HomeCelotehYusril Spesialis Dizalimi

Yusril Spesialis Dizalimi

Sistem politik sepertinya tidak berpihak pada Yusril Ihza Mahendra. Setiap upayanya untuk menghidupkan kembali PBB, selalu gagal telak. Yusril spesialis dizalimi?


PinterPolitik.com

“Jalan pikiran itu layaknya sebuah parasut, tidak akan bisa bekerja dengan baik bila tidak terbuka.”

[dropcap]S[/dropcap]aat mendirikan partainya dulu, Yusril Ihza Mahendra berharap Partai Bulan Bintang (PBB) akan menjadi kendaraannya dalam meraih tapuk pimpinan di negeri ini. Impian Yusril ini, terbendung sejak awal reformasi bersama kedua sahabatnya, sesama pendiri PBB, yaitu Fadli Zon dan Eggi Sudjana.

Sayangnya, semakin tahun, PBB bukannya semakin berkibar malah jadi melempem. Ibarat kerupuk yang kelamaan di udara terbuka, keberadaannya sudah enggak menarik lagi. Selain susah dicerna, kerupuk keanginan juga sudah hilang bunyi kriuk-nya. Padahal salah satu yang membuat kerupuk suka masyarakat kan, karena berisiknya.

Jadi enggak heran kalau sejak Pilpres lalu, PBB sudah enggak ada peminatnya lagi. Seiring waktu pula, Yusril harus menerima keputusan Fadli Zon untuk bercerai dan selingkuh dengan Prabowo dengan mendirikan Gerindra. Partai yang secara ideologi berbeda, tapi di sisi lain sama-sama pedas terhadap pemerintahan yang berkuasa.

Berbeda dengan mantan “pasangannya” yang mati-matian membela Prabowo untuk jadi presiden, Yusril adalah seorang yang punya pendiriannya sendiri. Secara mandiri, ia ingin buktikan kalau dirinya mampu meraih kursi kepresidenan untuk dirinya sendiri. Itulah mengapa ia terus keukeuh mempertahankan PBB, walau secara organisasi sudah dibilang dalam status koma.

Walau diperiode ini, PBB tidak lagi ada di kursi legislasi  namun Yusril ikut ngotot saat pembahasan Presidential Threshold. Saat UU Pemilu disahkan dengan keputusan 20 persen suara, ia juga yang langsung angkat suara dan bergegas menggugat ke Mahkamah Konstitusi. Hasilnya? Gagal total.

Baca juga :  SBY-Mega Bersatu untuk G20?
- Advertisement -

Lalu, Yusril melihat kesempatan langka, saat menyaksikan HTI akan dikremasi dengan UU Ormas. Dengan semangat 45, ia pun menawarkan bantuan keahlian hukum negaranya, dengan harapan massa HTI akan bersedia menjadi konstituen, bahkan kadernya, menghidupkan kembali geliat PBB.

Apakah HTI mampu memang dalam peradilan? Harapannya sepertinya tipis. Akhirnya, gara-gara enam pengurus PBB di Papua Barat enggak hadir saat di verifikasi KPU, impiannya untuk bisa berlaga di 2019 pun langsung kandas. Kasihan Yusril, sepertinya kekalahan selalu menjotosnya bertubi-tubi.

Tapi apakah Yusril menyerah? Tentu tidak, anak didik Moh. Nasir ini tetap berkeras untuk memperjuangkan partai bernapaskan Masyumi miliknya itu hidup kembali. Yusril yang sudah kadung kalah berkali-kali, sekarang jadi merasa dizalimi. Sampai kapan ya perjuangan Yusril ini akan terhenti?  (R24)

spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Membaca Pengaruh Jokowi di 2024

Lontaran ciri-ciri pemimpin yang pikirkan rakyat seperti kerutan dan rambut putih dari Jokowi jadi perbincangan. Inikah cara Jokowi relevan di 2024?

Zulhas dan Bisnis Jastip Menjanjikan

Nama Mendag Zulkifli Hasan (Zulhas) disebutkan Prof. Karomani soal kasus penitipan mahasiswa baru di Universitas Lampung (Unila).

PDIP Bakal Gabung KIB?

“Jadi warnanya tidak jauh dari yang ada di bola ini (Al Rihla)” – Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Golkar PinterPolitik.com Demam Piala Dunia 2022 Qatar rupanya...

Saatnya Jokowi Tinggalkan Relawan “Toxic”?

“Kita gemes, Pak, ingin melawan mereka. Kalau mau tempur lapangan, kita lebih banyak” –  Benny Rhamdani, Kepala Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI)  PinterPolitik.com Si vis...

Saatnya Ganjar Balas Jasa Puan?

“Ganjar itu jadi Gubernur (Jateng) jangan lupa, baik yang pertama dan kedua itu, justru panglima perangnya Puan Maharani,” –   Said Abdullah, Ketua DPP...

PDIP vs Relawan Jokowi, Rebutan GBK?

Usai acara Gerakan Nusantara Bersatu di GBK, PDIP tampak tidak terima relawan Jokowi bisa pakai GBK. Mengapa GBK jadi semacam rebutan?

PDIP Takut Jokowi “Dijilat”?

“PDI Perjuangan mengimbau kepada ring satu Presiden Jokowi agar tidak bersikap asal bapak senang (ABS) dan benar-benar berjuang keras bahwa kepemimpinan Pak Jokowi yang kaya...

More Stories

Informasi Bias, Pilpres Membosankan

Jelang kampanye, pernyataan-pernyataan yang dilontarkan oposisi cenderung kurang bervarisi. Benarkah oposisi kekurangan bahan serangan? PinterPolitik.com Jelang dimulainya masa kampanye Pemilihan Presiden 2019 yang akan dimulai tanggal...

Galang Avengers, Jokowi Lawan Thanos

Di pertemuan World Economic Forum, Jokowi mengibaratkan krisis global layaknya serangan Thanos di film Avengers: Infinity Wars. Mampukah ASEAN menjadi Avengers? PinterPolitik.com Pidato Presiden Joko Widodo...

Jokowi Rebut Millenial Influencer

Besarnya jumlah pemilih millenial di Pilpres 2019, diantisipasi Jokowi tak hanya melalui citra pemimpin muda, tapi juga pendekatan ke tokoh-tokoh muda berpengaruh. PinterPolitik.com Lawatan Presiden Joko...