HomeCelotehTiga Kader Banteng Jago Menghilang

Tiga Kader Banteng Jago Menghilang

“Apalah artinya kehilangan, jika tak mampu menggugah kesadaran?” ~ Lenang Manggala


PinterPolitik.com

[dropcap]S[/dropcap]imsalabim jadi apa prok-prok-prok. Dibuka jadi apa ya? Wah kosong, ulangi ahSimsalabim dibuka jadi apa? Wah masih kosong juga, pakai simsalabim kok nggak bisa ya?

Hmmm, pantesan mantra ini ga bisa dipakai lagi karena sudah habis dipakai empunya weeleeeeh weleeeeh.

Lah emang dipakai empunya buat apa?

Waduh ternyata dibuat untuk menghilangkan sesuatu. Wiidiiiihh ngeri kali. Wkwkk

Usut punya usut, ternyata mantra ini digunakan untuk menghilangkan tulisan di sebuah surat. Hmm, untuk keperluan apa dan siapa? Entahlah.

Dalam waktu yang lebih kurang bersamaan, pengacara setia Papa, Maqdir mengeluhkan ada tiga nama politikus Banteng yang hilang di surat dakwaan kasus yang menjerat Papa. Wewww, jangan – jangan…

Padahal tiga nama itu memiliki keterkaitan dengan kasus yang menjerat kliennya. Masa iya tiba-tiba hilang.

- Advertisement -

Karena skeptis, pengacara Papa akhirnya mempertanyakan hilangnya tiga nama yang ada di dakwaan. Hayooo lohhh ketauan kan wkwkwk. Pada kemana namanya nih hmmmm.

Tapi kenapa dihilangkan ya? Ada apa? Apa mungkin ada campur tangan politik dalam proses hukum? Atau memang efek dari mantra untuk menghilang itu? Hmmmm sungguh sulit diungkap sepertinya huhuhu.

Masa iya tiga politikus itu tiba – tiba dapat imunitas jadi kebal hukum. Ah, rasanya ga mungkin. Tapi kok bisa hilang gitu ya? Sungguh aneh bin ajaib. Weleeh weleeeeh.

Hanya mantra yang bisa menghilangkan tiga nama itu. Kalau ada mantra, otomatis ada yang membacakan mantranya kan? Nah itu siapa kira-kira hehehe. Hmmm, jangan saling tuding mari bersama meluruskan.

Anehnya tiga nama itu berasal dari partai yang sama dan memiliki keterkaitan dengan kasus yang menjerat Papa, kok malah ilang tiga-tiganya ya. Waduh semakin terang benderang ya.

Baca juga :  Tim Bola Para Politisi

Memang kalau politikus yang kena kasus pasti berpotensi dicampur adukan dengan politik jadi pasti abu-abu. Tak jelas antara definisi hitam dan putih. Semuanya jadi campur aduk.

Makanya perlu ada yang rasional menjabarkan alasan kenapa menghilang dan adanya diskursus dengan argumentasi hukum yang kuat. (Z19)

spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Zulhas dan Bisnis Jastip Menjanjikan

Nama Mendag Zulkifli Hasan (Zulhas) disebutkan Prof. Karomani soal kasus penitipan mahasiswa baru di Universitas Lampung (Unila).

PDIP Bakal Gabung KIB?

“Jadi warnanya tidak jauh dari yang ada di bola ini (Al Rihla)” – Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Golkar PinterPolitik.com Demam Piala Dunia 2022 Qatar rupanya...

Saatnya Ganjar Balas Jasa Puan?

“Ganjar itu jadi Gubernur (Jateng) jangan lupa, baik yang pertama dan kedua itu, justru panglima perangnya Puan Maharani,” –   Said Abdullah, Ketua DPP...

PDIP vs Relawan Jokowi, Rebutan GBK?

Usai acara Gerakan Nusantara Bersatu di GBK, PDIP tampak tidak terima relawan Jokowi bisa pakai GBK. Mengapa GBK jadi semacam rebutan?

Ada “Udang” di Balik Relawan Jokowi?

“Saya di dalam sana. Jadi saya tahu perilakunya satu-satu. Kalau Anda bilang ada dua faksi sih tidak, berfaksi-faksi. Ada kelompok yang tiga periode, ada kelompok...

Membaca Pengaruh Jokowi di 2024

Lontaran ciri-ciri pemimpin yang pikirkan rakyat seperti kerutan dan rambut putih dari Jokowi jadi perbincangan. Inikah cara Jokowi relevan di 2024?

Saatnya Jokowi Tinggalkan Relawan “Toxic”?

“Kita gemes, Pak, ingin melawan mereka. Kalau mau tempur lapangan, kita lebih banyak” –  Benny Rhamdani, Kepala Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI)  PinterPolitik.com Si vis...

More Stories

Wali Kota Depok ‘Biduan Lampu Merah’

"Kualitas humor tertinggi itu kalau mampu mengejek diri sendiri. Cocok juga ditonton politisi. Belajar becermin untuk melihat diri sendiri yang asli, " - Butet...

DPR Terpilih ‘Puasa Bicara’

“Uang tidak pernah bisa bicara; tapi uang bisa bersumpah,” – Bob Dylan PinterPolitik.com Wakil rakyat, pemegang amanah rakyat, ehmmm, identitas yang disematkan begitu mulia karena menjadi...

Ridwan Kamil Jiplak Jurus Jokowi

“Untuk melakukan hal yang buruk, Anda harus menjadi politisi yang baik,” – Karl Kraus PinterPolitik.com Pemindahan Ibukota masih tergolong diskursus yang mentah karena masih banyak faktor...