HomeHeadlinePDIP Gunakan Strategi Pecah Belah?

PDIP Gunakan Strategi Pecah Belah?

Lima nama telah mengerucut sebagai kandidat cawapres Ganjar Pranowo, yakni Sandiaga Uno, Erick Thohir, Andika Perkasa, Muhaimin Iskandar, dan Agus Harimurti Yudhoyono (AHY). Mungkinkah eksistensi nama-nama yang berasal dari koalisi parpol berbeda itu merupakan cara PDIP untuk “menggembosi” para rivalnya di 2024? 


PinterPolitik.com 

Menyebutkan lima nama kandidat cawapres Ganjar Pranowo, Puan Maharani dan PDIP agaknya sedang menerapkan strategi politik tertentu jelang kontestasi elektoral 2024 mendatang. 

Ya, Puan yang hadir di acara Hari Lahir (Harlah) ke-25 PKB di Solo kemarin (24/7), tak ragu mengungkapkan kelima nama tersebut di depan khalayak. Sebagai informasi, jumlah tersebut telah mengerucut dari sebelumnya yang mencapai sepuluh kandidat. 

Kelima nama itu sendiri antara lain Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir, Panglima TNI ke-21 Jenderal TNI (Purn.) Andika Perkasa, Ketua Umum (Ketum) Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY), serta Ketum PKB Muhaimin Iskandar atau Cak Imin. 

Empat hari sebelum Puan menyebut lima nama itu, Ganjar juga telah mengungkapkan kriteria bakal pendampingnya sebagai kandidat RI-2. Menurut Ganjar, sosok cawapresnya kelak harus satu visi, energik, dan tak memiliki agenda tersendiri. 

Meskipun terkesan menjadi prasyarat normatif, kiranya terdapat benang merah dari apa yang disampaikan Ganjar serta nama-nama yang diungkapkan Puan terkait cawapres koalisi PDIP di Pilpres 2024. 

Di luar konteks visi yang bisa dikompromikan secara politik, frasa “energik” dan “tak memiliki agenda tersendiri” kiranya bisa di cross reference atau referensi silang-kan dengan nama-nama yang telah terucap. 

Menariknya, kelima nama kandidat cawapres yang disebut Puan tampak memenuhi kriteria pertama, yakni energik. 

Sementara itu, prasyarat tak memiliki agenda sendiri kiranya cukup sulit dilihat dari sosok yang berlatar belakang atau diusung partai politik (parpol) yang kini belum berkoalisi dengan PDIP. Itu dikarenakan, kemungkinan sosok-sosok tersebut memiliki kalkulasi politik tersendiri. 

Oleh karenanya, AHY (koalisi bacapres Anies Baswedan) dan Cak Imin (koalisi bacapres Prabowo Subianto) kiranya cukup sulit masuk kriteria, setidaknya untuk saat ini. 

Lalu, meski Erick Thohir bukan sosok partisan, sejauh ini PAN (belum menentukan koalisi) menjadi entitas politik yang kerap saling mengafiliasikan diri satu sama lain. 

Di titik ini, Sandiaga Uno (PPP) dan Andika Perkasa (non-partisan) tampak menjadi sosok yang lebih unggul dibandingkan kandidat lain. 

Sebagai catatan, sejauh ini koalisi pengusung Ganjar terdiri dari PDIP, PPP, Partai Hanura, dan Partai Perindo. 

Sementara itu, dinamika politik ke depan pun kiranya masih begitu cair. Ihwal yang membuat siapa yang akan menjadi cawapres Ganjar benar-benar belum dapat dipastikan. 

Kendati demikian, kembali, satu hal menarik lain adalah spill Puan terkait lima kandidat cawapres Ganjar meski terdapat nama-nama yang sementara ini berbeda haluan politik di 2024. 

puan ahy adalah kakak adik

Selaras dengan permulaan analisis artikel ini, pertanyaan kemudian mengemuka, yakni mengapa Puan dan PDIP mengungkapkan kelima nama tersebut? Apakah ini merupakan bagian dari strategi politik tertentu? 

Baca juga :  Wacana Amendemen, Bye-bye Pilpres Langsung?

Goda, Hancurkan, Galang? 

Untuk memahami makna penyebutan lima nama spesifik yang semakin mengerucut sebagai kandidat cawapres Ganjar, Puan dan PDIP agaknya memang mempraktikkan taktik khusus demi kepentingannya. Paling tidak, hal itu kiranya dapat dijelaskan melalui tiga alasan berikut. 

Pertama, mari melihatnya dari aspek psikologis penyebutan sebuah nama. Tak bisa dipungkiri, kecuali Andika, Erick dan Sandiaga, nama-nama yang disebut Puan merupakan pemegang kunci pembuatan keputusan masing-masing entitas politik yang masih tampak “gamang” menentukan arah politik di 2024. 

Pada setiap tahap proses interaksi mendasar, otak manusia mencatat bahwa ketika nama kita disebut, pihak lain akan meninggalkan impresi bahwa mereka menginginkan perhatian dan memusatkan perhatiannya pada kita.

Di sisi lain, ketika mendengar nama kita disebut, kita pasti akan menoleh ke arah pembicara. Itu sudah tertanam dalam diri kita begitu lama, sesuatu yang menjadi bagian dari insting dan disonansi kognitif. 

Penggunaan atau penyebutan nama akan memastikan pihak lain mengingat bagaimana perasaan, emosi, dan perspektif kita terhadap mereka. 

Hal itu membuat nama yang disebut dapat memaknai seberapa penting mereka saat dikemukakan dalam sebuah konteks tertentu. Hal ini kerap menjadi kekuatan tersendiri dalam sebuah interaksi sosial.�

Kedua, di balik penyebutan nama-nama tersebut, Puan dan PDIP seolah sedang menawarkan alternatif politik dan pilihan rasional (rational choice) di saat bersamaan. 

Well, kendati embrio koalisi politik di 2024 telah terbentuk, dengan situasi politik yang begitu cair dan dinamis, pilihan yang paling logis dan menguntungkan kiranya masih akan dipertimbangkan oleh nama-nama yang disebut oleh Puan. 

Saat direfleksikan dan dipetakan menggunakan teori pilihan rasional (rational choice theory), hal itu agaknya menemui relevansinya. 

Rafael Wittek dalam tulisannya yang berjudul Rational Choice Theory menjelaskan bagaimana teori pilihan rasional bekerja.

Individu maupun kumpulan individu dengan satu tujuan tertentu dapat merumuskan keputusan rasional terkait dengan intensi yang hendak dicapai. Hal ini merupakan bagian dari perilaku rasional atau rational behavior.�

Menurut Wittek, terdapat tiga asumsi penting yang mendasari hal tersebut. Pertama, individu memiliki preferensi egois, atau mementingkan dirinya sendiri. Kedua, individu memaksimalkan utilitasnya. Ketiga, keputusan individu bertolak dari informasi yang lengkap. 

Terakhir, masih terkait dengan alasan pertama, yakni penyebutan nama-nama kandidat cawapres oleh Puan boleh jadi merupakan taktik politik berbalut pujian untuk “menggembosi” koalisi politik rival.�

Taktik itu sendiri selaras dengan bagian kedua bertajuk Dí zhàn jì atau Strategi Menghadapi Musuh dalam esai Tiongkok tentang interaksi sosiopolitik, The Thirty-Six Stratagems.�

Terdapat poin yang menganjurkan untuk memuji musuh untuk mendapat kepercayaan mereka. Di saat kepercayaan telah didapat, kita akan leluasa bergerak melawannya secara rahasia. 

Dalam konteks penyebutan nama-nama seperti Erick Thohir, AHY, dan Cak Imin yang disinggung oleh Puan, bisa jadi elaborasi ketiga alasan di atas sedang dipraktikkan. 

Secara psikologis, penyebutan sosok-sosok tersebut bisa jadi bertujuan mengimpresikan bahwa mereka dianggap penting di mata PDIP dan koalisi pengusung Ganjar Pranowo. Terlebih jika bergabung dan memperkuat kongsi politik di 2024. 

Baca juga :  Prabowo Cari Pengganti Erick Thohir?
cawapres ganjar ahy digoda puan

Sementara dari segi pilihan rasional, Puan dan PDIP kiranya ingin menyampaikan pesan bahwa koalisi pengusung Ganjar masih terbuka dan cukup ideal mengakomodasi kepentingan politik, baik PAN, PKB, maupun Partai Demokrat. 

PAN sendiri seolah masih buntu untuk menentukan arah politik bersama Partai Golkar dalam Koalisi Indonesia Bersatu (KIB) yang telah ditinggal PPP. 

Bagi PKB, Cak Imin yang bersikukuh menjadi cawapres Prabowo, seakan bertepuk sebelah tangan karena belum juga dideklarasikan. Kisah Cak Imin pun serupa tapi tak sama dengan AHY dalam koalisi pengusung Anies.�

Setidaknya, Puan dan PDIP tampak menawarkan alternatif tersendiri bagi ketiga nama dan parpol tersebut untuk bergabung memperkuat koalisi dan memperbesar peluang kemenangan di Pilpres 2024. 

Kendatipun tak menjadi cawapres, bargain berupa posisi strategis lain kiranya tak menjadi soal untuk diberikan PDIP. 

Di saat yang sama, jika PAN, PKB, dan Partai Demokrat beralih ke koalisi pengusung Ganjar, koalisi Anies dan Prabowo secara otomatis akan melemah. 

Jika itu terjadi, strategi sesuai dengan panduan The Thirty-Six Stratagemsakan menemui hakikatnya, yakni selaras dengan kepentingan PDIP dan Ganjar untuk memenangkan pertarungan.�

Lalu, dengan interpretasi demikian, seperti apa proyeksi peta politik jika nama-nama dan parpol tersebut tergoda oleh Puan, Ganjar, dan PDIP? 

the dream team ala pdip

PDIPHattrick, Menang Mutlak? 

Dinamisnya proses politik jelang 2024 memang masih membuka berbagai peluang dan kejutan untuk terjadi. 

Terlebih, sentimen masa lalu seperti, misalnya, di antara PDIP di bawah komando Megawati Soekarnoputri dengan Partai Demokrat di bawah Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) kini seolah telah memudar. 

Sinyal konsolidasi PDIP dan Partai Demokrat pun kini bukan kemustahilan setelah penerus trah masing-masing terlihat harmonis dalam pertemuan terakhir di kawasan Gelora Bung Karno (GBK) pada 18 Juni lalu. 

Sementara itu, proyeksi konsolidasi PDIP dengan PAN dan PKB kiranya sama sekali tak menemui halangan berarti untuk terwujud. Hal itu mengingat relasi yang terbentuk saat ini saat dua pucuk pimpinan partai tersebut dirangkul ke lingkar kekuasaan.�

Saat kembali ditelaah dari aspek pilihan rasional, variabel pola relasi yang lebih kondusif akan mengarah pada konsolidasi positif. 

Selain sejalan dalam memaksimalkan benefit dalam game theorysecara umum, hal tersebut berkelindan dengan public good game, sebuah paradigma laboratorium klasik untuk mempelajari masalah tindakan kolektif. 

Di dalamnya disebutkan, seberapa besar kontribusi yang diberikan setiap aktor akan ditentukan dengan proyeksi dan kualitas relasi yang terjadi di antara mereka. 

Singkatnya, poros relasi politik PDIP yang sedang positif dengan para aktor yang disebutkan sebagai kandidat cawapres Ganjar berpeluang membuka konsolidasi politik yang menjanjikan. 

Dengan kata lain, kemenangan ketiga PDIP secara beruntun bisa saja ada di depan mata dalam kompetisi politik 2024 mendatang. Menarik untuk ditunggu kelanjutannya. (J61) 

spot_imgspot_img

#Trending Article

Trump Ditembak, Ngefek ke Prabowo?

Upaya penembakan Donald Trump bisa berujung pada tumbangnya Joe Biden? Apa efeknya ke pemerintahan Prabowo Subianto ke depannya?

Mengapa Barat Bisa ‘Kuasai’ Dunia?�

Negara-negara Barat tidak dipungkiri telah jadi ‘kiblat’ dari perkembangan negara modern selama beberapa dekade terakhir. Lantas, mengapa Barat bisa lebih maju?�

Rela “Disandera” PDIP, Ganjar Bukan Jokowi?

Pemberian jabatan bagi Ganjar Pranowo di struktur DPP PDIP kiranya hanya merupakan strategi manajemen impresi temporer demi kohesivitas partai menjelang Pilkada 2024 dan tak menjadi jaminan bagi sang Gubernur Jawa Tengah 2013-2023. Benarkah demikian?

Operasi ‘Sudutkan’ Erick Thohir?

Berbagai persoalan melanda sejumlah BUMN. Sebagai menteri BUMN, Erick Thohir semakin tersudutkan di penghujung masa jabatannya.

Koalisi Pilkada, Tes dari Prabowo?

Partai-partai politik sedang bernegosiasi dan bicara soal koalisi-koalisi di Pilkada 2024. Mengapa ini juga penting bagi pemerintahan Prabowo nanti?

Menkominfo dan Kegagalan Menteri “Giveaway” Jokowi?

Menkominfo Budi Arie tengah mendapatkan sorotan dari banyak pihak. Ini pasca kasus peretasan yang terjadi pada Pusat Data Nasional oleh peretas Brain Chiper.

Timur Tengah, Kawasan yang Seharusnya Tak Ada?�

Sempat muncul dorongan untuk mengganti nama kawasan Timur Tengah menjadi Asia Barat. Tapi sebenarnya muncul dari mana istilah “Timur Tengah” itu sendiri?�

Bukan Retno, Prabowo Pilih Fadli Zon?

Prabowo Subianto dirumorkan tidak akan memilih Retno Marsudi sebagai Menlu. Salah satu nama yang dipertimbangkan adalah Fadli Zon.

More Stories

Rela “Disandera” PDIP, Ganjar Bukan Jokowi?

Pemberian jabatan bagi Ganjar Pranowo di struktur DPP PDIP kiranya hanya merupakan strategi manajemen impresi temporer demi kohesivitas partai menjelang Pilkada 2024 dan tak menjadi jaminan bagi sang Gubernur Jawa Tengah 2013-2023. Benarkah demikian?

Di Balik Operasi Semi Rahasia Kaesang?

Survei elektabilitas kandidat di Pilkada 2024 mulai muncul dan Ketua Umum PSI yang juga putra Presiden Joko Widodo (Jokowi), Kaesang Pangarep melejit di urutan pertama edisi pemilihan gubernur Jawa Tengah. Meski diiringi sentimen minor, hal ini dinilai akan dibingkai ke dalam strategi khusus bagi Kaesang agar terus relevan.

Pedas ke Anies, PAN Gelagapan?

Elite PAN Saleh Partaonan Daulay memberi kritik pedas kepada Anies Baswedan atas ambisinya di Pilkada 2024 pasca gagal di ajang Pilpres mengingat dirinya tak memiliki kendaraan politik. Kendati Anies membuktikan sosok non-partai dapat berkontribusi dalam demokrasi, esensi yang disampaikan Saleh kiranya memiliki relevansinya tersendiri.