HomeCelotehPrabowo Kini Lebih Kalem

Prabowo Kini Lebih Kalem

“Diam adalah tidur yang memelihara kebijaksanaan.” ~Francis Bacon


PinterPolitik.com

[dropcap]C[/dropcap]apres nomor urut 02 Prabowo Subianto menjadi pembicara dalam diskusi The World in 2019 Gala Dinner yang digelar majalah The Economist di Singapura.

Ngomong-ngomong kalian tahu majalah The Economist nggak gaes? Itu loh, majalah berita dan peristiwa internasional dari Inggris. Mantap uga ya doi bisa jadi pembicara. Hehehe.

Jadi gaes, dalam diskusi tersebut, Prabowo ditanya oleh moderator mengenai perbedaan antara Prabowo ketika maju di Pilpres 2014 dengan Prabowo yang maju di Pilpres 2019. Kayaknya publik internasional penasaran juga nih sama sosok Prabowo. Hehehe.

Eh iya, terus kalian tahu nggak apa jawaban doi? Yup, doi mengaku kalau sekarang lebih bijaksana dan lebih filosofis dalam meilihat masalah dengan kerangka yang lebih besar.

Hmmm, tunggu dulu deh. Kayaknya ada yang kurang. Kalau soal Pak Prabowo sering salah bicara, tapi juga sering minta maaf, nggak disebut juga? Edededeh, kirain itu hobi baru Bapak. Abis gitu lagi, gitu lagi sih. Wkwkwk.

Nah, selain itu, Prabowo juga mengaku lebih tenang dibandingkan pada Pilpres 2014 lalu. Iya sih, saking tenangnya sampai jarang terlihat di media massa. Sepi-sepi bae, ramean yang jadi cawapresnya, si Sandiaga Uno. Ada-ada aja polahnya. Upss

Prabowo mengaku sekarang lebih tenang. Iya, saking tenangnya sampai jarang terdengar di media massa. Ups~ Click To Tweet

Ehh, tapi aku percaya sih, semakin dewasa umur seseorang, pasti ada banyak pelajaran berharga yang didapat. Prabowo sendiri mengakui itu. Kini, Prabowo bahkan menjadi senang belajar sejarah. Karena dari sejarahlah pengalaman dan pelajaran itu tercipta.

- Advertisement -

Makannya ada istilah, Jas merah, jangan sekali-kali melupakan sejarah. Kalau lupa, akhirnya kaya anak-anak muda zaman sekarang, yang cuma tahu soal Orba otoriter, dan PKI jahat. Kalau ditanya sejarahnya gimana, cuma bisa cengengesan sambil bilang, ehmmm, anu, ehmmm, apa ya? Jiaaahhh

Baca juga :  Listyo & Yudo: Duo "Pandawa Boyong"

Dalam periode 2014 hingga 2019, Prabowo juga keliling Indonesia untuk mendengar aspirasi masyarakat. Dengan banyak berdialog, Prabowo melihat adanya perbedaan dalam masyarakat Indonesia.

Prabowo melihat masyarakat sekarang memiliki kesadaran akan berbagai permasalahan di Indonesia. Lebih melek informasi melalui media sosial.

Hmmm… koreksi dikit ya Pak. Masyarakat kita memang ada yang melek informasi dari media sosial, tapi yang buta kebenaran juga banyak. Betul nggak? (E36)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

AHY Bukan Jodoh Anies di 2024?

Partai Demokrat telah umumkan dukung Anies Baswedan sebagai capres 2024 tetapi serahkan cawapres ke Anies. Apakah AHY bukan jodoh Anies?

Janji Anies untuk Prabowo Palsu?

Sandiaga Uno menyebutkan bahwa Anies Baswedan punya sebuah perjanjian dengan Prabowo Subianto. Apakah janji itu hanya janji palsu?

Jabatan Kades Mirip One Piece?

Demonstrasi kepala desa (kades) tuntut perpanjangan masa jabatan hingga 9 tahun. Apakah para kades ingin bisa seperti anime One Piece?

Kapal Anies ‘Diserang’ Ular?

Mantan Gubernur Banten Wahidin Halim dikirimi ular ketika akan bertemu Anies Baswedan. Apakah kapal Anies tengah 'diserang' ular?

Sudah Saatnya Prabowo Contoh Megawati?

Partai Gerindra tetap kukuh usung Prabowo Subianto sebagai capres. Apakah seharusnya ini saatnya Prabowo contoh cara Megawati?

Di Balik Usul Imin Hapus Gubernur

Ketum PKB Muhaimin Iskandar (Cak Imin) usul hapuskan jabatan gubernur karena melelahkan dan hanya jadi penghubung pusat-daerah. Mengapa?

Mungkinkah “The Last of Us” di Dunia Nyata?

Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin angkat bicara soal The Last of Us (2023). Apakah Menkes ikut cemas soal wabah zombie?

More Stories

Abdi Negara Terbelenggu Kemiskinan?

"Oemar Bakri, Oemar Bakri, pegawai negeri…” ~Lirik Lagu Oemar Bakri -  Iwan Fals PinterPolitik.com Jadi pegawai negeri itu merupakan impian banyak orang. Pokoknya jadi PNS itu...

Luhut Panjaitan Memeluk Orba

"Luka tidak memiliki suara, sebab itu air mata jatuh tanpa bicara." ~Dilan 1990 PinterPolitik.com Orde Baru masih menjadi sejarah yang amat menakutkan dari sebagian besar masyarakat....

Ma’ruf Amin yang Terbuang?

"Sebagai kekasih, yang tak dianggap aku hanya bisa mencoba mengalah. Menahan setiap amarah…” ~Lirik Lagu Kekasih yang Tak Dianggap – Kertas Band PinterPolitik.com Jika di dunia...