HomeCelotehDjarot Kalah, Mega Naik Pitam?

Djarot Kalah, Mega Naik Pitam?

“Lebih baik dimarahi daripada tidak dianggap dan tidak dipedulikan.”


PinterPolitik.com

[dropcap]D[/dropcap]jarot Saiful Hidayat dan Sihar Sitorus, pasangan calon Gubernur dan Wakil Gubernur Sumatera Utara yang diusung PDIP dan PPP, beradu gagasan dalam membangun Provinsi Sumatera Utara.

Mereka beradu gagasan, untuk mempersiapkan diri bertarung melawan Edy Rahmayadi yang diusung Partai Gerindra, PAN dan PKS. Berani lawan? Weleeeeh weleeeeeh.

Siapa kira-kira yang akan menang ya, antara Djarot dan Edy Rahmayadi?

Tentu keduanya sama – sama berpeluang untuk merebut kekuasaan, tinggal bagaimana keputusan akhir dari mandat yang diberikan oleh rakyat Sumatera Utara akan berlabuh.

Bagaimana peluang Edy Rahmayadi yang belum pernah berpengalaman menjadi kepala daerah? Tentu Edy masih harus meraba-raba apa yang akan dilakukannya kelak.

Di sisi lain, bagaimana dengan peluang Djarot? Mungkinkah pengalaman kalah di DKI Jakarta, akan kembali terulang? Tapi kalaupun kalah, Djarot sudah biasa ya, weleeeeh weleeeh.

Ya, siapa suruh nama Djarot baru keluar belum lama ini dan cenderung memaksakan diri untuk mencalonkan di daerah baru. Hanya karena menganggur ya? Hadeuuuhh.

- Advertisement -

Tapi kalau kata Djarot, namanya juga petugas partai, ya harus siap ditugaskan kemana saja. Bener sih, tapi kan harus ngerti juga persoalan daerah itu bagaimana? Kalau PDIP sekedar ngasih tantangan ke politikus nomaden seperti Djarot sih, sudah biasa, weleeeeh weleeeeh.

Tapi bisakah menjalankan pemerintahan bila terpilih nanti? Hmm, tak ada jaminan. Ya, daripada Djarot jadi pengangguran, mending pimpin Sumatera Utara. Weleeeeh weleeeeh kok jadi ajang coba – coba, hadeuuuh.

Sejak awal, argumentasi mengusung Djarot di Pilgub Sumatera Utara memang atas dasar supaya Djarot tak menganggur. Jadi, segala daya dan upaya akan dilakukan untuk memenangkan Djarot, setidaknya Djarot ga nganggur lagi, wkwkwk.

Baca juga :  Persiapan WFO Bu Mega?

Yang penting Djarot menang, itu yang ada di benak Megawati. Hal ini akhirnya menghasilkan ancaman Megawati kepada Ketua DPC PDIP di Sumatera Utara yang harus berkeringat memenangkan pertarungan nanti.

Kalau Djarot kalah, Megawati pasti akan meradang dan dengan tegas mengancam mencopot jabatan para Ketua DPC. Wedeeewww.

Hmmm, biasanya kalau terpaksa begitu pasti totalitas. Taruhannya dipecat ya? Hmmm, kalo dipecat, berarti sama aja dong PDIP menambah para pengangguran politik. Weleeeeh weleeeh. (Z19)

spot_img

#Trending Article

Ma’ruf Amin Apes di Pilkada 2020

"Kami menyatakan permohonan maaf kepada masyarakat Tangsel karena belum dapat memenangkan harapan perubahan. Hasil penghitungan suara kami tidak banyak dibandingkan paslon lain". - Siti...

Anies Taklukkan Indonesia Timur?

“Alhamdulillah, tujuh kabupaten (di Maluku) yang sudah terbentuk kepengurusan siap mendeklarasi Anies Presiden” – Sulaiman Wasahua, Ketua Relawan Sobat Anies Maluku PinterPolitik.com Manuver politik Gubernur DKI Jakarta...

Janji Surga ala Ma’ruf Amin?

“Bangsa Indonesia menjadi bangsa yang memeluk Islam terbanyak di dunia. Siapa yang berkata la ilaha illallah dakholal jannah masuk surga. Berarti penduduk surga itu kebanyakan...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Hadi dan Seragam “Militer” ATR/BPN

Menteri ATR/BPN Hadi Tjahjanto buat seragam baru bagi ASN dan PNS Kementerian ATR/BPN. Mengapa pergantian seragam ini jadi penting?

Misteri Teror Kominfo

“Teror bagaimana? Saya baru tahu teror, Kominfo diteror kali,” – Johnny G. Plate, Menkominfo PinterPolitik.com #BlokirKominfo menjadi trending di Twitter, banyak warganet yang melontarkan kritik terhadap kontroversi kebijakan Penyelenggara Sistem...

Drama Maming Resahkan PDIP-PBNU?

“Kalau saya, koruptor jangan dicekal ke luar negeri tapi dicekik. Harusnya dicekal untuk balik ke Indonesia, biar korupsi di luar negeri,” Cak Lontong, Komedian Indonesia PinterPolitik.com Masyarakat...

Anies-AHY Kawin Paksa?

“Tentu proses membangun chemistry antara satu dan yang lain penting, bukan kawin paksa,” - Willy Aditya, Ketua DPP Partai NasDem PinterPolitik.com Siapa yang tidak kenal dengan Siti...

More Stories

Wali Kota Depok ‘Biduan Lampu Merah’

"Kualitas humor tertinggi itu kalau mampu mengejek diri sendiri. Cocok juga ditonton politisi. Belajar becermin untuk melihat diri sendiri yang asli, " - Butet...

DPR Terpilih ‘Puasa Bicara’

“Uang tidak pernah bisa bicara; tapi uang bisa bersumpah,” – Bob Dylan PinterPolitik.com Wakil rakyat, pemegang amanah rakyat, ehmmm, identitas yang disematkan begitu mulia karena menjadi...

Ridwan Kamil Jiplak Jurus Jokowi

“Untuk melakukan hal yang buruk, Anda harus menjadi politisi yang baik,” – Karl Kraus PinterPolitik.com Pemindahan Ibukota masih tergolong diskursus yang mentah karena masih banyak faktor...