HomeCelotehTGB ‘Dipaksa’ Jadi Koruptor

TGB ‘Dipaksa’ Jadi Koruptor

“Ini masih proses Pulbaket (pengumpulan bahan dan keterangan). Kami sedang mengklarifikasi informasi dari yang bersangkutan.” ~ Wakil Ketua KPK Basaria Panjaitan


PinterPolitik.com

[dropcap]K[/dropcap]omisi Pemberantasan Korupsi (KPK) sedang rajin – rajinnya melakukan pembersihan para koruptor.

KPK kini tak main – main, ia telah mencatatkan Operasi Tangkap Tangan (OTT) terbanyak sepanjang masa.

Makanya, tak aneh kalau kinerja KPK dipuji dan diapresiasi Ketua DPR Bambang Soesatyo. Katanya, KPK memecahkan rekor OTT terbanyak, semoga semakin banyak OTT semakin memberi rasa jera bagi koruptor.

Tapi dominasi para koruptor yang ditahan KPK itu, kebanyakan terjerat terkait persiapan Pilkada, ehm, apakah itu dana penyelewengan inilah itulah, yang jelas ada hipotesa diantara mereka kalau uang bisa membeli kemenangan Pilkada.

Ngeri kali ya, weleeh weleeh, tapi akhirnya terlihat banyak para pejabat atau calon pejabat daerah yang diciduk KPK karena bermain dengan api korupsi. Ehmmm, rasakan itu, emang enak, weleeh weleeeh.

Karena banyaknya calon Kepala Daerah yang ikut tercyduk akhirnya menimbulkan satu dugaan liar yang mengira kalau KPK itu dijadikan alat untuk menghambat seseorang menjadi pejabat.

Waduh, logikanya terbalik banget ya, justru KPK menjalankan tugasnya supaya jabatan strategis itu dipegang oleh para pejabat yang tidak korup.

- Advertisement -

Berarti bukan alat serang lawan politik nih? Waduh, kalau prinsipnya calon kepala daerah itu tak punya cacat hukum sama sekali, ngapain berpikir begitu.

Makanya lebih baik dukung KPK bersihkan kekuasaan dari pejabat yang menggerogoti uang negara.

Nah, belakangan ini ada kabar mengejutkan. Tuan Guru Bajang (TGB) Zainul Majdi, Gubernur Nusa Tenggara Barat (NTB) tercydduukkk KPK.

Waduh, usut punya usut, nama TGB sempat digadang – gadang jadi calon Presiden, apakah dugaan korupsi ini berkaitan dengan niatannya menjadi capres? Weleeeh weleeh, apakah murni ada dugaan korupsi.

Baca juga :  Saatnya Ganjar Balas Jasa Puan?

Padahal, TGB mengkreasikan nama dan citranya jauh dari kata korupsi, namun seolah luruh saat KPK katanya memeriksa TGB. Akankah TGB mengenakan rompi oranye? Uhuuk uhuuuk.

Tapi setelah diselami lagi, benar sih ada aduan masyarakat yang melaporkan TGB, tapi KPK dalam hal ini baru mengklarifikasi keterangannya saja.

Ehmm, ya iyalah, ga semua laporan bisa langsung menjerat seseorang. Tapi setidaknya, TGB sudah mulai berkenalan dan berurusan dengan KPK.

Kalau menurut Charles Caleb Colton, korupsi itu seperti bola salju, setelah itu menetapkan bergulir akan terus membesar dan membesar.

- Advertisement -

Akankah pertemuan TGB dan KPK lebih intens lagi? Wedeeww. (Z19)

spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Membaca Pengaruh Jokowi di 2024

Lontaran ciri-ciri pemimpin yang pikirkan rakyat seperti kerutan dan rambut putih dari Jokowi jadi perbincangan. Inikah cara Jokowi relevan di 2024?

Zulhas dan Bisnis Jastip Menjanjikan

Nama Mendag Zulkifli Hasan (Zulhas) disebutkan Prof. Karomani soal kasus penitipan mahasiswa baru di Universitas Lampung (Unila).

PDIP Bakal Gabung KIB?

“Jadi warnanya tidak jauh dari yang ada di bola ini (Al Rihla)” – Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Golkar PinterPolitik.com Demam Piala Dunia 2022 Qatar rupanya...

Saatnya Jokowi Tinggalkan Relawan “Toxic”?

“Kita gemes, Pak, ingin melawan mereka. Kalau mau tempur lapangan, kita lebih banyak” –  Benny Rhamdani, Kepala Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI)  PinterPolitik.com Si vis...

Saatnya Ganjar Balas Jasa Puan?

“Ganjar itu jadi Gubernur (Jateng) jangan lupa, baik yang pertama dan kedua itu, justru panglima perangnya Puan Maharani,” –   Said Abdullah, Ketua DPP...

PDIP vs Relawan Jokowi, Rebutan GBK?

Usai acara Gerakan Nusantara Bersatu di GBK, PDIP tampak tidak terima relawan Jokowi bisa pakai GBK. Mengapa GBK jadi semacam rebutan?

PDIP Takut Jokowi “Dijilat”?

“PDI Perjuangan mengimbau kepada ring satu Presiden Jokowi agar tidak bersikap asal bapak senang (ABS) dan benar-benar berjuang keras bahwa kepemimpinan Pak Jokowi yang kaya...

More Stories

Wali Kota Depok ‘Biduan Lampu Merah’

"Kualitas humor tertinggi itu kalau mampu mengejek diri sendiri. Cocok juga ditonton politisi. Belajar becermin untuk melihat diri sendiri yang asli, " - Butet...

DPR Terpilih ‘Puasa Bicara’

“Uang tidak pernah bisa bicara; tapi uang bisa bersumpah,” – Bob Dylan PinterPolitik.com Wakil rakyat, pemegang amanah rakyat, ehmmm, identitas yang disematkan begitu mulia karena menjadi...

Ridwan Kamil Jiplak Jurus Jokowi

“Untuk melakukan hal yang buruk, Anda harus menjadi politisi yang baik,” – Karl Kraus PinterPolitik.com Pemindahan Ibukota masih tergolong diskursus yang mentah karena masih banyak faktor...