HomeCelotehAmien, Capres ‘Badut’ PAN

Amien, Capres ‘Badut’ PAN

“Amien Rais mengkhayal terlalu tinggi. Modal politiknya tidak cukup, kalau jatuh bisa nyungsep, kasihan kan? Dia sudah tidak laku untuk dijadikan (Calon Presiden), tapi untuk sekadar dijadikan badut, oke lah. ~ Ketua DPP Hanura, Inas Nasrullah Zubir.


PinterPolitik.com

[dropcap]K[/dropcap]emenangan Mahathir Mohamad dengan partai oposisinya, Pakatan Harapan, atas Perdana Menteri petahana Najib Razak pada Pemilu Malaysia lalu, sepertinya menginspirasi para politisi oposisi Indonesia. Gak terkecuali Ketua Dewan Kehormatan PAN, Amien Rais. Katanya sih, melihat kemenangan Mahathir, membuat Amien serasa lebih muda lagi, hahaha.

Kalau Mahathir di usianya yang ke-92 tahun aja bisa menaklukan partai penguasa, gak menutup kemungkinan dung, Amien Rais yang “baru” berusia 74 tahun juga bisa melakukan hal yang sama. Ada ya ingin nyapres cuma gegera atas kesamaan usia yang  udah udzur? Unfaedah banget gak sih?

Btw, emangnya rekam jejak karir politik Amien segemilang Mahathir? Perbedaan yang kentara tuh, Mahathir sebelum ini juga pernah menjadi Perdana Menteri Malaysia pada tahun 1981. Lah, Amien punya apa coba? Paling cuma pernah jadi Ketua MPR tahun 1999. Prestasi jauh gitu kok coba nyama-nyamain?

Jadi wajar aja kalau ada politisi lain yang sewot. Ya seperti sewotnya Ketua DPP Partai Hanura, Inas Nasrullah Zubir yang meledek Amien lebih cocok jadi badut ketimbang maju jadi Calon Presiden. Tsadeest banget cibirannya. Kalau cocok jadi badut, cemong dung mukanya si Amien? Eike gak berani bayangin ah.

Lagian nih ya, Mahathir itu berkompetisi dengan Najib dalam rangka membawa semangat perubahan yang nyata. Bukan cuma tuding sana-sini ala nyinyirnya Amien pada Presiden Jokowi. Giliran disemes balik dan ditanya dasar tudingannya, eh dianya gelagapan. Jiah, cape deh. Makanya, jangan asal kalo mengkritik. Hadeuh.

Yang namanya politisi kepedean ya kayak gini. Apa gegara predikat bapak reformasi yang tersematkan, lantas membuat Amien jadi besar kepala untuk mengkritisi segala kebijakan Pemerintah, sekalipun itu tanpa dasar? Ya gak gitu juga keles. Sebaiknya Amien merenungkan perkataan filsuf Desiderius Erasmus (1466-1536): “Don’t give your advice before you are called upon.” (K16)

Baca juga :  Jokowi Buat "Taj Mahal" di Solo?
spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Membaca Pengaruh Jokowi di 2024

Lontaran ciri-ciri pemimpin yang pikirkan rakyat seperti kerutan dan rambut putih dari Jokowi jadi perbincangan. Inikah cara Jokowi relevan di 2024?

Zulhas dan Bisnis Jastip Menjanjikan

Nama Mendag Zulkifli Hasan (Zulhas) disebutkan Prof. Karomani soal kasus penitipan mahasiswa baru di Universitas Lampung (Unila).

PDIP Bakal Gabung KIB?

“Jadi warnanya tidak jauh dari yang ada di bola ini (Al Rihla)” – Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Golkar PinterPolitik.com Demam Piala Dunia 2022 Qatar rupanya...

Saatnya Jokowi Tinggalkan Relawan “Toxic”?

“Kita gemes, Pak, ingin melawan mereka. Kalau mau tempur lapangan, kita lebih banyak” –  Benny Rhamdani, Kepala Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI)  PinterPolitik.com Si vis...

Saatnya Ganjar Balas Jasa Puan?

“Ganjar itu jadi Gubernur (Jateng) jangan lupa, baik yang pertama dan kedua itu, justru panglima perangnya Puan Maharani,” –   Said Abdullah, Ketua DPP...

PDIP vs Relawan Jokowi, Rebutan GBK?

Usai acara Gerakan Nusantara Bersatu di GBK, PDIP tampak tidak terima relawan Jokowi bisa pakai GBK. Mengapa GBK jadi semacam rebutan?

PDIP Takut Jokowi “Dijilat”?

“PDI Perjuangan mengimbau kepada ring satu Presiden Jokowi agar tidak bersikap asal bapak senang (ABS) dan benar-benar berjuang keras bahwa kepemimpinan Pak Jokowi yang kaya...

More Stories

Data IDI Dengan Pemerintah Berbeda?

IDI dilaporkan data kematian Covid-19 yang berbeda dengan pemerintah. Sebut kematian telah sentuh angka 1000 sedangkan data pemerintah belum sentuh angka 600. Dinilai tidak...

MK Kebiri Arogansi DPR

"(Perubahan pasal UU MD3) sudah diputuskan hukum, iya kita sebagai negara hukum, ikut dan taat apa yang telah diputuskan MK yang final dan mengikat,"...

Gerindra ‘Ngemis’ Cari Teman

"Prioritas Gerindra tetap dengan PKS, PAN. Mungkin juga dengan Demokrat yang belum nyatakan sikap. Kita lihat PKB juga.Jadi kita akan merajut koalisi lebih intensif,...