HomeCelotehPDIP Ingin “Jerumuskan” Jokowi?

PDIP Ingin “Jerumuskan” Jokowi?

“Terjerumus dalam lubang jalanan, digilas kaki sang waktu yang sombong,” – Iwan Fals, Belum Ada Judul


Pinterpolitik.com

Akhirnya, setelah beberapa kali didesak berbagai elemen masyarakat, Pak Presiden Jokowi mulai mempertimbangkan untuk menerbitkan Peraturan Perintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) terkait dengan revisi UU KPK.

Memang sih, Perppu yang ditunggu-tunggu belum benar-benar terbit. Tapi, ini bisa menjadi secercah harapan yang harus dijaga terus agar bisa terwujud demi pemberantasan korupsi yang lebih terjaga.

Sayangnya, ternyata masih ada pihak yang meminta Pak Jokowi ini tidak menerbitkan Perppu tersebut. Loh kok gitu, bukannya Perppu ini bisa jadi salah satu cara untuk meredam kemarahan massa beberapa waktu terakhir ini? Kok ada pihak yang mau pemerintahan Pak Jokowi terus-menerus jadi sasaran kritik?

PDIP, sebagai partai yang sering merasa menugasi Pak Jokowi jadi presiden, ternyata angkat bicara terkait Perppu ini. Menurut partai berlogo banteng ini, saat ini tidak ada kegentingan yang memaksa harus sampai diterbitkan sebuah Perppu.

Kok PDIP malah seperti menahan Pak Jokowi agar tak terbitkan Perppu? Click To Tweet

Selain itu, PDIP ini juga beranggapan jika mengubah undang-undang sebelum dijalankan satu bulan itu adalah hal yang kurang tepat. Katanya, UU itu kan sudah jadi kesepakatan dari presiden dan DPR, jadi tak tepat kalau belum satu bulan sudah terbit Perppu.

Wah, wah, kok PDIP bisa menganggap demikian ya? Masak PDIP menganggap Perppu itu sekarang belum genting? Padahal kan, yang genting itu masa depan pemberantasan korupsi negeri ini akibat revisi UU KPK. Nah, Perppu itu bisa menyelamatkan dari kegentingan tersebut.

- Advertisement -

Selain itu, yang genting juga masa depan masyarakat dan pemerintahan Pak Jokowi sendiri. Memangnya PDIP tega DPR dan pemerintah digoyang terus-terusan oleh masyarakat? Memangnya PDIP mau melihat masyarakat terus-menerus geram akibat revisi UU KPK?

Baca juga :  Jokowi Gratiskan Persalinan

Nah, sekarang kita harus bertanya nih, kenapa kok PDIP bisa menganggap bahwa sekarang ini belum genting? Tidak gentingnya menurut siapa nih? Menurut PDIP atau menurut siapa? Kok bisa sih PDIP berbeda pendapat dengan para pakar dan kebanyakan masyarakat? Jangan-jangan, eh jangan suuzan deh, jangan.

Kalau seperti ini, PDIP sama saja seperti tengah menjerumuskan Pak Jokowi. Sekarang kan sang presiden sudah mau cari solusi, eh, oleh PDIP malah  ditahan-tahan. Kan kasihan Pak Jokowi, tidak hanya harus berhadapan dengan pemberantasan korupsi yang suram, tetapi juga masyarakat yang geram.

PDIP sih bilangnya siap pasang badan buat Pak Jokowi terkait dengan hal ini. Tapi kita lagi-lagi harus bertanya, kok sampai segitunya pasang badan sih untuk revisi UU KPK? (H33)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img

#Trending Article

Ma’ruf Amin Apes di Pilkada 2020

"Kami menyatakan permohonan maaf kepada masyarakat Tangsel karena belum dapat memenangkan harapan perubahan. Hasil penghitungan suara kami tidak banyak dibandingkan paslon lain". - Siti...

Anies Taklukkan Indonesia Timur?

“Alhamdulillah, tujuh kabupaten (di Maluku) yang sudah terbentuk kepengurusan siap mendeklarasi Anies Presiden” – Sulaiman Wasahua, Ketua Relawan Sobat Anies Maluku PinterPolitik.com Manuver politik Gubernur DKI Jakarta...

Drama Maming Resahkan PDIP-PBNU?

“Kalau saya, koruptor jangan dicekal ke luar negeri tapi dicekik. Harusnya dicekal untuk balik ke Indonesia, biar korupsi di luar negeri,” Cak Lontong, Komedian Indonesia PinterPolitik.com Masyarakat...

Anies-AHY Kawin Paksa?

“Tentu proses membangun chemistry antara satu dan yang lain penting, bukan kawin paksa,” - Willy Aditya, Ketua DPP Partai NasDem PinterPolitik.com Siapa yang tidak kenal dengan Siti...

Misteri Teror Kominfo

“Teror bagaimana? Saya baru tahu teror, Kominfo diteror kali,” – Johnny G. Plate, Menkominfo PinterPolitik.com #BlokirKominfo menjadi trending di Twitter, banyak warganet yang melontarkan kritik terhadap kontroversi kebijakan Penyelenggara Sistem...

Ahok Disenggol Kasus Brigadir J?

“Pertanyaan saya, kapan mereka pacaran, sehingga ketika Ahok di balik jeruji dan di balik tembok mengikat perjanjian kawin dengan ajudan ibu,” – Kamarudin Simanjuntak, Pengacara...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Janji Surga ala Ma’ruf Amin?

“Bangsa Indonesia menjadi bangsa yang memeluk Islam terbanyak di dunia. Siapa yang berkata la ilaha illallah dakholal jannah masuk surga. Berarti penduduk surga itu kebanyakan...

More Stories

Membaca Siapa “Musuh” Jokowi

Dari radikalisme hingga anarko sindikalisme, terlihat bahwa ada banyak paham yang dianggap masyarakat sebagai ancaman bagi pemerintah. Bagi sejumlah pihak, label itu bisa saja...

Untuk Apa Civil Society Watch?

Ade Armando dan kawan-kawan mengumumkan berdirinya kelompok bertajuk Civil Society Watch. Munculnya kelompok ini jadi bahan pembicaraan netizen karena berpotensi jadi ancaman demokrasi. Pinterpolitik Masyarakat sipil...

Tanda Tanya Sikap Gerindra Soal Perkosaan

Kasus perkosaan yang melibatkan anak anggota DPRD Bekasi asal Gerindra membuat geram masyarakat. Gerindra, yang namanya belakangan diseret netizen seharusnya bisa bersikap lebih baik...