AS. Duta Besar Rusia untuk Indonesia, Mikhail Galuzin mengatakan kalau Rusia tidak akan meniru kebijakan larangan imigrasi dari negara-negara berpenduduk Muslim masuk ke negaranya.

- Advertisement -

“Kami memiliki prioritas dan tujuan yang sama untuk menghancurkan ISIS atau terorisme,” terang Galuzin di Jakarta (31/1). Menurutnya, Rusia memiliki arah dan sistem kebijakan sendiri yang sejak lama dan masih tetap berlaku hingga saat ini. “Jika berbicara soal memerangi terorisme, Rusia dan Amerika bekerjasama mencakup aksi militer dan intelijen, tetapi bukan dengan menerapkan kebijakan yang sama,” tegasnya. (Berbagai sumber/R24)

#Trending Article

Ini Rahasia Perang Bintang Bolong?

Kemunculan video pengakuan Ismail Bolong ke publik terkait kasus tambang ilegal di Kalimantan Timur (Kaltim) yang diduga melibatkan Kabareskrim Komjen Pol. Agus Andrianto merujuk...

Kenapa FIFA Mudah Dipolitisasi?

Piala Dunia Qatar 2022 diterpa banyak isu. Unsur politik begitu kuat di belakangnya. Mengapa politisasi bisa dengan mudah terjadi di FIFA?

Relawan Bermanuver, Jokowi Terjebak Ilusi?

Serangkaian respons minor eksis pasca acara relawan Joko Widodo (Jokowi) di Stadion Utama Gelora Bung Karno (GBK) Jakarta yang dihadiri langsung oleh sang RI-1....

“Menikam” Pengusaha, Cak Imin Kualat?

Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) menilai keputusan menaikkan upah lewat Peraturan Menteri Ketenagakerjaan (Permenaker) Nomor 18 Tahun 2022 bernuansa politik yang terarah pada Muhaimin Iskandar...

Jokowi Kalah Perkasa dari Modi?

Dalam Deklarasi Bali yang dibuat oleh para pemimpin negara G20, peran Perdana Menteri (PM) India Narendra Modi disebut-sebut jadi faktor krusial. Padahal, pertemuan itu dipimpin oleh Presiden RI Joko Widodo (Jokowi). Mengapa itu bisa terjadi?

Mampukah Ma’ruf Patahkan Stigma “Ban Serep”?

Wakil Presiden (Wapres) Ma’ruf Amin sempat dipertanyakan kehadirannya di Forum Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20.  Layaknya istilah “ban serep”, wapres seringkali dianggap sebagai pembantu...

Ganjar, Kameo Kenaikan Kelas Puan?

Kemesraan Puan Maharani dan Ganjar Pranowo terekam saat keduanya bertemu di Solo pada awal pekan ini. Namun, pertemuan keduanya tampak memberikan sinyal politik begitu...

Timor Leste “Login”, ASEAN “Powerful”?

Timor Leste resmi menjadi anggota ke-11 Association of Southeast Asian Nations (ASEAN) setelah sempat mendapat penolakan akibat tingginya kesenjangan dan dikhawatirkan tidak mampu mengejar...

More Stories

Informasi Bias, Pilpres Membosankan

Jelang kampanye, pernyataan-pernyataan yang dilontarkan oposisi cenderung kurang bervarisi. Benarkah oposisi kekurangan bahan serangan? PinterPolitik.com Jelang dimulainya masa kampanye Pemilihan Presiden 2019 yang akan dimulai tanggal...

Galang Avengers, Jokowi Lawan Thanos

Di pertemuan World Economic Forum, Jokowi mengibaratkan krisis global layaknya serangan Thanos di film Avengers: Infinity Wars. Mampukah ASEAN menjadi Avengers? PinterPolitik.com Pidato Presiden Joko Widodo...

Jokowi Rebut Millenial Influencer

Besarnya jumlah pemilih millenial di Pilpres 2019, diantisipasi Jokowi tak hanya melalui citra pemimpin muda, tapi juga pendekatan ke tokoh-tokoh muda berpengaruh. PinterPolitik.com Lawatan Presiden Joko...