HomeRuang PublikPartai vs Kandidat, Mana Terpenting Dalam Pilpres 2024?

Partai vs Kandidat, Mana Terpenting Dalam Pilpres 2024?


Oleh: Hanif Jati Pambudi

PinterPolitik.com

Pemilihan Presiden 2024 di Indonesia telah menjadi sorotan utama, terutama dengan meningkatnya dominasi pemilih muda dalam dinamika politik.

Di tengah persaingan ini, pertanyaan mendasar muncul, yakni faktor apa yang lebih memengaruhi perilaku memilih pemuda dalam pilpres 2024? Apakah Partai Politik (Party ID) atau Personal Kandidat? 

Survei yang dilakukan penulis pada Januari – Februari 2023 dan melibatkan 400 responden dengan rentang usia 17-30 tahun di Kota Semarang memberikan gambaran menarik terkait hal ini.

Peran Partai Politik

Sejak diperkenalkannya konsep efek ekor jas (coattail effect) oleh Djayadi Hanan pada tahun 2018, muncul diskursus mengenai peran dominan antara partai politik dan kandidat presiden dalam pemilihan umum.

Teori efek ekor jas menegaskan bahwa kekuatan elektoral seorang kandidat presiden dapat memengaruhi nasib partai politik yang mengusungnya. Namun, pertanyaannya, apakah kandidat presiden memang berada di atas partai politik dalam hierarki politik?

Pengaruh partai politik dalam pemilihan presiden terbukti kuat dari tahun ke tahun. Faktor Party ID, yang mencerminkan kedekatan pemilih dengan partai politik tertentu, telah menjadi salah satu penentu utama dalam kontestasi elektoral.

Pemilu Presiden 2024 membawa dinamika baru dengan munculnya kandidat baru, perubahan dalam peta politik, dan yang paling menonjol adalah dominasi pemilih muda.

Ya, pemilih muda, dengan karakteristik terbuka terhadap teknologi, kritis, dan rasional, diprediksi akan menjadi kekuatan dominan dalam pemilu, dengan proporsi pemilih muda mencapai 60%.

Survei pemilih muda dari CSIS menyoroti pentingnya merebut suara generasi muda dalam Pemilu Presiden 2024. Ini menandakan perlunya fokus pada strategi politik yang mengakomodasi preferensi dan nilai-nilai pemilih muda.

Meskipun Party ID tetap memegang pengaruh, terutama di kalangan generasi yang lebih tua, pemilih muda cenderung lebih terbuka terhadap kandidat yang mampu menginspirasi dan menyampaikan visi yang sesuai dengan nilai-nilai mereka.

Baca juga :  Evolusi Komunikasi Politik Negara +62 Edisi 2024

Oleh karena itu, pertarungan antara partai politik dan kandidat presiden untuk memperoleh dukungan pemilih muda menjadi fokus utama dalam Pemilu Presiden 2024.

Namun, survei yang penulis lakukan di Kota Semarang menemukan bahwa faktor Party ID tidak memiliki pengaruh signifikan terhadap perilaku memilih pemuda menjelang Pemilihan Presiden 2024. Hasil ini menantang pandangan yang menganggap Party ID sebagai faktor utama dalam perilaku memilih masyarakat Indonesia.

Dari hasil survei, terlihat bahwa tingkat kedekatan pemuda dengan partai politik sangat rendah. Hanya sebagian kecil dari responden yang merasa memiliki kedekatan dengan salah satu partai politik.

Hal ini mencerminkan kurangnya ikatan emosional pemuda terhadap partai politik di Indonesia, yang juga tercermin dari rendahnya partisipasi pemuda dalam keanggotaan partai politik.

Kesenjangan Pemuda dan Partai Politik

Tulisan ini menyoroti kesenjangan yang jauh antara pemuda dan partai politik di Indonesia. Meskipun partai politik telah mencoba menyasar pemuda dalam kampanye mereka, namun keterlibatan pemuda dalam kegiatan politik partai masih minim.

Pemuda di Kota Semarang cenderung tidak merasa terikat atau dekat dengan partai politik, menunjukkan bahwa strategi partai politik dalam menarik pemilih muda belum efektif.

Kebanyakan partai politik di Indonesia juga tidak menawarkan perbedaan yang signifikan dalam ideologi dan program-programnya.

Hal ini menyebabkan partai politik terlihat seragam di mata masyarakat, khususnya pemuda. Institusi partai politik juga memiliki persepsi negatif di masyarakat, menjadi lembaga paling tidak dipercaya menurut survei.

Oleh karena itu, partai politik memiliki tantangan besar dalam menarik minat dan kepercayaan pemuda dalam Pemilihan Presiden 2024.

Namun, peran personal kandidat ternyata memiliki pengaruh yang signifikan terhadap perilaku memilih pemuda Kota Semarang menjelang Pemilihan Presiden 2024.

Baca juga :  Evolusi Komunikasi Politik Negara +62 Edisi 2024

Pemuda lebih memilih kandidat yang memiliki citra tegas dalam kepemimpinan dan pengalaman yang kuat dalam memimpin. Faktor-faktor psikologis seperti ketegasan dan popularitas kandidat menjadi pertimbangan utama pemuda dalam memilih.

Hasil survei juga menunjukkan bahwa perilaku memilih pemuda tidak terbatas pada alasan psikologis saja, tetapi juga mempertimbangkan aspek-aspek rasional seperti pengalaman memimpin dan program-program kandidat.

Hal ini menunjukkan bahwa pemuda memiliki pendekatan yang dinamis dalam memilih, tidak hanya terpaku pada satu alasan saja.

Strategi Politik Mendatang

Dengan demikian, Pemilihan Presiden 2024 dihadapkan pada tantangan baru dalam menarik minat dan dukungan pemuda. Para kandidat presiden harus memperkuat citra personal dan menghadirkan program-program yang sesuai dengan kebutuhan dan aspirasi pemuda.

Strategi politik yang berorientasi pada pemilih muda, baik melalui media sosial maupun interaksi langsung, menjadi kunci dalam meraih kemenangan dalam kontestasi elektoral mendatang.

Pemilihan Presiden 2024 di Indonesia memunculkan pertarungan antara partai politik dan personal kandidat dalam merebut dukungan pemilih, terutama dari segmen pemuda yang semakin dominan.

Meskipun faktor Party ID tetap relevan, pengaruhnya menurun di kalangan pemuda. Strategi politik yang berfokus pada citra personal dan program-program yang menarik menjadi kunci bagi kandidat presiden untuk meraih kemenangan dalam pemilihan yang semakin kompetitif ini.


Artikel ini ditulis oleh Hanif Jati Pambudi

Hanif Jati Pambudi adalah Alumnus Program Sarjana Departemen Politik dan Pemerintahan FISIPOL Universitas Gadjah Mada Yogyakarta


Opini adalah kiriman dari penulis. Isi opini adalah sepenuhnya tanggung jawab penulis dan tidak menjadi bagian tanggung jawab redaksi PinterPolitik.com.

spot_imgspot_img

#Trending Article

Triad, Grup Mafia Penguasa Asia?

Kelompok mafia tidak hanya ada di negara-negara Barat, di Asia, sebuah kelompok yang disebut Triad kerap disamakan dengan mafia-mafia ala Italia. Bagaimana sejarahnya?

Manuver Mardiono, PPP “Degradasi” Selamanya?

Kendati belakangan berusaha tetap membawa PPP eksis di kancah perpolitikan nasional dengan gestur merapat ke koalisi Prabowo-Gibran, Muhamad Mardiono agaknya tetap akan cukup sulit membawa PPP bangkit jika tak membawa perubahan signifikan. Mengapa demikian?

Simpati, ‘Kartu’ Rahasia Prabowo?

Prabowo meminta relawan dan pendukungnya untuk tidak berdemo agar jaga perdamaian dan tensi politik. Apakah ini politik simpati ala Prabowo?

Sembako Siap Melambung Akibat Iran? 

erang Iran-Israel diprediksi akan berdampak besar pada ekonomi Indonesia. Mengapa demikian? 

Siasat Megawati Pengaruhi Para Hakim MK

Megawati mengirimkan pengajuan diri menjadi amicus curiae atau “sahabat pengadilan” yang merupakan pendapat hukumnya kepada para Hakim MK terkait sengketa Pilpres 2024.

Ini Rahasia Jokowi Kalahkan Megawati?

Kendati diprediksi melemah pasca kepresidenan, Presiden Joko Widodo (Jokowi) dinilai memiliki kunci rahasia agar tetap bisa memiliki pengaruh dalam politik dan pemerintahan. Bahkan, Jokowi agaknya mampu untuk melampaui kekuatan dan pengaruh Megawati Soekarnoputri. Mengapa demikian?

Diskualifikasi Gibran: Putusan Terbaik atau Terburuk MK?

Opsi mendiskualifikasi Gibran sebagai cawapres, tetapi tetap mengesahkan kemenangan Prabowo adalah pilihan yang tengah didiskusikan oleh banyak pihak menuju pembacaan putusan MK terkait sengketa Pilpres 2024.

Iran vs Israel, PD III Sudah Dimulai?

Ketakutan akan Perang Dunia III mencuat bersamaan dengan serangan yang dilakukan Iran ke Israel. Mungkinkah kita sudah berada di awal Perang Dunia III?

More Stories

Evolusi Komunikasi Politik Negara +62 Edisi 2024

Oleh: Kiki Esa Perdana PinterPolitik.com Saat kecil, penulis beberapa kali datang ke lapangan, sengaja untuk melihat kampanye partai politik, bukan ingin mendengar visi misi atau program...

Mencari Rente Melalui Parte: Kepentingan “Strongmen” dalam Politik

Oleh: Noki Dwi Nugroho PinterPolitik.com Berbicara mengenai "preman", yang terbersit di benark sebagian besar orang mungkin adalah seseorang dengan badan besar yang erat dengan dunia kriminalitas....

Adu Wacana Digital di Pilpres 2024: Kemana Hak-Hak Digital?

Oleh: M. Hafizh Nabiyyin PinterPolitik.com Hilirisasi digital. Ramai-ramai orang mengetikkan istilah tersebut di mesin pencari pasca debat calon wakil presiden (cawapres) yang dihelat 22 Desember 2023...