HomeCelotehMaritim : Masterplan Vs Masterchef?

Maritim : Masterplan Vs Masterchef?

 “Inilah pantai penuh pesona, Karya Tuhan yang abadi. Namun tangan – tangan manusialah yang kejam, Merobek keindahan lukisan biru”


[dropcap]S[/dropcap]etidaknya ini yang menjadi spirit bagi Teh Susi, primadona dari Pangandaran untuk mempertahankan keindahan laut Indonesia. Terlebih, Teh Susi yang jadi kapten lautannya Indonesia.

Pernah mendengar atau terdoktrin bahwa Indonesia sebagai poros maritim dunia? Apa bisa terwujud atau cuma sekadar gincu? Hmmm, kalau gatau gincu, ada lagu band Malaysia yang ngomongin tentang gincu.

“Manis di bibir memutar kata, Malah kau tuduh akulah segala penyebabnya”

Ya hanya pemanis saja. Kalau mau minum teh aja kita maunya gula asli kan bukan gula buatan. Wkwkwk

Tapi memang kayanya semua masyarakat sudah terdoktrin bahwa Indonesia sebagai poros maritim dunia melalui tuturan maupul slogan – slogan yang dinyanyikan penguasa. Nyata atau slogan?

Tapi, informasi tentang poros maritim dunia ini ibarat arus yang mengalir menuju muara. Akan terus digaungkan dan entah kapan terwujudnya.

Maritim bukan hanya bicara tentang Pantai Ancol yang harga masuknya Rp 25 ribu per orang, tapi yang lebih kompleksnya bahwa maritim sebagai kekuatan negara yang berbasis laut. Tapi, mahal juga itu masuk Ancol.

Nah makanya coba dengerin saran dari Teh Susi, kalau mau serius, negara harus punya masterplan, bukan cuma masing-masing kementeriannya aja sehingga dapat mengimplementasikan gagasan Indonesia sebagai poros maritim dunia. Kalau tidak, jangan terlalu banyak berharap dan negara tergolong PHP a.k.a pemberi harapan palsu.

- Advertisement -

Masterplan dalam konteks ini masterplan negara sebagai sebuah grand design harapan ini. Kalau cuma sekedar ajang coba-coba dan icip-icip, ini tak ada bedanya dengan program televisi, masterchef ajang kompetisi memasak.

Baca juga :  Mengintip "Spotify Wrapped" Jokowi

Kalau masterplan maritim itu seperti masterchef, tentu potensi laut Indonesia akan seperti sebuah improvisasi coba-coba dari chef saja. Ujungnya, belum tentu enak atau sesuai dengan apa yang diharapkan.

Ga ngebayangin kan kalau masterplan maritim dikomentari sama chef Juna, akan terasa lebih pedas daripada sambalado atau cabe rawit. Tapi, cabe beneran bukan cabe-cabean.

Semisal, dengan tatapan antagonisnya, chef Juna bilang “hmmm, rasanya kalau di bibir gimana ya, masterplan negara terlalu manis dan ga ada rasa rasanya. Lah bukannya laut itu asin ya. Ga sesuai dengan harapan. Maaf anda tidak bisa lolos.”

(Z19)

spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Zulhas dan Bisnis Jastip Menjanjikan

Nama Mendag Zulkifli Hasan (Zulhas) disebutkan Prof. Karomani soal kasus penitipan mahasiswa baru di Universitas Lampung (Unila).

PDIP Bakal Gabung KIB?

“Jadi warnanya tidak jauh dari yang ada di bola ini (Al Rihla)” – Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Golkar PinterPolitik.com Demam Piala Dunia 2022 Qatar rupanya...

Saatnya Ganjar Balas Jasa Puan?

“Ganjar itu jadi Gubernur (Jateng) jangan lupa, baik yang pertama dan kedua itu, justru panglima perangnya Puan Maharani,” –   Said Abdullah, Ketua DPP...

PDIP vs Relawan Jokowi, Rebutan GBK?

Usai acara Gerakan Nusantara Bersatu di GBK, PDIP tampak tidak terima relawan Jokowi bisa pakai GBK. Mengapa GBK jadi semacam rebutan?

Ada “Udang” di Balik Relawan Jokowi?

“Saya di dalam sana. Jadi saya tahu perilakunya satu-satu. Kalau Anda bilang ada dua faksi sih tidak, berfaksi-faksi. Ada kelompok yang tiga periode, ada kelompok...

Membaca Pengaruh Jokowi di 2024

Lontaran ciri-ciri pemimpin yang pikirkan rakyat seperti kerutan dan rambut putih dari Jokowi jadi perbincangan. Inikah cara Jokowi relevan di 2024?

Saatnya Jokowi Tinggalkan Relawan “Toxic”?

“Kita gemes, Pak, ingin melawan mereka. Kalau mau tempur lapangan, kita lebih banyak” –  Benny Rhamdani, Kepala Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI)  PinterPolitik.com Si vis...

More Stories

Wali Kota Depok ‘Biduan Lampu Merah’

"Kualitas humor tertinggi itu kalau mampu mengejek diri sendiri. Cocok juga ditonton politisi. Belajar becermin untuk melihat diri sendiri yang asli, " - Butet...

DPR Terpilih ‘Puasa Bicara’

“Uang tidak pernah bisa bicara; tapi uang bisa bersumpah,” – Bob Dylan PinterPolitik.com Wakil rakyat, pemegang amanah rakyat, ehmmm, identitas yang disematkan begitu mulia karena menjadi...

Ridwan Kamil Jiplak Jurus Jokowi

“Untuk melakukan hal yang buruk, Anda harus menjadi politisi yang baik,” – Karl Kraus PinterPolitik.com Pemindahan Ibukota masih tergolong diskursus yang mentah karena masih banyak faktor...