HomeCelotehGanjar Perlu Branding Politik Baru?

Ganjar Perlu Branding Politik Baru?

Pada 21 April 2023, Ketua Umum (Ketum) PDIP, Megawati Soekarnoputri, resmi menetapkan Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, sebagai calon presiden (capres) usungan partai. Padahal, baru Maret lalu, Ganjar mengalami blunder hebat akibat pernyataannya mengenai Piala Dunia FIFA U-20 di Indonesia. Karena itu, pantas kita pertanyakan, bisakah PDIP pertahankan titel king makerdengan capres pilihannya?


“Maka pada jam 13.45 dengan mengucap bismillah menetapkan saudara Ganjar Pranowo, sekarang adalah Gubernur Jateng, sebagai kader dan petugas partai untuk ditingkatkan penugasannya sebagai calon Presiden RI dari partai PDIP.” – Megawati Soekarnoputri (Ketum PDIP)

Belakangan, drama korea (drakor) terus merajai Top 10 TV Programmes In Indonesia Todaydi Netflix Indonesia. Salah satu drakor yang sedang ramai ditonton adalah Queenmaker.

Queenmaker bercerita tentang perjalanan seorang PR specialist, Hwang Do Hee, yang ingin membalas dendam terhadap mantan bosnya dari Grup Eunsung. Hwang Do Hee membalas dendam dengan membuat seorang pengacara (Oh Seung Sook) menjadi kandidat walikota Seoul, melawan Baek Jae Min, kandidat lain walikota Seoul usungan Grup Eunsung.

Ekspresi queen makersejatinya berasal dari istilah king maker.Menurut merriam webster dictionary, king makermerujuk kepada seseorang yang memiliki pengaruh besar dalam menentukan kandidat dalam suatu jabatan politik. Hmm,kalau di Indonesia, kira-kira siapa ya king maker-nya?

image 6

Kalau merujuk kepada jabatan Presiden Indonesia yang sekarang, peran king makertentu jatuh kepada partai pengusungnya, PDIP. Sebelum menjadi seorang Presiden, Joko Widodo (Jokowi) hanyalah seorang Wali Kota di Kota Solo.

Karier politiknya kemudian didorong dengan cara mencalonkan Jokowi sebagai Gubernur DKI Jakarta. Saking canggihnya branding politik Jokowi, belum selesai menjabat di Jakarta, ia sudah didorong kembali untuk mencalonkan diri sebagai presiden pada Pemilihan Presiden 2014 (Pilpres 2014).

Baca juga :  Krisis Kader, Megawati Harus Waspada?

Di sini, peran PDIP sebagai king makerterlihat jelas. PDIP secara perlahan membentuk Jokowi sebagai sosok Presiden melalui jalur karier (di Solo dan Jakarta). Kesuksesan PDIP dalam hal ini pun tidak bisa dipungkiri, sebab Jokowi terbukti berhasil memenangkan pilpres 2014 dan 2019.

Nah sekarang, PDIP kayaknya ingin melanjutkan kesuksesan ini pada Pilpres 2024. Belum lama ini PDIP resmi mengumumkan Ganjar Pranowo, Gubernur Jawa Tengah (Jateng), sebagai capres usungan partai. Menurut berbagai survei, Ganjar sendiri memiliki elektabilitas dan popularitas yang tinggi di kalangan masyarakat. Akan tetapi, jalan tidak terlihat semulus itu bagi PDIP.

Maret lalu, Ganjar dihujani kecaman dari masyarakat karena dianggap sebagai penyebab dibatalkannya Piala Dunia FIFA U-20 di Indonesia. Terlepas dari benar atau tidaknya anggapan ini, kekecewaan sebagian masyarakat terhadap Ganjar nyata adanya. Tidak sedikit pula komentar warganet yang menyebut-nyebut istilah “petugas partai” dan semacamnya. Waduh.

Well, kalau di dalam politik, relasi antara aktor politik dan parpol emang cukup kompleks. Marland dan Wagner dalam tulisannya Scripted Messengers: How Party Discipline and Branding Turn Election Candidates and Legislators into Brand Ambassadors, nyebutin kalauada relasi antara brandingpolitik personal dan disiplin partai. Ada kalanya, seorang kandidat perlu dilihat sebagai brand ambassadorpartai, sehingga harus tunduk terhadap pesan partai.

Kira-kira, bagaimana strategi PDIP untuk mempertahankan winning streakmereka dalam pilpres Indonesia? Apakah Ganjar ke depannya cenderung akan dijadikan brand ambassadorpartai, seperti persoalan Piala Dunia kemarin? Ataukah PDIP perlu merombak brandingpolitik untuk Ganjar? (A89)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

#Trending Article

More Stories

Safari Politik Prabowo Mulai dari Atas?

Momen Lebaran akhir April lalu rupanya digunakan Prabowo Subianto, Ketua Umum (Ketum) Partai Gerindra, untuk bersilaturahmi ke kediaman berbagai kolega dan temannya. Adapun beberapa tempat yang ia kunjungi adalah kediaman Joko Widodo (Jokowi), Mahfud MD, Wiranto, AM Hendropriyono, dan lainnya. Apakah safari politik Prabowo berbalutkan sowan dimulai dari kunjungan ke para elite?

Rumor Reshuffle, Anies Akan Hilang Lagi?

April lalu, Presiden Joko Widodo (Jokowi) menambahkan jabatan Wakil Menteri Kominfo (Wamenkominfo) melalui Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 22 Tahun 2023. Akibatnya, isu reshuffle kabinet pun kembali muncul. Mungkinkah ini jadi sentilan reshuffle selanjutnya pada Partai Nasdem, dan Anies?

Megawati, Juru Kunci Koalisi 2024?

Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri telah menunjuk Ganjar Pranowo sebagai capres PDIP. Mungkinkah ini bandul dari juru kunci koalisi 2024?