HomeHeadlineGanjar, Kameo Kenaikan Kelas Puan?

Ganjar, Kameo Kenaikan Kelas Puan?

Kemesraan Puan Maharani dan Ganjar Pranowo terekam saat keduanya bertemu di Solo pada awal pekan ini. Namun, pertemuan keduanya tampak memberikan sinyal politik begitu kuat jelang semakin dekatnya kontestasi elektoral 2024. Lalu, apa kiranya sinyal politik tersebut?


PinterPolitik.com

Solo seolah jadi episentrum pertemuan calon presiden dengan elektabilitas perkasa belakangan ini. Setelah Prabowo Subianto turut hadir di peresmian Masjid Raya Sheikh Zayed Al-Nahyan, serta Anies Baswedan yang bertemu sang wali kota Gibran Rakabuming Raka, kini giliran Ganjar Pranowo yang melakukan interaksi simbolik dengan Puan Maharani di Surakarta.

Ya, pada hari Senin 21 November, Ketua DPP PDIP Puan tampak menunjukkan keakrabannya dengan Gubernur Jawa Tengah Ganjar di Kota Batik.

Interaksi menjadi menarik dikarenakan dua kader PDIP itu belakangan kerap dibenturkan. Puan selama ini digadang akan menjadi calon presiden (capres) PDIP oleh jajaran elite, termasuk Sekretaris Jenderal (Sekjen) Hasto Kristiyanto.

Sementara di sisi lain, Ganjar yang punya elektabilitas mumpuni sebagai capres 2024 justru tampak dianaktirikan. Ihwal yang memantik turbulensi dari internal PDIP loyalis Ganjar.

Turbulensi sendiri sempat memuncak saat sejumlah elite serta kader PDIP lainnya terpecah dan membentuk Dewan Kolonel (pro Puan) dan Dewan Kopral (pro Ganjar).

Pertemuan di Solo sendiri terjadi saat keduanya menghadiri pembukaan Musyawarah Nasional (Munas) XVII Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (Hipmi). Ganjar bahkan dikabarkan menjemput Puan di Bandara Adi Sumarmo.

image 135

Di dalam pembukaan Munas, Menteri Investasi Bahlil Lahadalia yang hadir dan memberikan sambutan ikut menyoroti secara khusus eksistensi Puan dan Ganjar. Bahlil menunjukkan kelakar sekaligus apresiasinya. Menariknya, bukan kepada Ganjar maupun Puan, tetapi kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang juga turut hadir di acara tersebut.

“Hari ini Bapak Presiden, saya gemetar saya. Ada dua soalnya (capres) Mbak Puan sama Pak Ganjar,” begitu canda Bahlil di hadapan seluruh peserta Munas.

Saat dimintai komentar terkait pertemuan dengan Ganjar, Puan menyebut “kemesraan” dengan Ganjar bukan baru pertama kali ini terjadi. Anak kandung Ketua Umum (Ketum) PDIP Megawati Soekarnoputri itu mengatakan kedekatan jarang terlihat dikarenakan keduanya juga jarang bertemu karena kesibukan masing-masing.

Menurunnya tensi pasca pertemuan Puan dan Ganjar kiranya menguak satu pertanyaan menarik, yakni mengapa “kemesraan” itu baru ditunjukkan? Serta, apa konsekuensi setelah ini bagi wacana pencapresan keduanya?

Puan Tunjukkan Kelasnya?

Beragam penafsiran seketika mengemuka pasca proksimitas antara Puan dan Ganjar. Mulai dari yang menganggap hal itu dapat ditebak mengingat perseteruan internal hanya gimmick semata, hingga apresiasi kepada Puan yang tampaknya cukup berbesar hati meredam tensi yang telanjur muncul.

Baca juga :  Indonesia vs Australia, Jokowi Ikut Main

Di titik ini penafsiran terakhir agaknya memunculkan interpretasi bahwa Puan kemungkinan memiliki kerendahan hati politik atau political humility. Istilah itu, dapat  adopsi dari konsep intellectual humility (kerendahan hati intelektual) dalam psikologi.

Javier Zarracina dalam publikasinya yang berjudul Intellectual Humility: The Importance of Knowing You Might Be Wrong menjelaskan intellectual humility mendorong pemikiran manusia untuk terbuka dalam mengambil pembelajaran dari pengalaman orang lain. Hal ini sekaligus dapat membuat seseorang mampu mengenali kelemahannya sendiri.

Intellectual humility dapat menjadikan seseorang berkenan mendengarkan pandangan yang berlawanan dengan yang dianutnya. Mereka menjadi lebih mudah memperhatikan bukti dan memiliki kesadaran diri yang lebih kuat saat menjawab berbagai realitas yang ada dihadapannya.

image 134

Berangkat dari definisi itu, kita dapat menyebutkan bahwa political humility adalah sikap kerendahan hati seorang politisi dalam menilai kekuatan dan kelemahannya. Itu kemudian bermuara pada penerimaan secara rasional dan keterbukaan terhadap benturan eksternal apapun yang terjadi atau yang diciptakan.

Dengan asumsi menyadari kelemahannya yang rendah secara elektabilitas, Puan kiranya wajar untuk membuka hubungan baik dengan Ganjar yang notabene merupakan satu-satunya kader PDIP yang memiliki proyeksi tingkat keterpilihan tinggi di 2024. Dan bukan terus berusaha menyingkirkan Ganjar.

Paling tidak, tafsir kerendahan hati Puan menjadi nilai plus jika terus dipertahankan sebagai impresi kedewasaan dan naiknya kelas Ketua DPR itu di dunia politik.

Diketahui, sebelumnya Puan kerap memberikan gestur kontroversial di jabatan yang diampunya saat ini, seperti mematikan mikrofon interupsi rapat parlemen yang terjadi beberapa kali.

Direktur Lembaga Kajian Politik Nusakom Pratama Ari Junaedi turut memiliki pandangan yang senada. Serupa tapi tak sama, Ari menilai keharmonisan kedua tokoh PDIP menjadi sinyal bagus bagi Puan bahwa skeptisme publik terhadap dirinya terpatahkan dan dirinya punya kelas sebagai seorang politikus.

Namun, apakah itu benar-benar menjadi sinyal perubahan positif karakter politik Puan? Mungkinkah ada kepentingan tertentu yang ingin ditampilkan dan diraihnya?

image 133

Demi Legitimasi PDIP?

Saat mengomentari pertemuan Puan dan Ganjar, Ketua Badan Pemenangan Pemilu (Bappilu) PDIP Bambang Wuryanto atau Bambang Pacul menyebut langkah penjemputan di bandara sudah direncanakan sebelumnya.

Dirinya mengungkapkan Ganjar memang memiliki maksud untuk menemui Puan, meskipun tak mengiyakan apakah hal itu telah dikomunikasikan dengan putri mahkota PDIP itu.

Baca juga :  Makin Tua, Makin Berisik?

Di titik ini, cukup mustahil kiranya jika Puan tak mengetahui atau Ganjar tak melakukan komunikasi sebelumnya perihal sambutan yang akan dilakukan.

Dengan kata lain, pertemuan dan keharmonisan yang ditampilkan bisa saja merupakan panggung depan dari dramaturgi politik yang sedang dimainkan oleh PDIP.

Jika dianalisis, dramaturgi (dramaturgy) sendiri merupakan konsep yang dipopulerkan oleh Sosiolog Kanada Erving Goffman. Konsep ini mengadopsi istilah di teater atau drama terkait adanya panggung depan atau front stage dan panggung belakang atau backstage untuk menjelaskan interaksi sosial.

Dalam politik, dramaturgi kerap dikutip untuk menjelaskan bagaimana semunya realitas politik. Front stage atau apa ditampilkan di hadapan publik sering kali berbeda dengan apa yang sebenarnya terjadi (back stage).

Atau, bisa juga dapat dikatakan bahwa front stage ditampilkan mengacu pada kesepakatan begitu rumit yang telah dilakukan di back stage.

Goffman menyebut tindakan drama dapat diistilahkan sebagai impression management atau manajemen impresi.

Lalu, apa tujuan yang kiranya ingin diraih dari pentas itu?

Jika diurai satu per satu dan berangkat dari konsep “panggung” Goffman, kemungkinan sudah ada trade-off atau kompromi politik di antara elite internal PDIP yang berbeda pendapat soal pencapresan Puan maupun Ganjar.

Skenario yang paling mungkin terjadi kiranya adalah Puan akan diimpresikan menjadi aktor yang berbesar hati mengalah dan rela “berdarah” demi Ganjar maju sebagai capres, atau minimal cawapres, di 2024.

Intensi saling terkaitnya tentu saja demi mengamankan legitimasi dan soliditas internal PDIP mengingat regenerasi dari Megawati kemungkinan besar akan diteruskan oleh Puan. Dan puan tampaknya sangat membutuhkan legitimasi dan soliditas itu.

Selain itu, manajemen impresi kemesraan Puan dan Ganjar juga bisa menjadi pesan politik bahwa PDIP tetap solid dan memiliki tren daya tawar yang terus meningkat jelang 2024 meski sebelumnya diterpa turbulensi internal.

Pesan politik itu boleh jadi ditujukan kepada calon koalisi partai politik (parpol) lain untuk mengamankan konsesi yang pantas bagi PDIP yang merupakan entitas penguasa sejak 2014 lalu.

Oleh karena itu, manuver dan langkah Puan, Ganjar, dan PDIP secara umum ke depan akan sangat menarik, mengingat parpol lain tentu memerhatikan dinamika yang terjadi di partai berlambang banteng moncong putih. Dan kejutan, bukan tidak mungkin akan terjadi. (J61)

spot_imgspot_img

#Trending Article

Putin-Zelensky dan Adiksi Ultra-Ekstrem Foreign Fighters

Fenomena sub-foreign fighters, yakni “tentara turis” mulai menjadi materi analisis menarik karena eksistensinya yang marak dan dilembagakan oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky melalui Ukrainian Foreign Legion atau Legiun Internasional Ukraina. Lalu, mengapa beberapa warga negara asing rela mati demi peperangan dan perebutan kepentingan negara lain? Serta seperti apa masa depan dan implikasinya, termasuk bagi Indonesia?

Menakar Takdir Sandiaga di 2029 

Langkah politik Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno pasca Pemilihan Umum (Pemilu) 2024 masih menjadi tanda tanya. Sebagai politisi muda yang potensial, karier politik Sandi ke depan kiranya benar-benar ada di tangannya sendiri secara harfiah. Mengapa demikian?

Mustahil Prabowo Jadi Diktator?

Banyak media asing menilai Indonesia akan jatuh ke otoritarian di bawah Prabowo Subianto. Namun, apakah hal itu mungkin? Ataukah mustahil?

Desain Politik Jokowi di Balik Pelantikan AHY? 

Pelantikan Ketua Umum (Ketum) Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sebagai Menteri Agraria dan Tata Ruang (ATR)/Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) tuai beragam respons dari publik. Kira-kira motif politik apa yang tersimpan di balik dinamika politik yang menarik ini?

Republik Rakyat Komeng

Nama Komeng jadi trending topic yang dibicarakan semua orang. Sebabnya karena suara pelawak kondang yang maju di Pemilu 2024 untuk tingkatan DPD ini tembus hingga 1,9 juta di hitung suara KPU dengan posisi data masuk baru 60 persen.

RK Gagal Jakarta-1, Golkar Rungkat? 

Kerugian besar kiranya akan ditanggung Partai Golkar jika melewatkan kesempatan untuk mengusung Ridwan Kamil (RK) di Pemilihan Gubernur (Pilgub) DKI Jakarta 2024. Mengapa demikian?

Suksesor Prabowo, AHY vs Tiga Jenderal?

Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) tampak cukup bersaing dengan tiga purnawirawan jenderal sebagai kandidat penerus Prabowo Subianto sebagai Menteri Pertahanan (Menhan). Namun, di balik ingar bingar prediksi iitu, analisis proyeksi jabatan strategis seperti siapa Menhan RI berikutnya kiranya “sia-sia” belaka. Mengapa demikian?

Ini Penyebab Anies-Imin Kalah di Jawa Timur

Perolehan suara Anies Baswedan dan Muhaimin Iskandar atau Cak Imin di Jawa Timur jadi yang terendah. Padahal, pemilihan Cak Imin sebagai cawapres Anies punya tujuan utama untuk menggaet pemilih di Jawa Timur yang merupakan salah satu lumbung suara utama.

More Stories

Putin-Zelensky dan Adiksi Ultra-Ekstrem Foreign Fighters

Fenomena sub-foreign fighters, yakni “tentara turis” mulai menjadi materi analisis menarik karena eksistensinya yang marak dan dilembagakan oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky melalui Ukrainian Foreign Legion atau Legiun Internasional Ukraina. Lalu, mengapa beberapa warga negara asing rela mati demi peperangan dan perebutan kepentingan negara lain? Serta seperti apa masa depan dan implikasinya, termasuk bagi Indonesia?

Suksesor Prabowo, AHY vs Tiga Jenderal?

Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) tampak cukup bersaing dengan tiga purnawirawan jenderal sebagai kandidat penerus Prabowo Subianto sebagai Menteri Pertahanan (Menhan). Namun, di balik ingar bingar prediksi iitu, analisis proyeksi jabatan strategis seperti siapa Menhan RI berikutnya kiranya “sia-sia” belaka. Mengapa demikian?

PDIP “Sengaja” Membiarkan Ganjar Kalah?

Kontradiksi saat PDIP yang diprediksi hattrick kemenangan di Pemilu Legislatif 2024, namun Ganjar Pranowo dan Mahfud MD kemungkinan menjadi “juru kunci” di ajang Pilpres menimbulkan tanya tersendiri. Lantas, mengapa hasil kontras itu bisa terjadi?