HomeCelotehTVRI, Buaya, dan Jati Diri Bangsa

TVRI, Buaya, dan Jati Diri Bangsa

“Discovery Channel kita nonton buaya di Afrika, padahal buaya di Indonesia barangkali akan lebih baik,” – Arief Hidayat Thamrin, Ketua Dewas TVRI


PinterPolitik.com

Kisruh soal pemecatan Helmy Yahya dari kursi Dirut TVRI ternyata masih menyisakan banyak cerita ya. Sepertinya masih banyak orang yang ingin menggali lebih dalam polemik kasus ini sehingga beragam pernyataan masih banyak diajukan.

Netizen misalnya banyak yang dibuat bingung dengan perkara ini. Banyak yang menilai TVRI di bawah Helmy Yahya justru tampil lebih segar dengan beragam perubahannya. Oleh karena itu, pemecatan Helmy jadi sesuatu yang mengejutkan buat mereka.

Di tengah berbagai kondisi tersebut, Komisi I DPR RI mengadakan rapat dengan Dewan Pengawas (Dewas) TVRI yang menjatuhkan vonis pemecatan kepada Helmy. Nah, di forum tersebut, berbagai pertanyaan dari para netizen coba perlahan diajukan oleh para wakil rakyat.

Ternyata, ada alasan khusus dari Dewas menempuh jalur pemecatan kepada Helmy Yahya. Keputusan untuk menayangkan Liga Inggris jadi salah satu yang diungkapkan pada kesempatan tersebut. Loh kok bisa? Bukannya keren ya stasiun televisi nasional kita menayangkan laga olahraga kelas dunia?

Ketua Dewas TVRI Arief Hidayat Thamrin mungkin aja gak sepenuhnya sejalan dengan pendapat semacam itu. Kalau kata Pak Arief, tupoksi TVRI itu edukasi jati diri, pemersatu bangsa. Lalu dia menambahkan bahwa realisasinya nonton Liga Inggris.

Sebentar, Liga Inggris, jati diri bangsa. Boleh gak ya ada yang nanya, jadi Liga Inggris dianggap tidak sesuai jati diri bangsa apa gimana? Dalam konteks itu, jati diri bangsa apa sih yang dimaksud?

Terus boleh juga gak ya ada yang nanya, apakah pelatih timnas Indonesia yang selama beberapa waktu terakhir berasal dari mancanegara itu sesuai jati diri bangsa? Apakah menjamurnya pemain naturalisasi di timnas sepakbola Indonesia sesuai dengan jati diri bangsa?

Baca juga :  Rahasia Pelukan Ferdy Sambo
- Advertisement -

Ternyata gak cuma soal Liga Inggris aja nih yang terungkap di rapat tersebut. Perkara Discovery Channel juga salah satu yang disebut dalam rapat dengan para wakil rakyat. Kata Pak Arief, Discovery Channel kita menonton buaya di Afrika, padahal menurutnya buaya di Indonesia barangkali akan lebih baik.

Buaya. Di Indonesia. Lebih baik. Sebentar, boleh ada yang nanya lagi gak ya, buaya Indonesia lebih baik itu maksudnya apa? Dari sisi apa? Taringnya? Sisiknya? Mangsanya? Eits, ini semua pertanyaan loh, gak ada tuduhan atau cibiran.

Hmmm, kalau dipikir-pikir, pernyataan Dewas TVRI ini mungkin kerasa seperti spanduk-spanduk ala generasi yang lebih tua kalau soal nasonalisme dan jati diri bangsa. Dari hal itu, apakah ini saatnya untuk mengatakan “OK Boomer” dalam kasus TVRI?

Ya gak tahulah, kan niatnya Dewas TVRI ini baik, demi jati diri bangsa. Kita tunggu aja nih, langkah TVRI ke depan demi jati diri bangsa itu. (H33)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img

#Trending Article

Ma’ruf Amin Apes di Pilkada 2020

"Kami menyatakan permohonan maaf kepada masyarakat Tangsel karena belum dapat memenangkan harapan perubahan. Hasil penghitungan suara kami tidak banyak dibandingkan paslon lain". - Siti...

Anies Taklukkan Indonesia Timur?

“Alhamdulillah, tujuh kabupaten (di Maluku) yang sudah terbentuk kepengurusan siap mendeklarasi Anies Presiden” – Sulaiman Wasahua, Ketua Relawan Sobat Anies Maluku PinterPolitik.com Manuver politik Gubernur DKI Jakarta...

Drama Maming Resahkan PDIP-PBNU?

“Kalau saya, koruptor jangan dicekal ke luar negeri tapi dicekik. Harusnya dicekal untuk balik ke Indonesia, biar korupsi di luar negeri,” Cak Lontong, Komedian Indonesia PinterPolitik.com Masyarakat...

Anies-AHY Kawin Paksa?

“Tentu proses membangun chemistry antara satu dan yang lain penting, bukan kawin paksa,” - Willy Aditya, Ketua DPP Partai NasDem PinterPolitik.com Siapa yang tidak kenal dengan Siti...

Misteri Teror Kominfo

“Teror bagaimana? Saya baru tahu teror, Kominfo diteror kali,” – Johnny G. Plate, Menkominfo PinterPolitik.com #BlokirKominfo menjadi trending di Twitter, banyak warganet yang melontarkan kritik terhadap kontroversi kebijakan Penyelenggara Sistem...

Ahok Disenggol Kasus Brigadir J?

“Pertanyaan saya, kapan mereka pacaran, sehingga ketika Ahok di balik jeruji dan di balik tembok mengikat perjanjian kawin dengan ajudan ibu,” – Kamarudin Simanjuntak, Pengacara...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Janji Surga ala Ma’ruf Amin?

“Bangsa Indonesia menjadi bangsa yang memeluk Islam terbanyak di dunia. Siapa yang berkata la ilaha illallah dakholal jannah masuk surga. Berarti penduduk surga itu kebanyakan...

More Stories

Membaca Siapa “Musuh” Jokowi

Dari radikalisme hingga anarko sindikalisme, terlihat bahwa ada banyak paham yang dianggap masyarakat sebagai ancaman bagi pemerintah. Bagi sejumlah pihak, label itu bisa saja...

Untuk Apa Civil Society Watch?

Ade Armando dan kawan-kawan mengumumkan berdirinya kelompok bertajuk Civil Society Watch. Munculnya kelompok ini jadi bahan pembicaraan netizen karena berpotensi jadi ancaman demokrasi. Pinterpolitik Masyarakat sipil...

Tanda Tanya Sikap Gerindra Soal Perkosaan

Kasus perkosaan yang melibatkan anak anggota DPRD Bekasi asal Gerindra membuat geram masyarakat. Gerindra, yang namanya belakangan diseret netizen seharusnya bisa bersikap lebih baik...