HomeNalar PolitikJokowi Takut dengan Anies?

Jokowi Takut dengan Anies?

Partai NasDem menjadi satu-satunya partai koalisi yang tidak diundang Presiden Joko Widodo (Jokowi) ke Istana pada 2 Mei 2023. Menteri Investasi Bahlil Lahadalia juga mengingatkan soal kandidat yang ingin menjadi antitesa Jokowi. Ini kah sinyal Jokowi sedang ketakutan?


PinterPolitik.com

Lagi, secara kentara Presiden Jokowi menunjukkan keretakan hubungan dengan Partai NasDem. Ketika mengumpulkan parpol koalisi di Istana Merdeka pada Selasa malam, 2 Mei 2023, NasDem menjadi satu-satunya partai yang tidak diundang.

Presiden Jokowi bahkan secara terbuka mengakui tidak mengundang NasDem. “Ya memang enggak diundang,” ungkapnya pada 4 Mei 2023.

Menurut pengamat politik Ujang Komarudin, tidak diundangnya NasDem bukan lagi tanda-tanda atau sinyalemen, melainkan pesan yang sangat jelas bahwa NasDem bukan lagi bagian dari parpol pendukung pemerintah.

“Anies dianggap antitesa Jokowi, dianggap musuh Jokowi, makanya NasDem yang mengusung Anies dianggap pihak lawan dan oposisi,” ungkap Ujang pada 3 Mei 2023.

Menariknya, pernyataan Ujang tersebut berkorelasi kuat dengan pernyataan Menteri Investasi Bahlil Lahadalia.

“Bagi capres-capres yang mau menang, maka baik-baiklah kalian dengan Bapak Presiden Jokowi, tapi kalau capres yang mau bikin antitesa dengan Pak Jokowi, ya silahkan, hasilnya juga akan ketahuan,” ungkap Bahlil pada 3 Mei 2023.

Kesimpulan itu ditarik Bahlil berdasarkan survei Lembaga Survei Indonesia (LSI) pada April 2023 yang menunjukkan tingkat kepuasan terhadap Presiden Jokowi mencapai 82 persen. Dalam data LSI, angka itu adalah yang tertinggi dalam sejarah.

image 10

Bukan Lagi Perang Simbol

Menariknya, apa yang ditunjukkan Presiden Jokowi terlihat keluar dari habituasinya selama ini. Kimly Ngoun dalam tulisannya What Southeast Asian Leaders Can Learn from Jokowi, menyebutkan bahwa Presiden Jokowi memang terkenal sering memainkan simbol-simbol dalam tiap kesempatan.

Baca juga :  Mengapa Xi-Putin Terjebak “Situationship”?

Ia berpendapat, mantan Gubernur DKI Jakarta itu memiliki kemampuan untuk mengonstruksi seperangkat simbol yang membedakan dirinya dengan pemimpin-pemimpin lain di Asia Tenggara.

Ngoun menilai cara Jokowi menumbuhkan kekuatan politiknya merupakan fenomena yang menarik untuk diamati. Menurutnya, strategi yang dipakai Jokowi tidak hanya membawa perspektif baru ke dalam kehidupan politik Indonesia, tetapi juga menantang pemahaman yang ada tentang kekuatan politik di Asia Tenggara.

Sejak awal kemunculannya, Jokowi dinilai sudah mahir memainkan politik simbol. Misalnya memakai pakaian sederhana dalam beberapa kesempatan, hingga rutin mengunjungi kelompok masyarakat kelas bawah dan mendengarkan langsung masalah mereka.

Politisi PDIP Panda Nababan dalam bukunya Panda Nababan Lahir sebagai Petarung juga secara gamblang menjelaskan bagaimana mahirnya Jokowi memainkan politik simbol. Panda bahkan mengatakan bahwa politik simbol adalah hal yang perlu dipelajarinya dari Jokowi.

Pertanyaannya, pada kasus NasDem, kenapa komunikasi politik Jokowi tiba-tiba menjadi begitu terbuka? Kenapa Jokowi tidak lagi memainkan politik simbol seperti yang selama ini dilakukannya?

image 11

Jokowi Ketakutan?

Guru Besar Hukum Tata Negara Denny Indrayana dalam tulisannya Bagaimana Jokowi mendukung Ganjar, Mencadangkan Prabowo, dan Menolak Anies, secara terang-terangan menjabarkan bahwa Presiden Jokowi mendukung majunya Ganjar Pranowo dan Prabowo Subianto, namun menolak Anies Baswedan.

Menurut Denny, ada kekhawatiran kuat bahwa Anies akan menjadi tsunami kerugian bisnis. Ada sederet kepentingan bisnis dan megaproyek yang dipertaruhkan. Jika menyebut satu diantaranya, mungkin itu adalah Ibu Kota Negara (IKN).

Jika yang dikatakan Denny tepat, bukan tidak mungkin Presiden Jokowi sedang “takut” saat ini. Yang mana, itu membuatnya tidak lagi memainkan politik simbol, melainkan politik terbuka seperti sekarang.

Menurut jurnalis Adam Curtis, politisi menggunakan perasaan ketakutannya untuk meningkatkan pengaruh dan kontrolnya terhadap masyarakat. Ketika perasaan takut menghantui, politisi seolah merasa memiliki justifikasi untuk meningkatkan pengaruh politiknya.

Baca juga :  Betul Israel di Balik Kematian Presiden Iran? 

Menariknya, penjabaran Curtis sekiranya cukup tergambar dari pernyataan Presiden Jokowi. “Tolonglah mengerti bahwa kita ini juga politisi, tapi juga pejabat publik,” ungkapnya pada 3 Mei 2024.

Pernyataan itu dikeluarkan ketika menanggapi pertanyaan apakah dirinya cawe-cawe soal capres-cawapres di Pilpres 2024. Menurut Jokowi, keputusannya mengumpulkan parpol koalisi di Istana bukan cawe-cawe, melainkan diskusi semata.

Well, singkatnya, seperti kata Ujang Komarudin, jika manuver politik Jokowi sangat jelas seperti sekarang, sulit mencegah berbagai pihak untuk tidak menyimpulkan terdapat kekhawatiran tertentu terhadap Anies.

Terlepas dari kekhawatiran itu tepat atau tidak, Anies mungkin sudah terlanjur dipersepsikan akan mengubah warisan politik Presiden Jokowi jika nantinya menjabat. (R53)

spot_imgspot_img

#Trending Article

Anies, Petarung Pilihan Mega Lawan Jokowi? 

Anies Baswedan sepertinya jatuh dalam bidikan PDIP untuk menjadi Cagub dalam Pilgub Jakarta. Mungkinkah Anies jadi pilihan yang tepat? 

Ahmad Luthfi, Perang Psikologis PDIP di Jateng?

Meski masih aktif, relevansi Kapolda Jateng Irjen Pol. Ahmad Luthfi untuk menjadi calon gubernur Jawa Tengah terus meningkat setelah PAN sepakat mengusungnya. Aktor politik alternatif tampaknya memang sedang mendapat angin untuk merebut Jawa Tengah di ajang non-legislatif dari PDIP dengan operasi politik tertentu. Benarkah demikian?

Bahaya IKN Mengintai Prabowo?

Realisasi investasi di proyek IKN hanya menyentuh angka Rp47,5 triliun dari target Rp100 triliun yang ditetapkan pemerintah.

Saatnya Sandiaga Comeback ke DKI?

Nama Sandiaga Uno kembali muncul dalam bursa Pilkada DKI Jakarta 2024. Diusulkan oleh PAN, apakah ini saatnya Sandiaga comeback ke DKI?

Israel Kalah di Medsos, Kesalahan Mossad? 

Di media sosial, gerakan pro-Palestina secara statistik lebih masif dibanding pro-Israel. Padahal, Israel sering disebut sebagai ahli memainkan narasi di dunia maya. Mengapa ini bisa terjadi? 

Rahasia Besar Jatah Tambang NU-Muhammadiyah?

Konsesi pengelolaan lahan tambang yang diberikan kepada organisasi kemasyarakatan (ormas) keagamaan mendapat kritik tajam karena dinilai memiliki tendensi beraroma politis. Terlebih yang mengarah pada Nahdlatul Ulama (NU) dan Muhammadiyah. Namun, terdapat satu interpretasi lain yang kiranya menjadi justifikasi konstruktif di balik alokasi aspek sosioekonomi itu. PinterPolitik.com

Jokowi Endgame: Mengapa Banyak Kontroversi di Akhir Jabatan?

Presiden Jokowi kini didera berbagai macam kontroversial. Mulai dari revisi UU TNI dan Polri, revisi UU Penyiaran, persoalan penurunan usia calon gubernur yang dilakukan oleh MA, hingga soal Tabungan Peruamahan Rakyat (Tapera) dan lain sebagainya.

The Thinker vs The Doer: Tarung Puan dan Prananda Calon Pengganti Megawati

PDIP memutuskan untuk menyiapkan posisi Ketua Harian jelang masa transisi kepengurusan baru pada Kongres 2025 mendatang.

More Stories

Ganjar Kena Karma Kritik Jokowi?

Dalam survei terbaru Indonesia Political Opinion, elektabilitas Ganjar-Mahfud justru menempati posisi ketiga. Apakah itu karma Ganjar karena mengkritik Jokowi? PinterPolitik.com Pada awalnya Ganjar Pranowo digadang-gadang sebagai...

Anies-Muhaimin Terjebak Ilusi Kampanye?

Di hampir semua rilis survei, duet Anies Baswedan dan Muhaimin Iskandar selalu menempati posisi ketiga. Menanggapi survei yang ada, Anies dan Muhaimin merespons optimis...

Kenapa Jokowi Belum Copot Budi Gunawan?

Hubungan dekat Budi Gunawan (BG) dengan Megawati Soekarnoputri disinyalir menjadi alasan kuatnya isu pencopotan BG sebagai Kepala BIN. Lantas, kenapa sampai sekarang Presiden Jokowi...