HomeCelotehAnis Matta Cawapres ‘Ganas’

Anis Matta Cawapres ‘Ganas’

“Bila Pak Prabowo disandingkan dengan Anis, saya yakin bakal mampu menumbangkan Jokowi pada pilpres mendatang.” kata Fahri Hamzah


PinterPolitik.com

[dropcap]R[/dropcap]omantisme koalisi Partai Gerindra dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) kini diwarnai iming – iming mahar, antara lain ialah tiket calon Wakil Presiden yang harus diberikan kepada PKS. Mau koalisi? Cawapres dulu dong, hmmm.

Bukan tanpa sebuah alasan, dalam perjalanannya PKS selalu mendukung langkah Partai Gerindra kemanapun dan bagaimanapun, tapi sayangnya PKS tak pernah mendapat posisi yang menarik.

Alhasil, wajarlah bila PKS kini sadar dan menggelontorkan sembilan nama calon Wakil Presiden kepada Partai Gerindra. Tak tanggung – tanggung, langsung sembilan nama, silahkan diolah deh supaya dapet keputusan yang tepat.

Tapi Partai Gerindra harus ingat kata Presiden PKS, Sohibul Iman kalau kursi RI 2 harus ditangan PKS, itu juga kalau masih mau koalisi sama PKS, kalau engga hmm ya udah PKS bisa kabur, weleeeh weleeeh.

Nah loh, kalau udah diancem begini sama PKS, Partai Gerindra bakal nurut ga ya? Kalau engga nurut, Partai Gerindra bisa apa ya, hmmm? Tapi kalau Partai Gerindra ikutin apa kata PKS, siapa yang akan dipilih dari sembilan nama Cawapres yang diajukan?

Weleeeh weleeeh, kalau kata kader PKS yang sudah tak dianggap, Fahri Hamzah sih meyakinkan kalau nama yang akan dipilih itu adalah Anis Matta. Karena Fahri Hamzah sih bilangnya Anis Matta bisa menumbangkan sang petahana, Jokowi.

Apa ya yang bisa meyakinkan Fahri sampe segitunya. Perlu diingat loh, kalau di Pilpres 2019 akan mempertemukan Jokowi dan Prabowo, pertarungan sebenernya itu ada pada sosok Cawapresnya, nah bisa ga Anis Matta jadi penentu kemenangan Prabowo?

Baca juga :  Cawapres, Anies Menunggu Andika Pensiun?
- Advertisement -

Fahri sih bilangnya, Anis punya kekuatan basis massa yang jelas di akar rumput dan dikenal sebagai politikus senior sekaligus mantan Presiden PKS yang mampu menyelamatkan PKS dari isu negatif di eranya.

Tapi modal itu udah cukup belum untuk menang dan menumbangkan Jokowi? Makanya, lebih baik Anis memikirkan konsep apa yang menjadi narasi perubahan Indonesia. Baru nantinya terlihat, Anis mencontohkan kalau mau jadi Cawapres itu jadi sosok konseptor bagi negeri.

Karena seorang filsuf Perancis, Blaise Pascal, pernah bilang kalau kebesaran seseorang terletak pada kekuatan pemikirannya.

Makanya, Anis merenung dulu ya, apa yang mau dibawa kalau mau jadi Cawapres, jangan kayak Cawapres sebelah yang dipertontonkan ngototnya aja, tapi konsepnya masih ga tau gimana, weleeeh weleeh. (Z19)

spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Mempersoalkan Checks & Balances Indonesia

Dalam sebuah demokrasi, lembaga-lembaga pemerintahan di Indonesia sudah seharusnya menjalankan fungsi checks & balances. Namun, fungsi tersebut tak dapat jalan bila ada yang mendominasi....

Mantra “Yakusa” Mahfud Buat Anies?

“Siap hadir ke arena Munas Korps Alumni Himpunan Mahasiswa Islam (KAHMI). Yakin usaha sampai (Yakusa) untuk membangun insan cita HMI” –   Mahfud MD,...

PDIP Takut Jokowi “Dijilat”?

“PDI Perjuangan mengimbau kepada ring satu Presiden Jokowi agar tidak bersikap asal bapak senang (ABS) dan benar-benar berjuang keras bahwa kepemimpinan Pak Jokowi yang kaya...

Membaca Pengaruh Jokowi di 2024

Lontaran ciri-ciri pemimpin yang pikirkan rakyat seperti kerutan dan rambut putih dari Jokowi jadi perbincangan. Inikah cara Jokowi relevan di 2024?

Jokowi dan Misteri Rambut Putih

Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebut pemimpin yang pikirkan rakyat punya rambut warna putih. Siapa yang dimaksud oleh Jokowi?

Saatnya Jokowi Tinggalkan Relawan “Toxic”?

“Kita gemes, Pak, ingin melawan mereka. Kalau mau tempur lapangan, kita lebih banyak” –  Benny Rhamdani, Kepala Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI)  PinterPolitik.com Si vis...

Saatnya Ganjar Balas Jasa Puan?

“Ganjar itu jadi Gubernur (Jateng) jangan lupa, baik yang pertama dan kedua itu, justru panglima perangnya Puan Maharani,” –   Said Abdullah, Ketua DPP...

More Stories

Wali Kota Depok ‘Biduan Lampu Merah’

"Kualitas humor tertinggi itu kalau mampu mengejek diri sendiri. Cocok juga ditonton politisi. Belajar becermin untuk melihat diri sendiri yang asli, " - Butet...

DPR Terpilih ‘Puasa Bicara’

“Uang tidak pernah bisa bicara; tapi uang bisa bersumpah,” – Bob Dylan PinterPolitik.com Wakil rakyat, pemegang amanah rakyat, ehmmm, identitas yang disematkan begitu mulia karena menjadi...

Ridwan Kamil Jiplak Jurus Jokowi

“Untuk melakukan hal yang buruk, Anda harus menjadi politisi yang baik,” – Karl Kraus PinterPolitik.com Pemindahan Ibukota masih tergolong diskursus yang mentah karena masih banyak faktor...