HomeCelotehSia-sia Lawan Mahfud MD?

Sia-sia Lawan Mahfud MD?

StatementMenteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) sekaligus Ketua Komite Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU), Mahfud MD, terkait transaksi janggal senilai lebih dari Rp300 Triliun di Kementerian Keuangan (Kemenkeu) RI berbuntut panjang. 


PinterPolitik.com

“Jangan gertak-gertak! Saya juga bisa gertak saudara karena menghalangi penyidikan.” – Mahfud MD, Menko Polhukan RI

Siapa yang tidak kenal dengan Sasuke Uchiha? Sasuke adalah rekan satu tim NarutoUzumaki dan Sakura Haruno. Sasuke merupakan turunan klan Uchiha sehingga ia memiliki sharingankekuatan mata yang hanya muncul di klan tersebut.�

Seiring berjalannya cerita, kekuatan mata Sasuke turut berkembang. Sharinganyang ia miliki berubah menjadi mangekyo sharingan.Dengan mangekyo sharingan,kekuatan mata Sasuke bertambah berkali-kali lipat.

Namun, Sasuke tidak berhenti sampai di situ. Dibantu Obito Uchiha, Sasuke mentransplantasikan mata kakaknya, Itachi Uchiha, dan mendapatkan eternal mangekyo sharingan. 

Terakhir, mata Sasuke berevolusi menjadi rinnegan.Dengan didapatkannya kekuatan rinneganini, Sasuke bisa dibilang menjadi tokoh yang OP alias overpower. 

Eits,tapi, menjadi sosok OP tidak hanya terjadi dalam anime. Gakpercaya? Coba lihat sosok Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanam (Menko Polhukam), Bapak Mahfud MD.

Layaknya Sasuke yang telah mendapatkan dan melewati tiga jenis mata yang berbeda (sharingan, mangekyo sharingan, dan rinnegan), Pak Mahfud juga sudah melewati tiga jenis lokus kekuasaan yang berbeda. 

Dalam bukunya yang berjudul The Spirit of the Laws,Montesquieu memisahkan kekuasaan pemerintah ke dalam tiga lembaga, yaitu legislatif, eksekutif, dan yudikatif. Pemisahan ini dikenal dengan istilah trias politica.

Mahfud MD DPR Jadi Perseteruan Panjang

Legislatif bertugas sebagai pembuat peraturan perundang-undangan. Eksekutif bertugas sebagai pelaksana peraturan perundang-undangan. Yudikatif bertugas sebagai pengawas pelaksanaan peraturan perundang-undangan. 

Baca juga :  Anggota DPR Ramai-Ramai Judi Online?

Ketiga lokus kekuasaan ini memiliki tugas dan fungsi yang berbeda-beda. Oleh karena itu, dibutuhkan orang dengan ilmu, kemampuan, dan pengalaman yang berbeda-beda pula untuk bisa menempati lokus-lokus ini.

Akan tetapi, ada lhoorang yang mampu mencicipi lokus-lokus ini satu persatu. Orang itu tidak lain dan tidak bukan adalah Pak Mahfud MD. Pak Mahfud pernah menjabat sebagai Hakim Konstitusi di Mahkamah Konstitusi (yudikatif), anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI (legislatif), dan sebagai menteri ataupun menteri koordinator (eksekutif).

Ke-OP-an Pak Mahfud ini rasanya terdemonstrasikan pada RDP dengan Komisi III DPR. RDP ini mempersoalkan kasus transaksi janggal dugaan TPPU di Kemenkeu sebesar lebih dari Rp300 triliun. 

Komisi III DPR menuntut klarifikasi atas statementpublik Pak Mahfud MD atas kasus ini. DPR menganggap Pak Mahfud bisa jadi melanggar undang-undang TPPU karena membuka kasus ini di hadapan publik. Bahkan, Mahfud MD sempat diancam akan diperkarakan oleh Arteria Dahlan, salah seorang anggota DPR. 

Mahfud MD merespons ancaman ini dengan menggertak balik Arteria Dahlan. Guru besar di bidang Hukum ini bilang bahwa ia dapat memperkarakan Arteria juga karena menghalangi penyidikan.

Yah,interaksi singkat di atas hanyalah sepersekian dari perdebatan panas antara Pak Mahfud dan Komisi III DPR. Namun, sepertinya ada satu pelajaran yang dapat kita petik. 

Bisa jadi sia-sia melawan Mahfud MD. Layaknya Sasuke, Pak Mahfud ini udah melewati tiga lokus yang berbeda juga. Hehe. (A89)


Artikel Sebelumnya
Artikel Selanjutna
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

#Trending Article

More Stories

Safari Politik Prabowo Mulai dari Atas?

Momen Lebaran akhir April lalu rupanya digunakan Prabowo Subianto, Ketua Umum (Ketum) Partai Gerindra, untuk bersilaturahmi ke kediaman berbagai kolega dan temannya. Adapun beberapa tempat yang ia kunjungi adalah kediaman Joko Widodo (Jokowi), Mahfud MD, Wiranto, AM Hendropriyono, dan lainnya. Apakah safari politik Prabowo berbalutkan sowan dimulai dari kunjungan ke para elite?

Ganjar Perlu Branding Politik Baru?

Pada 21 April 2023, Ketua Umum (Ketum) PDIP, Megawati Soekarnoputri, resmi menetapkan Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, sebagai calon presiden (capres) usungan partai. Padahal, baru Maret lalu, Ganjar mengalami blunder hebat akibat pernyataannya mengenai Piala Dunia FIFA U-20 di Indonesia. Karena itu, pantas kita pertanyakan, bisakah PDIP pertahankan titel king maker dengan capres pilihannya?

Rumor Reshuffle, Anies Akan Hilang Lagi?

April lalu, Presiden Joko Widodo (Jokowi) menambahkan jabatan Wakil Menteri Kominfo (Wamenkominfo) melalui Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 22 Tahun 2023. Akibatnya, isu reshuffle kabinet pun kembali muncul. Mungkinkah ini jadi sentilan reshuffle selanjutnya pada Partai Nasdem, dan Anies?