HomeCelotehDirut Bulog, Buwas 'Kesusahan'?

Dirut Bulog, Buwas ‘Kesusahan’?

“Kalau saya gaduh, malah rusak semua. Sekarang saya lagi belajar tidak membuat gaduh karena berbeda permasalahannya. Tidak ada operasi. Jangan kita semacam pemadam kebakaran. Begitu ada masalah, baru bingung.” ~ Budi Waseso


PinterPolitik.com

[dropcap]D[/dropcap]irektur Utama Perum Bulog Budi Waseso masih beradaptasi dengan jabatan yang baru diembannya. Masih magang ya? Ehmmm weleeeh weleeeh.

Lebih khususnya, ia kini berkomitmen untuk tak mau membuat gaduh negeri hanya karena tingkahnya yang kontroversial.

Lah emang kenapa? Ehmm, coba saja ingat sebelum pensiun sebagai anggota Polri, gimana tingkah Budi Waseso saat memegang dua jabatan yang membuat dirinya jadi sorotan banyak orang.

Sebutlah saat menjabat Kabareskrim Polri, ehmm, masih ingatkan baru beberapa hari menjabat Buwas langsung menetapkan mantan Ketua KPK Abraham Samad dan mantan Wakil Ketua KPK, Bambang Widjajanto sebagai tersangka.

Wedeew, langsung gempar ya, ehmm, belum lagi saat bertukar posisi dengan Anang Iskandar sebagai Kepala BNN.

Buwas mengatakan bahwa dirinya lebih kejam daripada Duterte. Ah apa iya? Weleeeh weleeeh. Apalagi katanya, Buwas sempat mengusulkan sipir yang diganti dengan buaya.

Hadeuh, selalu kontroversial ya, nah tapi walaupun rekam jejaknya begitu, kini Buwas ingin menyudahi kebiasaannya yang sensasional.

- Advertisement -

Sebagai Dirut Bulog, Buwas kini menahan diri untuk tidak membuat gaduh apakah itu dari pernyataan ataupun kebijakan.

Walau sempat mengatakan begitu, Buwas tak bisa menahan diri. Akhirnya, Buwas lagi dan lagi mengeluarkan kebijakan kontroversial.

Diantaranya, Buwas tak mau ada operasi pasar untuk memantau persediaan dan stabilitas harga. Katanya udah kayak pemadam kebakaran aja, lebih baik pastikan persediaan cukup.

Ehmm, Buwas masih ingat tugas pokok Bulog? Masa ga mau cek harga sama persediaan? Weleeh weleeh.

Selain itu, Buwas mau menjual beras dalam kemasan renceng per 200 gram. Katanya, kalau harga beras naik beras kemasan renceng ini ga terpengaruh, ahh masa sih? Naik sih pasti ikut naik, nambah ribet malahan, hadeuuuh.

Weeeittss, apalagi yang ini nih, kocak banget deh, Buwas ingin persediaan beras diganti dengan gabah, karena ehh karena ini berdasarkan pengalaman kakek Buwas yang dahulunya lebih senang menyimpan gabah dibandingkan beras.

Baca juga :  Dua Langkah Lagi Andika Jadi Presiden?

Ga salah sih, tapi masa kebijakan Bulog itu didasarkan pada kebiasaan kakek dari Dirut Bulog sih, ga ada alasan lain? Kajian kek atau riset kek? Becanda mulu nih. Ehmm, katanya ga mau gaduh lagi, weleeeh weleeeh.

Kayankya Buwas harus memaknai apa yang menjadi prinsip Tri Rismaharini, kalau jabatan itu cuma titipan. Kalau tidak mampu, ya tidak bisa dipaksakan.

- Advertisement -

Kalau Buwas susah beradaptasi, tak usah dilanjutkan, weleeh weleeeh. (Z19)

spot_img

#Trending Article

Jokowi Isyaratkan Lawan Megawati?

Tangkapan kamera formasi iringan Presiden Joko Widodo (Jokowi) bersama tujuh ketua umum partai politik dianggap merepresentasi terbentuknya poros koalisi menghadapi kontestasi politik 2024. Lantas,...

Surya Paloh Cuma Coba-coba?

Meskipun Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai NasDem telah menghasilkan nama-nama hasil voting Dewan Pimpinan Daerah (DPW), Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh menyebut Anies Baswedan dan Ganjar Pranowo yang...

Cak Imin Jago Gocek?

Lagi lagi Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Abdul Muhaimin Iskandar yang akrab disapa Cak Imin tampil dan menarik atensi publik melalui gocekan-gocekan politiknya...

NasDem-Demokrat Bentuk Koalisi?

Surya Paloh merupakan elite politik pertama yang ditemui secara terbuka oleh Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Apakah Partai NasDem dan Partai Demokrat akan membentuk koalisi? PinterPolitik.com Sambutan...

Permainan Surya Paloh Belum Usai?

Meski Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai NasDem telah usai, tapi tanya tentang hasil Rakernas masih membayangi pikiran publik. Apa sebenarnya strategi Ketua Umum Surya Paloh di balik...

Prabowo Tidak Yakin dengan Megawati?

Koalisi Kebangkitan Indonesia Raya (KKIR) dibentuk oleh Partai Gerindra bersama Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Apakah ini dapat dimaknai sebagai kekhawatiran Prabowo Subianto terhadap Megawati? PinterPolitik.com Partai Gerindra...

Jokowi Gak Butuh Ma’ruf Amin?

Tidak terlihatnya Wakil Presiden Ma’ruf Amin pada reshuffle kabinet mengundang tanda tanya sebagian orang. Apakah ini bermakna bahwa Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah tidak butuh Ma’ruf? PinterPolitik.com Sebagian orang...

Kok Jokowi Marah-Marah?

Lagi-lagi Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegur pejabat  kementerian dan pemerintahan daerah soal prioritas belanja. Jokowi menilai belanja produk luar masih lebih tinggi dibandingkan produk...

More Stories

Wali Kota Depok ‘Biduan Lampu Merah’

"Kualitas humor tertinggi itu kalau mampu mengejek diri sendiri. Cocok juga ditonton politisi. Belajar becermin untuk melihat diri sendiri yang asli, " - Butet...

DPR Terpilih ‘Puasa Bicara’

“Uang tidak pernah bisa bicara; tapi uang bisa bersumpah,” – Bob Dylan PinterPolitik.com Wakil rakyat, pemegang amanah rakyat, ehmmm, identitas yang disematkan begitu mulia karena menjadi...

Ridwan Kamil Jiplak Jurus Jokowi

“Untuk melakukan hal yang buruk, Anda harus menjadi politisi yang baik,” – Karl Kraus PinterPolitik.com Pemindahan Ibukota masih tergolong diskursus yang mentah karena masih banyak faktor...