HomeCelotehTips Bedakan Caleg Mantan Koruptor

Tips Bedakan Caleg Mantan Koruptor

“Negara ini paling kaya di dunia, tetapi sekarang jadi paling melarat, karena koruptor tidak ditindak.” ~Abdurrahman Wahid


PinterPolitik.com

[dropcap]M[/dropcap]ahkamah Agung telah menyetujui gugatan uji materi pada Peraturan KPU (PKPU) yang melarang mantan narapidana korupsi untuk menjadi calon anggota legislatif. Dengan begitu, para mantan koruptor dapat melenggang di Pemilihan Anggota Legislatif 2019 mendatang.

Sebagai rakyat yang cerdas dan cinta negeri, tentu tidak ingin memberikan kesempatan kapada siapa pun untuk kembali maling uang negara toh? Bukannya suuzan, tapi sejarah kelam korupsi membuat rakyat trauma. Terus kita disuruh percaya gitu kalau mantan napi tidak akan mengulangi perbuatannya? Hellooww

Tapi kenapa ya, putusan MA kok tidak mencerminkan aspirasi rakyat yang menginginkan pemerintahan babas korupsi? Dengan begini, KPU harus berpikir keras bagaimana agar rakyat dapat membedakan mana caleg yang merupakan mantan napi korupsi.

Waktu itu Presiden Joko Widodo pernah memberikan ide untuk menandai caleg mana saja yang pernah terjerat kasus korupsi. Tapi, menurut Ketua DPP Partai Kebangkitan Bangsa, Lukman Edy, ide tersebut dirasa kurang tepat. Soalnya ada aturan di mana surat suara harus kosong. Bersih.

KPU harus kasih tips jitu untuk mengenali caleg mantan napi korupsi! Click To Tweet

Hmm, terus bagaimana dong ya? Apa caleg mantan koruptor harus foto dengan plang bertuliskan ‘Mantan Koruptor’ gitu? Atau bila perlu pasang foto mereka saat pakai rompi oranye KPK? Hihihi, nanti dibilang nggak manusiawi ya? Lah, emang korupsi itu manusiawi? Wkwkwkwk.

Lukman mengusulkan agar foto, nama, dan partai mereka dipublikasikan di setiap tempat pemungutan suara dan disebutkan sebagai mantan narapidana koruptor. Ditempel di setiap pintu TPS.

Baca juga :  Hasto PDIP Mainnya Kurang Jauh?

Menurutnya, sistem penandaan di surat suara bisa menjadi bumerang. Selain bertentangan dengan aturan bahwa surat suara harus bersih, ada kemungkinan masyarakat justru memilih mantan napi yang ditandai.

- Advertisement -

Loh, tapi kalau hanya ditempel gambarnya di pintu TPS apa bisa menjamin para pemilih masih ingat setelah berada di bilik suara? Jangankan untuk pemilih yang berusia tua, yang muda-muda macam diriku saja masih suka lemah dalam menghapal. Belum lagi kalau nama caleg mantan koruptornya banyak. Wadawww, bisa pusing pala Barbie. Hehehe. (E36)

spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Ada “Udang” di Balik Relawan Jokowi?

“Saya di dalam sana. Jadi saya tahu perilakunya satu-satu. Kalau Anda bilang ada dua faksi sih tidak, berfaksi-faksi. Ada kelompok yang tiga periode, ada kelompok...

Mengintip “Spotify Wrapped” Jokowi

Sekarang sudah waktunya untuk "Spotify Wrapped 2022". Musik dan politik pun saling berkaitan. Apakah Jokowi punya "Wrapped" sendiri?

PSI Bakal Jadi Partai “Gagal”?

Kader-kader pentolan PSI memutuskan keluar dari partai -- mulai dari Tsamara Amany hingga Michael Sianipar. Mungkinkah PSI jadi partai "gagal"?

Zulhas dan Bisnis Jastip Menjanjikan

Nama Mendag Zulkifli Hasan (Zulhas) disebutkan Prof. Karomani soal kasus penitipan mahasiswa baru di Universitas Lampung (Unila).

Lord Rangga Pergi, Indonesia Bersedih?

“Selamat jalan, Lord Rangga! Terima kasih sudah menyuguhkan kritik sosial dengan balutan performance gimmick yang cerdas untuk masyarakat yang memang bingung ini! Suwargi langgeng!” – Warganet PinterPolitik.com Sejumlah...

PDIP Bakal Gabung KIB?

“Jadi warnanya tidak jauh dari yang ada di bola ini (Al Rihla)” – Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Golkar PinterPolitik.com Demam Piala Dunia 2022 Qatar rupanya...

PDIP vs Relawan Jokowi, Rebutan GBK?

Usai acara Gerakan Nusantara Bersatu di GBK, PDIP tampak tidak terima relawan Jokowi bisa pakai GBK. Mengapa GBK jadi semacam rebutan?

More Stories

Abdi Negara Terbelenggu Kemiskinan?

"Oemar Bakri, Oemar Bakri, pegawai negeri…” ~Lirik Lagu Oemar Bakri -  Iwan Fals PinterPolitik.com Jadi pegawai negeri itu merupakan impian banyak orang. Pokoknya jadi PNS itu...

Luhut Panjaitan Memeluk Orba

"Luka tidak memiliki suara, sebab itu air mata jatuh tanpa bicara." ~Dilan 1990 PinterPolitik.com Orde Baru masih menjadi sejarah yang amat menakutkan dari sebagian besar masyarakat....

Ma’ruf Amin yang Terbuang?

"Sebagai kekasih, yang tak dianggap aku hanya bisa mencoba mengalah. Menahan setiap amarah…” ~Lirik Lagu Kekasih yang Tak Dianggap – Kertas Band PinterPolitik.com Jika di dunia...