HomeDuniaBerusia 93 Tahun, Mugabe Enggan Mundur

Berusia 93 Tahun, Mugabe Enggan Mundur

Memasuki usia 93 tahun, Selasa (21/2) kemarin, Presiden Zimbabwe Robert Mugabe mengaku masih siap untuk bertarung di Pemilihan Presiden tahun 2018. Presiden yang memerintah dengan tangan besi ini, rencananya akan menggelar pesta untuk merayakan ulang tahunnya tersebut, Sabtu mendatang.


pinterpolitik.com

ZIMBABWE – Pernyataan kesiapannya untuk kembali menjadi penguasa di Zimbabwe ini, dikemukakan Robert Gabriel Mugabe saat wawancara dengan media lokal, Selasa (21/2). Di hari itu, diktator yang telah berkuasa selama 37 tahun ini tengah berulang tahun yang ke 93.

Menurut Mugabe, keinginannya tersebut bukan berasal dari dirinya, tapi dari rakyat Zimbabwe. “Mereka mau saya maju dalam Pemilu, mereka mau saya berada di setiap pemilu. Mayoritas warga merasa tidak ada yang bisa menggantikan saya,” kata Mugabe yang yakin kalau dirinya belum akan meninggal hingga usia seratus tahun.

Selama partai belum memintanya untuk mundur, lanjutnya, ia tidak akan mundur. Tapi bila seruan itu ada, barulah ia akan mundur. “Jika saya merasa sudah tidak sanggup lagi, saya pasti akan mengatakan kepada partai untuk membebastugaskan saya. Tapi saat ini, saya rasa belum,” tegasnya seperti dikutip Sunday Mail, Minggu (19/2).

Sebagai kepala pemerintahan tertua di dunia, kemarin Mugabe menggelar perayaan bersama staf pribadinya di Harare. Sedang pesta besar-besaran baru akan digelar Sabtu (25/2) mendatang, di Taman Nasional Matobo, kota terbesar kedua di Zimbabwe. Acara itu diperkirakan dihadiri ribuan anggota dan pengurus partai pendukungnya, ZANU-PF.

Seperti ulang tahun Mugabe di tahun-tahun sebelumnya, pesta tersebut akan berlimpah makanan enak. Bukan cuma daging kerbau dan impala saja yang dihidangkan, bahkan gajah pun ikut disembelih. Padahal hingga kini, Zimbabwe masih menderita pengangguran skala masif, kas negara nyaris kosong, bidang usaha di negara itu banyak yang tutup, dan kasus kelaparan di sejumlah wilayah.

Mugabe sudah berkuasa sejak Zimbabwe merdeka pada 1980. Namun, kemerosotan ekonomi dalam beberapa tahun belakangan mulai memunculkan penentangan terhadap dirinya. Di luar pujian dan dorongan dari pendukungnya, Mugabe juga kerap mendapat kritikan pedas dari pihak oposisi yang menginginkan perubahan, yaitu Gerakan Oposisi Perubahan Demokratik (MDC).

“Anggaran gila-gilaan dari pesta presiden sebenarnya bisa dipakai untuk mengimpor gandum, sehingga rakyat di Masvingu tidak perlu mengalami kelaparan,” kata Obert Gutu, juru bicara Kelompok MDC yang sejak lima tahun terakhir dikebiri hak politiknya oleh Mugabe, sehingga tak pernah bisa menang di pemilu.

Selama 37 tahun berkuasa, Mugabe dikenal sebagai pemimpin bertangan besi. Dunia Internasional menuduhnya telah melakukan kecurangan di setiap pemilu, mengusir warga dan melakukan pelanggaran HAM. Ia juga yang bertanggung jawab atas penurunan ekonomi di negaranya. Mungkin memang hanya Tuhan saja yang bisa menghentikan dirinya. (Berbagai sumber/R24)

spot_imgspot_img

#Trending Article

Putin-Zelensky dan Adiksi Ultra-Ekstrem Foreign Fighters

Fenomena sub-foreign fighters, yakni “tentara turis” mulai menjadi materi analisis menarik karena eksistensinya yang marak dan dilembagakan oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky melalui Ukrainian Foreign Legion atau Legiun Internasional Ukraina. Lalu, mengapa beberapa warga negara asing rela mati demi peperangan dan perebutan kepentingan negara lain? Serta seperti apa masa depan dan implikasinya, termasuk bagi Indonesia?

Menakar Takdir Sandiaga di 2029 

Langkah politik Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno pasca Pemilihan Umum (Pemilu) 2024 masih menjadi tanda tanya. Sebagai politisi muda yang potensial, karier politik Sandi ke depan kiranya benar-benar ada di tangannya sendiri secara harfiah. Mengapa demikian?

Mustahil Prabowo Jadi Diktator?

Banyak media asing menilai Indonesia akan jatuh ke otoritarian di bawah Prabowo Subianto. Namun, apakah hal itu mungkin? Ataukah mustahil?

Desain Politik Jokowi di Balik Pelantikan AHY? 

Pelantikan Ketua Umum (Ketum) Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sebagai Menteri Agraria dan Tata Ruang (ATR)/Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) tuai beragam respons dari publik. Kira-kira motif politik apa yang tersimpan di balik dinamika politik yang menarik ini?

Republik Rakyat Komeng

Nama Komeng jadi trending topic yang dibicarakan semua orang. Sebabnya karena suara pelawak kondang yang maju di Pemilu 2024 untuk tingkatan DPD ini tembus hingga 1,9 juta di hitung suara KPU dengan posisi data masuk baru 60 persen.

RK Gagal Jakarta-1, Golkar Rungkat? 

Kerugian besar kiranya akan ditanggung Partai Golkar jika melewatkan kesempatan untuk mengusung Ridwan Kamil (RK) di Pemilihan Gubernur (Pilgub) DKI Jakarta 2024. Mengapa demikian?

Suksesor Prabowo, AHY vs Tiga Jenderal?

Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) tampak cukup bersaing dengan tiga purnawirawan jenderal sebagai kandidat penerus Prabowo Subianto sebagai Menteri Pertahanan (Menhan). Namun, di balik ingar bingar prediksi iitu, analisis proyeksi jabatan strategis seperti siapa Menhan RI berikutnya kiranya “sia-sia” belaka. Mengapa demikian?

Ini Penyebab Anies-Imin Kalah di Jawa Timur

Perolehan suara Anies Baswedan dan Muhaimin Iskandar atau Cak Imin di Jawa Timur jadi yang terendah. Padahal, pemilihan Cak Imin sebagai cawapres Anies punya tujuan utama untuk menggaet pemilih di Jawa Timur yang merupakan salah satu lumbung suara utama.

More Stories

Informasi Bias, Pilpres Membosankan

Jelang kampanye, pernyataan-pernyataan yang dilontarkan oposisi cenderung kurang bervarisi. Benarkah oposisi kekurangan bahan serangan? PinterPolitik.com Jelang dimulainya masa kampanye Pemilihan Presiden 2019 yang akan dimulai tanggal...

Galang Avengers, Jokowi Lawan Thanos

Di pertemuan World Economic Forum, Jokowi mengibaratkan krisis global layaknya serangan Thanos di film Avengers: Infinity Wars. Mampukah ASEAN menjadi Avengers? PinterPolitik.com Pidato Presiden Joko Widodo...

Jokowi Rebut Millenial Influencer

Besarnya jumlah pemilih millenial di Pilpres 2019, diantisipasi Jokowi tak hanya melalui citra pemimpin muda, tapi juga pendekatan ke tokoh-tokoh muda berpengaruh. PinterPolitik.com Lawatan Presiden Joko...