HomeCelotehPemerintah ‘Mogok’ Kerja

Pemerintah ‘Mogok’ Kerja

“(Libur panjang) ini bertentangan dengan revolusi mental. Bertolak belakang juga dengan slogan ‘Kerja, Kerja, Kerja’. Kecuali kalau slogan itu dibuat hanya untuk mengelabui (rakyat).” ~ Rachmawati Soekarnoputri


PinterPolitik.com

[dropcap]P[/dropcap]uan Maharani, Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK), sudah membacakan secara resmi Surat Keputusan Bersama (SKB) tiga menteri tentang cuti bersama Lebaran 2018.

Dari putusan itu, total cuti bersama selama 10 hari terhitung mulai tanggal 11 sampai 20 Juni 2018. Ehmm, lama juga ya.

Kayaknya ini jadi program populisme Jokowi yang menyasar para pekerja bukan sih? Entahlah, cuma bicara spekulasi aja sih, weleeeh weleeeh.

Atau apakah mungkin, hal ini yang menjadi jawaban dari jeritan buruh saat May Day 2018 kemarin? Lumayan lah, beban dan waktu yang menguras para pekerja itu bisa diobati dengan cuti bersama selama 10 hari.

Sudah pasti para pekerja senang sekali mendapatkan cuti bersama, ehmm, jadi sangat panjang sekali liburnya, uhuuyy.

Tapi kalau kembali dibahas, kebijakan ini dinilai sebagai program populisme penguasa, ehmmm, kayaknya sangat mungkin juga.

Apalagi kalau kata Rachmawati Soekarnoputri, keputusan ini sangat bertabrakan dengan khittah perjuangan Jokowi – JK yang ingin kerja, kerja dan kerja.

- Advertisement -

Kalau begini caranya jadi libur, libur dan libur dong, weleeeh weleeeh. Itu sih kata Rachmawati Soekarnoputri yang tidak sepakat dengan kebijakan cuti bersama.

Tapi kalau kata Rachmawati sih, belum tentu kacamata Pemerintah menganggap cuti lebaran yang lama ini bertabrakan atau engga sama slogan kerja, kerja dan kerja.

Ya Rachmawati sih bilang, bisa aja engga bertabrakan kalau slogan kerja, kerja dan kerja itu cuma dijadiin alat untuk mengelabui rakyat, hadeuuh. Makanya kalau buat kebijakan itu dilihat, ada ga singgungan dengan hal lainnya, weleeeh weleeeh.

Kalau udah begini kan jadi pertanyaan besar, apakah revolusi mental dan slogan kerja, kerja, kerja itu masih laku dijual di Pilpres 2019? Ehmm.

Makanya kalau kata Maya Angelou, penyair Amerika Serikat mengatakan, tak mungkin ada konsistensi kalau tak ada keberanian untuk mempertahankannya.

Baca juga :  Puan Siap Terima Tantangan Mega?

Nah, penguasa kuat mempertahankan revolisi mental atau slogan kerja, kerja dan kerjanya ga? Kok rada sedikit ragu ya, weleeeh weleeeh. (Z19)

spot_img

#Trending Article

Mempersoalkan Checks & Balances Indonesia

Dalam sebuah demokrasi, lembaga-lembaga pemerintahan di Indonesia sudah seharusnya menjalankan fungsi checks & balances. Namun, fungsi tersebut tak dapat jalan bila ada yang mendominasi....

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Jokowi Buat “Taj Mahal” di Solo?

“Masjid Raya Sheikh Zayed Solo akan menjadi tempat salat, pusat dakwah, dan pendidikan Islam, sekaligus pusat destinasi wisata religi baru di Solo” –  Joko Widodo...

Drama Xi vs Trudeau Bakal Berlanjut?

Sebuah video yang mana Presiden Republik Rakyat Tiongkok (RRT) Xi Jinping di dalamnya tampak memarahi Perdana Menteri (PM) Kanada Justin Trudeau viral di media...

Anies Pelan-pelan “Ngeteng” KIB?

“Mestinya, KIB (Koalisi Indonesia Bersatu) sekarang itu larinya ke Anies. Saya kira akan gabung ke sana,” – Habil Marati, Ketum Forum Ka’bah Membangun PinterPolitik.com Akhir-akhir ini,...

Mantra “Yakusa” Mahfud Buat Anies?

“Siap hadir ke arena Munas Korps Alumni Himpunan Mahasiswa Islam (KAHMI). Yakin usaha sampai (Yakusa) untuk membangun insan cita HMI” –   Mahfud MD,...

Megawati-Puan Sayang Korea?

Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri dan Ketua DPP PDIP Puan Maharani tampak sangat "sayang" dengan Korea Selatan (Korsel). Mengapa?

Jokowi dan Misteri Rambut Putih

Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebut pemimpin yang pikirkan rakyat punya rambut warna putih. Siapa yang dimaksud oleh Jokowi?

More Stories

Wali Kota Depok ‘Biduan Lampu Merah’

"Kualitas humor tertinggi itu kalau mampu mengejek diri sendiri. Cocok juga ditonton politisi. Belajar becermin untuk melihat diri sendiri yang asli, " - Butet...

DPR Terpilih ‘Puasa Bicara’

“Uang tidak pernah bisa bicara; tapi uang bisa bersumpah,” – Bob Dylan PinterPolitik.com Wakil rakyat, pemegang amanah rakyat, ehmmm, identitas yang disematkan begitu mulia karena menjadi...

Ridwan Kamil Jiplak Jurus Jokowi

“Untuk melakukan hal yang buruk, Anda harus menjadi politisi yang baik,” – Karl Kraus PinterPolitik.com Pemindahan Ibukota masih tergolong diskursus yang mentah karena masih banyak faktor...