HomeCelotehLagu ‘Terlarang’ Perindo

Lagu ‘Terlarang’ Perindo

“Sebarkan kebohongan berulang-ulang kepada publik. Kebohongan yang diulang-ulang, akan membuat publik menjadi percaya bahwa kebohongan tersebut adalah sebuah kebenaran.” ~ Joseph Goebbelz


PinterPolitik.com

[dropcap]K[/dropcap]omisi Penyiaran Indonesia (KPI) Pusat kembali memberikan hukuman bagi lembaga penyiaran yang curi start duluan. Salah satunya, penayangan mars Partai Perindo.

Ah syudahhhlah, ini sih namanya ‘barang lama’ yang selalu tak dihiraukan. Tapi namanya juga bandel, alhasil kesalahannya selalu sengaja diulang. Sengaja loh, bukan ga sengaja. Masa iya sih mutarin mars Partai Perindo ga sengaja, ga mungkin kali ah, weleeeeeh weleeeh.

Ini bukan kali pertamanya bagi KPI memberikan hukuman bagi lembaga penyiaran yang menayangkan iklan bermuatan kampanye begitu, sudah berkali – kali!

Namun apalah daya, iklan kampanye Partai Perindo itu lagi dan lagi ditayangkan oleh empat stasiun televisi tersebut. Maklum aja, televisi itu merupakan bagian dari perusahaan milik Ketua Umum Partai Perindo. Nah loh, KPI takut emang?

Waduh, begini nih jadinya kalau pemilik media merangkap jadi Ketua Umum Partai, campur aduk sudah, weleeeeh weleeeeh.

Awalnya sih ada anggapan bahwa Partai Perindo memutarkan lagunya gratis dengan memanfaatkan televisi milik Ketua Umumnya, tapi akhirnya itu dianggap sebagai iklan katanya, bisa aja cari akal – akalannya, wadezzziiiggg.

Hmmmm, tetep aja. Kalaupun pemutaran tersebut dianggap iklan, tapi itu dilarang karena belum memasuki masa kampanye. Isi dan kandungan lagu marsnya sih ga salah, tapi yang salah itu karena diputar sebelum masa kampanye melalui media massa dimulai.

- Advertisement -

Kalau dibilangin ga boleh itu jangan diputer lagi dong, lah ini ga ada kapok – kapoknya, hadeuuuuhhhh.

Intinya sih, perusahaan televisi itu memang milik Ketua Umum Partai Perindo, mau diapain juga terserah deh.

Baca juga :  Jokowi Jadi Ketum PSSI?

Tapi harus diingat, bahwa televisi menggunakan frekuensi publik, jadi ga bisa sembarangan dan seenak jidat begitu. Apalagi sudah dilarang berkali-kali. Ahhhhh syudahhhlahhh. Lagi dan lagi diterobos mulu.

Lagu mars Partai Perindo kini seolah menjadi lagu ‘terlarang’, karena pemutarannya yang melanggar aturan kampanye dan mencederai independensi pers. Mau jadi apa kalau begini, woailaaaaahhh.

Apalagi Partai Perindo itu partai baru, seharusnya punya sikap yang ‘malu-malu’ untuk melanggar aturan, lah ini malah terbiasa, weleeeh weleeeh. (Z19)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

AHY Bukan Jodoh Anies di 2024?

Partai Demokrat telah umumkan dukung Anies Baswedan sebagai capres 2024 tetapi serahkan cawapres ke Anies. Apakah AHY bukan jodoh Anies?

Janji Anies untuk Prabowo Palsu?

Sandiaga Uno menyebutkan bahwa Anies Baswedan punya sebuah perjanjian dengan Prabowo Subianto. Apakah janji itu hanya janji palsu?

Jabatan Kades Mirip One Piece?

Demonstrasi kepala desa (kades) tuntut perpanjangan masa jabatan hingga 9 tahun. Apakah para kades ingin bisa seperti anime One Piece?

Kapal Anies ‘Diserang’ Ular?

Mantan Gubernur Banten Wahidin Halim dikirimi ular ketika akan bertemu Anies Baswedan. Apakah kapal Anies tengah 'diserang' ular?

Sudah Saatnya Prabowo Contoh Megawati?

Partai Gerindra tetap kukuh usung Prabowo Subianto sebagai capres. Apakah seharusnya ini saatnya Prabowo contoh cara Megawati?

Di Balik Usul Imin Hapus Gubernur

Ketum PKB Muhaimin Iskandar (Cak Imin) usul hapuskan jabatan gubernur karena melelahkan dan hanya jadi penghubung pusat-daerah. Mengapa?

Mungkinkah “The Last of Us” di Dunia Nyata?

Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin angkat bicara soal The Last of Us (2023). Apakah Menkes ikut cemas soal wabah zombie?

More Stories

Wali Kota Depok ‘Biduan Lampu Merah’

"Kualitas humor tertinggi itu kalau mampu mengejek diri sendiri. Cocok juga ditonton politisi. Belajar becermin untuk melihat diri sendiri yang asli, " - Butet...

DPR Terpilih ‘Puasa Bicara’

“Uang tidak pernah bisa bicara; tapi uang bisa bersumpah,” – Bob Dylan PinterPolitik.com Wakil rakyat, pemegang amanah rakyat, ehmmm, identitas yang disematkan begitu mulia karena menjadi...

Ridwan Kamil Jiplak Jurus Jokowi

“Untuk melakukan hal yang buruk, Anda harus menjadi politisi yang baik,” – Karl Kraus PinterPolitik.com Pemindahan Ibukota masih tergolong diskursus yang mentah karena masih banyak faktor...