HomeCelotehMA-MK Colek-colekan

MA-MK Colek-colekan

“Peraturan dan undang-undang tidak selalu sama dengan keadilan, ia bahkan bisa saja bertentangan dengan prinsip keadilan.” ~Emha Ainun Nadjib


PinterPolitik.com

[dropcap]M[/dropcap]enko Polhukam Wiranto telah mendesak Mahkamah Agung untuk lekas memutuskan uji materi Peraturan KPU (PKPU) tentang larangan mantan narapidana korupsi menjadi bakal caleg. Beberapa pihak protes karena PKPU tersebut dianggap bertentangan dengan UU Pemilu dan akhirnya menjadi perseteruan tanpa akhir.

Tapi gimana dong ya. Sayangnya MA menolak untuk memproses gugatan tersebut dengan alasan UU Pemilu sedang digugat di Mahkamah Konstitusi (MK).

Hadehhh, dalam keadaan darurat seperti ini masih saja main colek-colekan. Kalau berlarut-larut, kan bisa jadi polemik yang besar. Tega banget deh ah

Sebelumnya, Menkopolhukam Wiranto menyebut memang ada perdebatan soal apakah Mahkamah Agung bisa memproses gugatan UU yang juga sedang digugat di MK. Namun, dia menyebut para ahli menilai substansi gugatan berbeda, sehingga MA tetap bisa memutus perkara.

Yang harus diperangi itu korupsi, bukan KPU ataupun Bawaslu. Kalem aja bossss… Click To Tweet

Juru Bicara MK, Fajar Laksono pun sependapat. Fajar memahami ketentuan Pasal 55 UU MK, yang menyebut proses judicial review di MA harus ditunda ketika UU yang menjadi dasar pengujian tersebut tengah digugat di MK. Namun, dalam hal ini materi yang digugat berbeda.

Jadi, MA nggak perlu menuggu gugatan UU Pemilu di MK selesai untuk proses PKPU. Soalnya, norma yang sedang diuji tidak berkaitan dengan norma PKPU. Apapun putusan MK nggak akan berpengaruh bagi MA yang hanya menuji ketentuan larangan eks koruptor menjadi caleg.

Tahu nggak sih gaes, poin gugatan ke MK soal UU Pemilu itu buanyaaakkk banget. Ada soal PT (presidential threshold) dan jabatan wakil presiden, soal dana kampanye, hingga soal frasa citra. Kebayang nggak sih kalau MA keukeuh menunggu putusan MK? Bisa-bisa bakal ada kerusuhan di pemilu mendatang atau tawuran antara pendukung kubu KPU dan kubu Bawaslu mungkin? Hmm, jadi siapin snack aja ya gaes. Biar asik nontonnya. Wkwkwkwk.

- Advertisement -

Iya, aku tahu, baik KPU maupun Bawaslu sama-sama punya landasan hukum untuk setuju atau menentang PKPU. Iya tapi kan… tapi… nggak harus ribut juga. Yang harus diperangi itu korupsi, bukan KPU ataupun Bawaslu. Kalem aja bossss…(E36)

Baca juga :  Anies Diusung Koalisi Gocap?
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Ridwan Kamil Ikuti Jokowi?

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil telah bergabung ke Golkar. Namun, ide menarik mencuat. RK disarankan untuk maju di Pilkada DKI Jakarta 2024.

Eks-Gerindra Pakai Siasat Mourinho?

“Nah, apa jadinya kalau Gerindra masuk sebagai penentu kebijakan. Sedang jiwa saya yang bagian dari masyarakat selalu bersuara apa yang jadi masalah di masyarakat,”...

Prabowo Punya Sahabat yang Loyal?

Prabowo Subianto akhir-akhir ini unggah foto bersama sahabat lamanya. Siapa sebenarnya sosok Sjafrie Samsoeddin yang muncul di IG Prabowo?

Ganjar Punya Pasukan Spartan?

“Kenapa nama Spartan? Kita pakai karena kata Spartan lebih bertenaga daripada relawan, tak kenal henti pada loyalitas pada kesetiaan, yakin penuh percaya diri,” –...

Jokowi Jadi Ketum PSSI?

Coach Justin sebut sosok penyelamat dunia sepak bola Indonesia adalah RI-1. Apakah ini artinya Jokowi perlu rangkap jabatan Ketum PSSI?

Gibran Punya Mimpi ala Coachella?

Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka dikabarkan ingin jadikan Solo kota konser. Apakah Gibran punya mimpi jadikan Solo ala Coachella?

Ronaldo-Messi Belajar ke Jokowi-Prabowo?

Dua pemain sepak bola rival, Ronaldo dan Messi, berpelukan di pertandingan PSG vs Riyadh All Stars. Apakah mereka tiru Jokowi dan Prabowo?

More Stories

Abdi Negara Terbelenggu Kemiskinan?

"Oemar Bakri, Oemar Bakri, pegawai negeri…” ~Lirik Lagu Oemar Bakri -  Iwan Fals PinterPolitik.com Jadi pegawai negeri itu merupakan impian banyak orang. Pokoknya jadi PNS itu...

Luhut Panjaitan Memeluk Orba

"Luka tidak memiliki suara, sebab itu air mata jatuh tanpa bicara." ~Dilan 1990 PinterPolitik.com Orde Baru masih menjadi sejarah yang amat menakutkan dari sebagian besar masyarakat....

Ma’ruf Amin yang Terbuang?

"Sebagai kekasih, yang tak dianggap aku hanya bisa mencoba mengalah. Menahan setiap amarah…” ~Lirik Lagu Kekasih yang Tak Dianggap – Kertas Band PinterPolitik.com Jika di dunia...