HomeCelotehFahri: Jokowi Tebang Pilih

Fahri: Jokowi Tebang Pilih

“Hukum adalah akal, bebas dari gairah.” ~Aristoteles


PinterPolitik.com

[dropcap]W[/dropcap]akil Ketua DPR RI Fahri Hamzah menilai, penegakan hukum selama pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) merupakan yang paling tidak adil. Kenapa tuh? Bukannya kemarin Bang Fahri menang sidang perkara gugatannya untuk Presiden PKS Sohibul Iman ya? Kok, masih merasa belum adil? Hehehe.

Ternyata gaes, menurut Fahri, banyak persoalan memuncak sejak kepemimpinan Jokowi, namun dia melihat Jokowi seolah tidak bertanggung jawab. Tebang pilih.

Hmm, dengan maraknya isu global warming yang makin muak, memang sudah sepatutnya kita melakukan tebang pilih. Jangan sampai pohon kita makin habis dan menyebabkan bumi semakin panas.

Ehh, tunggu dulu, tebang pilih yang dimaksud itu bukan soal penebangan pohon ya? Oalah, maap nih tanggal tua, otak jadi kekurangan gizi. Wkwkwkwk.

Maksudnya Fahri gaes, penegakan hukum di republik ini sekarang buruk banget, seperti mengaburkan fakta, persekusi, dan kriminalisasi. Belum lagi, menurutnya, Pakde Jokowi terlihat pilih kasih dalam menegakkan hukum.

Menurut doi, apabila kasus korupsi menjerat pejabat yang memiliki kedekatan dengan pemerintah, kasusnya seakan tidak pernah terdengar dan diselidiki. Sedangkan yang berseberangan benar-benar dikejar sampai keujung dunia. Eaaa…

Hukum yang adil adalah hukum yang manusiawi, juga menyiksa. Click To Tweet

Fahri juga cerita, katanya doi baru saja melihat tayangan ketika Jokowi bilang sedang mempersiapkan strategi pemberantasan korupsi lima tahun ke depan. Fahri lantas bertanya-tanya, lah sekarang gimana? Wong hampir tiap minggu ada bupati yang ditangkap KPK.

- Advertisement -

Loh, emang di pemerintahan presiden-presiden sebelumnya nggak begitu ya? Negera kita termasuk salah satu negera terkorup. Kalau ternyata sekarang jadi makin sering ada penangkapan, bukannya itu bukti kalau KPK semakin galak dan cerdas menangkap koruptor ya? Terus itu juga bisa dianggap sebagai prestasi pemerintahan Jokowi juga dong?

Dengan kondisi seperti ini sih saya setuju dengan pernyataan Bang Fahri, daripada capek-capek demo, panas-panasan, mending banyak-banyak berdoa, agar para koruptor itu lekas kena azab. Misalnya ada gempa lokal 9 SR, yang hanya terjadi di kediaman salah satu koruptor, yang menyebabkan air kolam renang di rumahnya naik dan menyebabkan tsunami lokal. Itu baru namanya azab yang hakiki. Wkwkwk. (E36)

Baca juga :  Megawati Bisa "Jinakkan" Kim Jong-un?

spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Polemik Kuntadhi, Ganjar Cuci Tangan?

“Saya kenal Pak Ganjar. Tapi kayaknya Pak Ganjar, ya nggak kenal saya secara pribadi,” – Eko Kuntadhi, Pegiat media sosial PinterPolitik.com Eko Kuntadhi – pegiat media...

Mahfud MD Permainkan Bjorka?

“Satgas itu dibentuk bukan untuk memburu Bjorka, sebab yang dari Bjorka itu tak satupun yang membobol rahasia negara. Itu hanya sensasi,” – Mahfud MD,...

Airlangga ”Dijepit” JK dan PKS?

“Pak JK selalu dikaitkan, endorse Anies, kenapa nggak berat ke AH. Kalau kemudian Pak JK dikaitkan dengan endorse AH itu tidak lepas dari upaya upaya mencarikan...

Misteri Nomor Urut Tiga PDIP

“Jadi dari pihak PDIP, mengusulkan yang namanya tanda gambar itu, nomor itu sebenarnya saya katakan kepada Bapak Presiden dan Ketua KPU dan Bawaslu bahwa...

Di-Back Up SBY-JK-Paloh, Anies Pede?

“Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) selaku ayah biologis dan ideologis AHY, Jusuf Kalla sebagai mentor politik Anies, dan Surya Paloh sebagai king maker,” – Ahmad...

Dewan Kolonel, Gimmick Duet Puan-Prabowo?

“Pokoknya, Dewan Kolonel ini adalah satu-satunya dengan tujuan mendukung Mbak Puan di 2024. Itu sekali lagi, tentu kami masih menunggu keputusan Bu Megawati siapa...

Jokowi, Anies, dan Politik Penghargaan

Anies Baswedan mendapatkan penghargaan Lee Kuan Yew Exchange Fellow dari Singapura. Sementara, Jokowi dapat Global Citizen Awards di AS.

More Stories

Abdi Negara Terbelenggu Kemiskinan?

"Oemar Bakri, Oemar Bakri, pegawai negeri…” ~Lirik Lagu Oemar Bakri -  Iwan Fals PinterPolitik.com Jadi pegawai negeri itu merupakan impian banyak orang. Pokoknya jadi PNS itu...

Luhut Panjaitan Memeluk Orba

"Luka tidak memiliki suara, sebab itu air mata jatuh tanpa bicara." ~Dilan 1990 PinterPolitik.com Orde Baru masih menjadi sejarah yang amat menakutkan dari sebagian besar masyarakat....

Ma’ruf Amin yang Terbuang?

"Sebagai kekasih, yang tak dianggap aku hanya bisa mencoba mengalah. Menahan setiap amarah…” ~Lirik Lagu Kekasih yang Tak Dianggap – Kertas Band PinterPolitik.com Jika di dunia...