HomeCelotehPartai Mana yang Diinginkan Gatot?

Partai Mana yang Diinginkan Gatot?

Mantan Panglima TNI Gatot Nurmantyo menolak ajakan Din Syamsuddin untuk bergabung dalam Partai Pelita. Mungkinkah yang diinginkan Gatot adalah partai besar?


PinterPolitik.com

Kalau membahas eks Panglima TNI, nama Gatot Nurmantyo tentu tidak boleh dilupakan. Apalagi, kalau dilihat-lihat, Pak Gatot sepertinya merupakan eks Panglima TNI yang berbeda dari yang lainnya. Loh kok gitu?

Soalnya nih, kalau membandingkan dengan rekan-rekannya sesama petinggi militer, jika mereka memilih aktif di politik setelah pensiun, umumnya dengan bergabung ke dalam pemerintahan. Contohnya tentu saja Pak Moeldoko. 

Nah, Pak Gatot ini berbeda guys. Pak Gatot justru berada di kubu seberang alias oposisi. Saat ini Pak Gatot aktif di Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI). Di sana Pak Gatot bersama oposisi-oposisi keras seperti Said Didu dan Rocky Gerung.  

Keunikan Pak Gatot ini juga menjadi perhatian akademisi politik lho. Dalam tulisannya Military Ambitions Shake Indonesia’s Politics, John McBeth menyebut Pak Gatot sebagai satu-satunya Panglima TNI setelah Reformasi yang secara terang-terangan menunjukkan ambisi politiknya saat masih menjabat. Wuih. 

Kita semua melihat dong, pada Pilpres 2019 kemarin, Pak Gatot kan ingin maju juga. Saat itu Pak Gatot santer diberitakan mendekati Partai Demokrat untuk mendapatkan dukungan. Pak Gatot sampai menyebut Pak SBY (Susilo Bambang Yudhoyono) sudah seperti ayahnya sendiri lho

Namun, nasib berkata lain, perjuangan Pak Gatot kandas. Lagi-lagi, Pilpres 2019 hanya diisi oleh dua petarung, yakni Pak Jokowi dan Pak Prabowo. Kalau dari awal Pak Gatot mencari dukungan partai ceritanya mungkin akan berbeda ya?

infografis gatot menolak
- Advertisement -

Nah, ngomong-ngomong soal partai, Pak Gatot baru saja mendapatkan tawaran bergabung ke partai politik lho. Mantan Ketua PP Muhammadiyah, Din Syamsuddin mengajak Pak Gatot untuk bergabung ke partainya, yakni Partai Pelita.

Baca juga :  Jokowi Gak Butuh Ma’ruf Amin?

Namun sayang guys, Pak Gatot justru menolak ajakan Pak Din. “Pak Din mengajak saya, tetapi biar Pak Din berjuang di partai saya tidak di partai, sama-sama aja tujuannya,” ungkap Pak Gatot pada 16 Mei.

Kabarnya, Pak Gatot ingin fokus di KAMI aja guys. Mungkin Pak Gatot lebih nyaman dengan perjuangan di luar jalur partai politik ya? Kalau begitu, alasannya sama dong dengan Tsamara Amany yang akhirnya memilih keluar dari Partai Solidaritas Indonesia (PSI).

Tapi nih, kalau baca respons warganet, misalnya dalam unggahan infografis di Instagram PinterPolitik, banyak yang menduga kalau yang mengajak adalah partai besar, kemungkinan Pak Gatot akan mau bergabung. Hmmm.

Tapi kalau dipikir-pikir, mungkin ada benarnya. Soalnya, kalau yang disebut John McBeth benar, Pak Gatot tentu punya kalkulasi politik agar langkah politiknya tepat sasaran. 

Mungkin nih, mungkin loh ya, Pak Gatot mempertimbangkan peluangnya akan lebih baik jika berada di partai besar, minimal di partai yang lolos Senayan. Soalnya kan kemarin sempat deketin Partai Demokrat. Hehe.

Tapi, apa pun dugaan kita, yang benar-benar mengetahui situasi adalah Pak Gatot sendiri. Apa pun keputusan Pak Gatot, itu adalah pilihan politiknya yang harus kita hargai guys. Bukankah begitu? (R53) 

spot_img

#Trending Article

Surya Paloh Cuma Coba-coba?

Meskipun Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai NasDem telah menghasilkan nama-nama hasil voting Dewan Pimpinan Daerah (DPW), Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh menyebut Anies Baswedan dan Ganjar Pranowo yang...

Permainan Surya Paloh Belum Usai?

Meski Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai NasDem telah usai, tapi tanya tentang hasil Rakernas masih membayangi pikiran publik. Apa sebenarnya strategi Ketua Umum Surya Paloh di balik...

Ganjar, Mbappe-nya PDIP?

Nama Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dilirik partai lain untuk dijadikan Capres 2024. Apakah Ganjar semacam "Mbappe"-nya PDIP?

Prabowo Tidak Yakin dengan Megawati?

Koalisi Kebangkitan Indonesia Raya (KKIR) dibentuk oleh Partai Gerindra bersama Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Apakah ini dapat dimaknai sebagai kekhawatiran Prabowo Subianto terhadap Megawati? PinterPolitik.com Partai Gerindra...

Jokowi Gak Butuh Ma’ruf Amin?

Tidak terlihatnya Wakil Presiden Ma’ruf Amin pada reshuffle kabinet mengundang tanda tanya sebagian orang. Apakah ini bermakna bahwa Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah tidak butuh Ma’ruf? PinterPolitik.com Sebagian orang...

Zulhas Gak Nyambung?

Baru saja dilantik menjadi Menteri Perdagangan (Mendag), Zulkifli Hasan (Zulhas) langsung sidak ke pasar dan tiba-tiba berikan hadiah umrah kepada pedagang. Kenapa Zulhas melakukan...

NasDem-Demokrat Bentuk Koalisi?

Surya Paloh merupakan elite politik pertama yang ditemui secara terbuka oleh Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Apakah Partai NasDem dan Partai Demokrat akan membentuk koalisi? PinterPolitik.com Sambutan...

Cak Imin Jago Gocek?

Lagi lagi Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Abdul Muhaimin Iskandar yang akrab disapa Cak Imin tampil dan menarik atensi publik melalui gocekan-gocekan politiknya...

More Stories

SBY-JK-Paloh Taklukkan Megawati?

Berbagai pihak menilai Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), Jusuf Kalla (JK), dan Surya Paloh akan membangun koalisi dan menyatukan kekuatan untuk melawan PDIP di Pemilu...

Ganjar Keluar dari Bursa Capres?

Megawati dinilai menyindir Ganjar Pranowo ketika diminta membacakan hasil Rakernas terkait capres merupakan hak prerogatif ketua umum. Apakah ini sinyal kuat Ganjar telah keluar...

Megawati Gantikan Puan dengan Tatam?

Puan Maharani terus didorong PDIP untuk menjadi kandidat di Pilpres 2024. Namun, jika elektabilitas Puan stagnan, mungkinkah Megawati akan menggantinya dengan Mohammad Rizky Pratama...