HomeCelotehPerang Kasus Kampanye Hitam

Perang Kasus Kampanye Hitam

“Uang merupakan hamba yang sangat baik, tetapi tuan yang sangat buruk.” ~P.T. Barnum


PinterPolitik.com

[dropcap]M[/dropcap]asa kampanye terus bergulir hari demi hari. Persaingan makin ketat, kampanye pun makin rajin. Dari kampanye positif, kampanye negatif, sampai kampanye hitam dilakukan. Hal tersebut dilakukan tiada lain demi meraih kemenangan.

Nah, soal kampanye hitam, masing-masing kubu, baik kubu Joko Widodo-Ma’ruf Amin maupun kubu Prabowo Subianto-Sandiagaa Uno sama-sama merasa menjadi korban. Tuduh-menuduh dan playing victim menjadi aktivitas yang mewarnai masa kampanye. Makin hari makin seru.

Setelah kemarin muncul poster Raja Jokowi yang diduga dilakukan kubu oposisi demi menjatuhkan sang petahana, kini giliran kubu Prabowo-Sandiaga yang gelimpingan dengan peredaran uang rupiah berstempel Prabowo di masyarakat.

Konon, uang kertas dengan stempel yang sama juga sempat pernah beredar pada Januari 2014 silam, yakni ketika pilpres. Ckckckck, bisa-bisanya.

Juru bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) calon presiden dan calon wakil presiden Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Andre Rosiade mengatakan peredaran uang itu merupakan serangan kampanye hitam yang dilancarkan kubu petahana terhadap pihaknya.

Eittt, tapi tahan dulu Sahabat. Kita nggak bisa langsung percaya gitu aja. Karena Andre sendiri mengaku nggak punya bukti atas tudingannya tersebut. Doi berspekulasi berdasarkan perilaku pasangan Jokowi-Ma’ruf  yang menurutnya terlihat panik.

Eitt, eitt, gimana ini? Kok bisa menuduh tanpa bukti? Belum pernah digetok pakai pasal pencemaran nama baik ya? Hehehe.

Saking kreatifnya, uang bukan lagi sebagai alat tukar, tapi juga bisa jadi alat kampanye hitam. Click To Tweet
- Advertisement -

Meski mengaku merasa dirugikan, Andre berkata pihaknya tak akan melaporkan kejadian ini ke Bawaslu. Hmm, aneh ya, biasanya pada rajin-rajin banget lapor-melaporkan. Tumben banget sekarang anteng?

Baca juga :  Dewan Kolonel, Gimmick Duet Puan-Prabowo?

Ya, kalau ada hal yang kiranya berpotensi merusak demokrasi, perlulah dijadikan perhatian. Apalagi kampanye hitam seperti ini sudah pernah terjadi di pilpres sebelumnya. Yah, dari pada sibuk nuduh sana-sini. Bagaimana, Ferguso? Hehehe.

Bank Indonesia sudah mengimbau masyarakat yang menemukan uang berstempel capres agar menukarnya ke Bank Indonesia atau bank umum terdekat. Bank Indonesia telah mengkategorikan uang tersebut sebagai uang tidak layak edar. Tapi tetap berlaku untuk transaksi kok. Cuma baiknya langsung tuker ke BI aja. Biar nggak jadi polemik. (E36)

spot_img

#Trending Article

Rocky Sebenarnya Fans Luhut?

Momen langka terjadi! Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan akhirnya bertemu langsung dengan pengkritik terpedasnya, yakni Rocky Gerung.

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Puan Capres Kok Moody-an?

“Mbak Puan kaget, 'Lho, kok kamu yang memegang kaos?', Mbak Puan itu bertanya bukan marah.” – Said Abdullah, Ketua DPP PDIP PinterPolitik.com  Video yang memperlihatkan Ketua DPP PDIP Puan...

Prabowo Guru BP Andika-Dudung?

“Ini semua menjadi rahasia umum Pak, rahasia umum. Jenderal Andika, di mana ada Jenderal Andika tidak ada KSAD” – Effendi Simbolon, anggota Komisi I...

Kasus Lesti-Billar, Begini Tanggapan Lesti

Lesti Kejora laporkan suaminya, Rizky Billar, atas kasus KDRT setelah diduga ketahuan selingkuh. Mengapa fenomena ini begitu marak?

Menanti Dansa Puan-Ganjar

Ganjar Pranowo sebut Megawati beri arahan agar kepala daerah tidak dansa politik. Padahal, Puan dan Ganjar perlu berdansa politik untuk PDIP.

G30S, Kok Gatot Diam Saja?

Peristiwa 30 September telah terjadi pada 57 tahun lalu, yakni 1965. Gatot Nurmantyo biasanya muncul ke publik peringatkan bahaya PKI.

Nadiem and the Shadow Organization

Penjelasan Mendikbudristek Nadiem Makarim soal shadow organization tuai polemik. Ada apa di balik organisasi bayangan Kemdikbudristek ini?

More Stories

Abdi Negara Terbelenggu Kemiskinan?

"Oemar Bakri, Oemar Bakri, pegawai negeri…” ~Lirik Lagu Oemar Bakri -  Iwan Fals PinterPolitik.com Jadi pegawai negeri itu merupakan impian banyak orang. Pokoknya jadi PNS itu...

Luhut Panjaitan Memeluk Orba

"Luka tidak memiliki suara, sebab itu air mata jatuh tanpa bicara." ~Dilan 1990 PinterPolitik.com Orde Baru masih menjadi sejarah yang amat menakutkan dari sebagian besar masyarakat....

Ma’ruf Amin yang Terbuang?

"Sebagai kekasih, yang tak dianggap aku hanya bisa mencoba mengalah. Menahan setiap amarah…” ~Lirik Lagu Kekasih yang Tak Dianggap – Kertas Band PinterPolitik.com Jika di dunia...