HomeCelotehJK-Anies Piknik di Kali Item

JK-Anies Piknik di Kali Item

“Potongan kebahagiaan dalam hidup itu cuma dua, jatuh cinta dan piknik dengannya.” ~WikeSu


PinterPolitik.com

“Makan pisang di Kali Item…”

“Cakeppp!”

“Emang kagak bau?”

Edededehhh, eike kira mau pantun. Eh ternyata mau ngebahas Wakil Presiden Jusuf Kalla yang mengajak Anies Baswedan makan pisang di Kali Sentiong atau Kali Item. Duileehh, romantis betul dah ah. Emangnya kenapa mesti makan pisang Pak? Di kali yang terkenal bau lagi. Kayak kagak ada tempat piknik lain aja.. Ckckckck.

Hoo, rupa-rupanya JK mau mengetes apakah Kali Item masih bau atau tidak. Ternyata sudah nggak bau gaes. Yang tercium malah aroma bau pisang yang menggugah selera. Duh, kayaknya enak bener makan pisangnya Pak, eike nyampe ngiler. Bisa kali bagi-bagi ke mari. Hehehe.

BTW, eike belum mengucapkan selamat lagi nih sama Pak Anies. Setelah kemarin dapat dua jempol dari Presiden Joko Widodo (Jokowi) gara-gara mengubah JPO MH Tamrin menjadi pelican crossing, sekarang Pak Anies dapet pisang super dari JK karena telah berhasil menghilangkan bau di Kali Item. Sekali lagi eike tekankan ya, baunya hilang gengss. Sungguh keajaiban ye kan? Mari beri tepuk tangan yang meriah! Prok! Prok! Prok!

Wah wah, eike akui deh sekarang, kalo gubernur kita yang satu ini, jago banget kalo soal ngasih solusi instan. Setuju nggak?

- Advertisement -

Asal kalian tahu ya gengs, Ketua DPRD DKI Jakarta Presetio Edi Marsudi yang hobinya mengkritik Anies aja sampe nggak bisa berkata-kata waktu melihat Kali Item. Bukan apa-apa gaes, soalnya doi lagi makan tongseng di warung deket situ.

Eh tapi bener loh, Ketua DPRD sendiri mengakui kalau sudah tidak ada bau. Doi hanya meminta Pemprov DKI Jakarta dapat mengeruk kali tersebut agar ada aliran air yang mengalir sehingga sirkulasi air bisa berganti.

Baca juga :  PKS Mulai Tinggalkan Anies?

Oke, good job deh Pak Gubernur! Ditunggu gebrakan barunya. Eh, tapi lain kali kasih solusinya yang buat jangka panjang juga dong Pak. Cukup bumbu masakan aja yang instan, kebijakan Bapak jangan, biar lebih berfaedah gitu loh. (E36)

spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Zulhas dan Bisnis Jastip Menjanjikan

Nama Mendag Zulkifli Hasan (Zulhas) disebutkan Prof. Karomani soal kasus penitipan mahasiswa baru di Universitas Lampung (Unila).

PDIP Bakal Gabung KIB?

“Jadi warnanya tidak jauh dari yang ada di bola ini (Al Rihla)” – Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Golkar PinterPolitik.com Demam Piala Dunia 2022 Qatar rupanya...

Saatnya Ganjar Balas Jasa Puan?

“Ganjar itu jadi Gubernur (Jateng) jangan lupa, baik yang pertama dan kedua itu, justru panglima perangnya Puan Maharani,” –   Said Abdullah, Ketua DPP...

PDIP vs Relawan Jokowi, Rebutan GBK?

Usai acara Gerakan Nusantara Bersatu di GBK, PDIP tampak tidak terima relawan Jokowi bisa pakai GBK. Mengapa GBK jadi semacam rebutan?

Ada “Udang” di Balik Relawan Jokowi?

“Saya di dalam sana. Jadi saya tahu perilakunya satu-satu. Kalau Anda bilang ada dua faksi sih tidak, berfaksi-faksi. Ada kelompok yang tiga periode, ada kelompok...

Membaca Pengaruh Jokowi di 2024

Lontaran ciri-ciri pemimpin yang pikirkan rakyat seperti kerutan dan rambut putih dari Jokowi jadi perbincangan. Inikah cara Jokowi relevan di 2024?

Saatnya Jokowi Tinggalkan Relawan “Toxic”?

“Kita gemes, Pak, ingin melawan mereka. Kalau mau tempur lapangan, kita lebih banyak” –  Benny Rhamdani, Kepala Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI)  PinterPolitik.com Si vis...

More Stories

Abdi Negara Terbelenggu Kemiskinan?

"Oemar Bakri, Oemar Bakri, pegawai negeri…” ~Lirik Lagu Oemar Bakri -  Iwan Fals PinterPolitik.com Jadi pegawai negeri itu merupakan impian banyak orang. Pokoknya jadi PNS itu...

Luhut Panjaitan Memeluk Orba

"Luka tidak memiliki suara, sebab itu air mata jatuh tanpa bicara." ~Dilan 1990 PinterPolitik.com Orde Baru masih menjadi sejarah yang amat menakutkan dari sebagian besar masyarakat....

Ma’ruf Amin yang Terbuang?

"Sebagai kekasih, yang tak dianggap aku hanya bisa mencoba mengalah. Menahan setiap amarah…” ~Lirik Lagu Kekasih yang Tak Dianggap – Kertas Band PinterPolitik.com Jika di dunia...